Minggu 08 Maret 2020, 20:14 WIB

Bakamla Kawal Puluhan Kapal Nelayan Pantura Melaut di Natuna

Cahya Mulyana | Nusantara
Bakamla Kawal Puluhan Kapal Nelayan Pantura Melaut di Natuna

MI/Cahya Mulyana
Kepala Bakamla RI, Laksamana Madya TNI Aan Kurnia, melepas KN Pulau Nipah 321 menuju Laut Natuna Utara untuk menjaga keamanan.

 

LAUT Natuna Utara akan diwarnai Sang Merah Putih dari 30 kapal nelayan Pantai Utara (Pantura) Jawa. Berikut, dua Kapal Negara milik Badan Keamanan Laut (Bakamla) RI.

Kegiatan ini bertujuan meningkatkan pemanfaatan sumber daya laut, serta mencegah klaim kedaulatan dan praktik pencurian ikan. Sejumlah kapal dari Pantura dengan bobot di atas 100 Gross Tonnage (GT), berlayar sejak Rabu (4/3) lalu.

Rencananya, rombongan kapal yang membawa 900 awak tiba di Natuna, Kepulauan Riau, pada Selasa (9/3) atau Rabu (10/3). Setelah itu, 30 kapal akan dikawal dua Kapal Negara (KN) Pulau Marore 322 dan KN Pulau Nipah 321 milik Bakamla, menuju titik pencarian ikan di Laut Natuna Utara.

Baca juga: KKP Gandeng TNI dan Bakamla Perketat Keamanan ZEEI di Natuna

"Dua kapal kita, KN Pulau Nipah dan KN Pulau Marore, siap mengawal nelayan, termasuk 30 kapal asal Pantura. Ini pertama kali Bakamla mengawal nelayan dengan jumlah kapal paling banyak. Juga bentuk perhatian pemerintah terhadap keselamatan dan keamanan nelayan," terang Kepala Bakamla, Laksamana Madya TNI Aan Kurnia, di Laut Natuna Utara, Sabtu (7/3) petang.

Dua KN milik Bakamla secara bergiliran akan mengawal nelayan untuk mencari ikan, hingga kembali ke tempat pelelangan di Selat Lampa, Natuna. Pengamanan dilakukan Bakamla terhadap nelayan lokal dan nelayan asal Pantura.

Bakamla juga bersiaga untuk menjamin keamanan nelayan, serta menindak pelanggaran kedaulatan dan praktik pencurian ikan. Langkah itu diwujudkan melalui pemantauan citra satelit oleh petugas Bakamla di Stasiun Pemantauan Keamanan dan Keselamatan Laut ( SPKKL) Natuna.

"Petugas Bakamla di SPKKL Natuna terus memantau pergerakan kapal di perairan Natuna. Kalau ada yang mencurigakan nanti dilaporkan ke KN, Markas Besar Bakamla, atau dilaporkan kepada TNI AL, Kementerian Kelautan dan Perikanan, untuk ditindaklanjuti. Seperti, nelayan asing masuk akan diikuti dengan pengusiran atau penangkapan," paparnya.

Baca juga: Bakamla Jamin Nelayan Natuna tidak Tersingkir

Keberangkatan 30 kapal nelayan asal Pantura merupakan terobosan untuk memanfaatkan potensi perikanan di Laut Natuna, yang mencapai 700.000 ton. Selama ini, potensi sumber daya laut belum dieksploitasi karena  keterbatasan nelayan lokal, yang hanya menggunakan kapal berukuran 3,5-5 GT.

Selain itu, wilayah tangkapan ikan itu kerap dimasuki kapal nelayan asing, seperti Tiongkok dan Vietnam. Belum lagi klaim dari Tiongkok terhadap kawasan tersebut. Sehingga, pemerintah mendorong nelayan untuk mencari ikan hingga zona ekonomi eklusif Natuna Utara.

Hal ini juga momentum bagi nelayan lokal untuk menimba ilmu dan mempelajari navigasi dari nelayan Pantura. Ke depan, pemanfaatan sumber daya perikanan di Laut Natuna Utara bisa dilakukan bersama nelayan lokal.(OL-11)

Baca Juga

DOK MI.

Banjir Bengkulu Genangi Ribuan Rumah, Pohon Tumbang Tewaskan Warga

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 01 Juli 2022, 14:00 WIB
Banjir berdampak pada 886 rumah warga di Kecamatan Muara Bangkahulu, Selebar, Sungai Serut, Ratu Agung, dan Kampung Melayu di Kota...
DOK MI.

Banjir Tinggi lagi hingga Lima Meter Landa Kota Bengkulu

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 01 Juli 2022, 13:34 WIB
Seorang warga Kelurahan Sukamerindu, Aminudin, berharap pemerintah menyalurkan bantuan pangan, air bersih, pakaian, tenda, dan sampan untuk...
Dok. Pemprov Jateng

Aplikasi Jalan Cantik Jateng Sudah Terima 7.190 Aduan, Sebagian Besar Sudah Ditangani

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 01 Juli 2022, 13:03 WIB
Hanung mengatakan, sejak awal diluncurkan 28 Juni 2019 lalu tercatat 7.190. Dari aduan itu, 1.253 sedang dalam proses...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya