Sabtu 05 Desember 2020, 09:02 WIB

Pemkot Padang Cabut Larangan Gelar Pesta Pernikahan

Basuki Eka Purnama | Nusantara
Pemkot Padang Cabut Larangan Gelar Pesta Pernikahan

ANTARA/Iggoy el Fitra
Pasangan pengantin merapikan masker saat resepsi pernikahan Minang atau Baralek, di Lubukbuaya, Padang, Sumatra Barat.

 

PEMERINTAH Kota Padang secara resmi mencabut surat edaran larangan menggelar pesta pernikahan bagi warga dan kegiatan bagi pelaku usaha sejak Jumat (4/12).

"Dengan demikian, masyarakat Kota Padang sudah dibolehkan menyelenggarakan pesta pernikahan dengan tetap memperhatikan protokol
kesehatan," kata Pelaksana Tugas Wali Kota Padang Hendri Septa di Padang, Sabtu (5/12).

Akan tetapi, ia menyarankan, saat pelaksanaan pesta pernikahan, masyarakat memakai nasi kotak untuk konsumsi para tamu undangan.

Baca juga: Kasus Positif Tinggi, Gugus Tugas Muba Ingatkan Patuhi Prokes

Hal itu untuk mencegah terjadinya kerumunan yang berpotensi pada penyebaran covid-19.

"Lebih bagus lagi jika masyarakat tidak melakukan pelayanan prasmanan dan memakai nasi kotak. Artinya ini juga untuk meminimalkan terjadinya kerumunan," katanya.

Hendri menceritakan pengalamannya saat melihat salah seorang warga Padang yang menggelar hajatan. Di sana hanya ada sekitar 50 tamu undangan. Mereka menata ruangan sedemikian rupa.

Tuan rumah juga tidak melakukan pelayanan prasmanan tapi diganti dengan nasi kotak untuk tamu undangan. Ini dapat mengurangi interaksi dari pengunjung pesta.

"Kita berharap ini dapat dicontoh oleh masyarakat, supaya kita dapat terhindar dari penularan wabah covid-19," harapnya.

Sebelumnya, Pemkot Padang memberlakukan kebijakan pelarangan pesta pernikahan dalam rangka menekan angka penularan covid-19 mulai 9 November 2020.

Bagi masyarakat yang ingin melaksanakan pesta perkawinan cukup menikah di kantor KUA, rumah ibadah, atau di rumah, dengan tetap memperhatikan
protokol kesehatan, kata Hendri.

Menurut dia pelarangan pesta pernikahan berlaku di gedung, convention center ataupun di rumah.

Larangan pesta pernikahan itu tertuang dalam Surat Edaran Wali Kota Padang Nomor 870.743/BPBD-Pdg/X/2020 tentang Larangan Pesta Perkawinan dan Batasan Bagi Pelaku Usaha.

Hendri mengemukakan larangan mengadakan pesta perkawinan tersebut diberlakukan karena semakin tingginya kasus penyebaran covid-19 di Kota
Padang. (Ant/OL-1)

Baca Juga

MI/Tosiani

Warga BintanTtemukan Bola Hitam di Pantai

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 26 Januari 2021, 23:51 WIB
Bola hitam tersebut terlihat dilapisi dengan rantai besi putih disertai ban hitam mini. Pada benda tersebut terdapat beberapa tulisan,...
MI/Rudi Kurniawansyah

834 Personel Polda Riau Ikuti Seleksi Sekolah Inspektur Polisi

👤Rudi Kurniawansyah 🕔Selasa 26 Januari 2021, 23:48 WIB
Agung menjelaskan terdapat tiga belas penilaian komponen bagi anggota Polri yang menjadi acuan...
MI/Ruta Suryana

Operasi Yustisi Digencarkan, 12 Terjaring Langgar Prokes

👤Ruta Suryana 🕔Selasa 26 Januari 2021, 23:45 WIB
Untuk yang menggunakan masker dengan tidak benar dilakukan pembinaan oleh petugas dengan hukuman...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya