Rabu 20 Januari 2021, 11:07 WIB

LIPI Ingatkan Pentingnya Edukasi Publik untuk Siaga Bencana

Faustinus Nua | Nusantara
LIPI Ingatkan Pentingnya Edukasi Publik untuk Siaga Bencana

MI/Dede Susanti
Banjir bandang menerjang Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor, Selasa (19/1/2021).

 

LEMBAGA Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menekankan pentingnya implementasi pengurangan resiko bencana alam yang wajib menjadi perhatian seluruh masyarakat Indonesia pada tahun ini. 

Pasalnya sepanjang 1-16 Januari 2021, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah mencatat sebanyak 136 bencana alam terjadi di Indonesia. Termasuk gempa yang terjadi di Sulawesi Barat.

"Perulangan gempa relatif lama misalnya 50 tahun atau bahkan lebih sehingga masyarakat mudah melupakannya. Iulah pentingnya edukasi terus-menerus mengenai mitigasi bencana diperlukan," kata Kepala Pusat Penelitian Teknologi LIPI Eko Yulianto melalui keterangan resmi, Rabu (20/1).

Menurut catatan BNPB di awal tahun 2021, bencana banjir paling banyak terjadi dengan mencapai 95 kejadian. Bencana lainnya adalah tanah longsor yang terhitung sudah 25 kali terjadi, puting beliung sebanyak 12 kali kejadian, serta dua peristiwa gempa bumi. Peristiwa bencana tersebut telah mengakibatkan ratusan jiwa menjadi korban.

"Awal tahun 2021 melabuhkan kesedihan dan kekhawatiran bagi hati rakyat Indonesia terkait bencana alam yang banyak merenggut korban jiwa. Mulai dari tanah longsor di Sumedang hingga peristiwa gempa bumi berkekuatan M 6,2 di Kota Majene dan Mamuju mengingatkan kembali ancaman bencana serupa yang bisa terjadi kapan saja dan dimana saja," ungkapnya.

Dia memberikan istilah bencana tersebut seperti 'arisan'. Lantaran bencana alam seperti gempa bumi, longsor, banjir, dan sebagaiya bisa terjadi di wilayah mana saja di Indonesia. Seluruh wilayah Indonesia, kata dia, dipenuhi retakan-retakan akibat tektonik itu yang notabene menjadi sumber gempa.

Hal lain yang ia soroti adalah aspek bangunan yang aman atau tahan gempa. Kerapkali sebuah rumah dibangun hanya memperhatikan aspek estetikanya saja tanpa melibatkan faktor-faktor kebencanaan seperti ketahanan akan guncangan. Sementara membangun ulang rumah atau memperkuat bangunan yang sudah ada bisa membutuhkan biaya mahal. Untuk itu, dia mendorong masyarakat untuk memiliki satu ruang aman yang bisa digunakan sebagai tempat berlindung tatkala gempa terjadi.

Peneliti Pusat Penelitian Limnologi LIPI, Iwan Ridwansyah mengatakan bahwa Indonesia akan mengalami puncak musim hujan pada Januari dan Pebruari. Pada periode tersebut kewaspadaan terhadap bencana banjir harus ditingkatkan.

baca juga: KLHK: Banjir Kalsel Karena Anomali Cuaca, Bukan Soal Luas Hutan 

"Masyarakat perlu menambah kewaspadaan terhadap bencana hidrometeorologi. Bencana banjir di Kalimantan Selatan telah mengakibatkan 27.111 rumah terendam dan 112.709 warga mengungsi di 7 kabupaten/kota. Sementara di Kabupaten Sumedang terjadi tanah longsor di Desa Cihanjunag Kecamatang Cimanggung," paparnya

Iwan menegaskan bahwa bencana hidroklimatologi juga mengakibatkan banjir bandang dan cuaca buruk lainnya. Untuk mengurangi dampak bencana di masa depan, perencanaan tata ruang kabupaten/kota yang berada pada potensi bencana tinggi harus di desain ulang berdasarkan analisis ilmiah berbasis kebencanaan. (OL-3)
 

Baca Juga

Medcom

Di DIY, Tinggal Kota Yogyakarta yang Penambahan Kasus Lebih Tinggi dari Jumlah Sembuh

👤Agus Utantoro 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 09:15 WIB
Tempat tidur di rumah sakit rujukan di DIY tercatat sebanyak 183 tempat tidur untuk kategori kritikal dan 1.477 tempat tidur...
MI/Denny Susanto

Sajian Kopi Lokal dan Hasil Bumi Pegunungan Meratus Warnai HUT Walhi

👤Denny Susanto 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 08:00 WIB
Penyajian panganan lokal dari hasil panen petani ini menunjukkan rakyat Kalsel mampu berdaulat...
MI/Dok BPBD Ciamis

Petugas Identifikasi 11 Siswa MTs yang Tenggelam di Sungai Cileueur

👤Kristiadi 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 06:09 WIB
Para siswa diduga terbawa arus yang cukup kuat karena semua korban yang ditemukan SAR gabungan lokasinya berada di muara aliran sungai yang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Risma Marah dan Gaya Kepemimpinan Lokal

ika melihat cara Risma marah di Gorontalo, hal itu tidak terlalu pas dengan norma, etika, dan kebiasaan di masyarakat.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya