Kamis 27 Juni 2019, 20:40 WIB

Titik Panas di Wilayah Sumsel Meningkat

Dwi Apriani | Nusantara
Titik Panas di Wilayah Sumsel Meningkat

MI/Dwi
Saat ini kekeringan pun mulai terlihat dan ditandai dengan terjadinya kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di sejumlah wilayah.

 

BADAN Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumatra Selatan mencatat titik panas yang dapat memicu terjadinya kebakaran hutan dan lahan pada musim kemarau 2019 ini mengalami peningkatan.  
 
"Berdasarkan data titik panas (hotspot) dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) pada Januari-Juni 2019 ini tercatat 244 titik tersebar di 17 kabupaten/kota, sementara pada tahun sebelumnya dalam kurun waktu yang sama hanya 201 titik," kata Kepala BPBD Sumsel, Iriansyah, di Palembang, Kamis (27/6).

Titik panas tersebut sebagian besar berada di daerah rawan terjadinya kebakaran hutan dan lahan seperti Kabupaten Ogan Komering Ilir tercatat 49 titik panas (hotspot), kemudian Muaraenim 37 titik, dan Kabupaten Musi Banyuasin tercatat 35 titik panas. Jumlah titik panas di wilayah Sumsel diprediksi dalam beberapa bulan ke depan akan mengalami peningkatan yang cukup tinggi.  

"Jumlah titik api diprediksi akan lebih banyak lagi karena puncak kemarau diprakirakan BMKG (Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika) terjadi pada Agustus hingga September 2019," ujarnya.   

Dia menjelaskan, untuk melakukan pencegahan dan penanggulangan kebakaran hutan atau lahan agar tidak terjadi bencana kabut asap, pihaknya berupaya menambah petugas guna memaksimalkan pengawasan daerah rawan terbakar.   


Baca juga: Desa Kekeringan di Klaten Digelontor Bantuan Air Bersih


"Untuk memaksimalkan pencegahan terjadinya kebakaran hutan dan lahan, selain menyiagakan kembali 7.649 petugas yang disiagakan pada tahun lalu, dilakukan penambahan 1.500 petugas dari BPBD kabupaten/kota dan TNI/Polri," ujarnya.

Dengan ditambahnya ribuan tenaga baru, dia mengharapkan masalah kebakaran hutan dan lahan yang dapat menimbulkan bencana kabut asap yang bisa menimbulkan gangguan berbagai aktivitas serta kesehatan masyarakat dapat diminimalkan.  

Selain menambah petugas, BPBD Susmel juga berupaya mengaktifkan kembali 756 posko kebakaran hutan dan lahan yang digunakan untuk mencegah dan mengatasi kebakaran hutan dan lahan pada tahun lalu.  

Untuk mengantisipasi terjadinya kebakaran hutan dan lahan yang dapat menyebabkan bencana kabut asap, pihak telah melakukan melakukan pemantauan di sejumlah daerah rawan kebakaran sejak Maret 2019.   

Pemantauan kawasan hutan dan lahan pada sejumlah daerah yang tergolong rawan terbakar pada setiap musim kemarau dilakukan dengan melakukan kegiatan patroli melalui udara dan darat. (Ant/OL-1)

Baca Juga

ANTARA

Tanah Longsor Timbun Puluhan Rumah Di Pulau Sembilan

👤Denny S 🕔Senin 29 November 2021, 19:01 WIB
SEKIDITNYA 20 rumah penduduk di Desa Maradapan, Kecamatan Pulau Sembilan, Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan, tertimbun...
DOK MI

Pemkot Bandung Antipasi Munculnya Kasus Varian Omicron

👤Naviandri 🕔Senin 29 November 2021, 18:52 WIB
PEMERINTAH Kota (Pemkot) Bandung, Jawa Barat menyebut hingga sekarang kasus virus Covid-19 varian baru omicron, belum...
ANTARA/Adiwinata Solihin

Ratusan Ribu Hektare Lahan Kritis Di Jabar Berpotensi Timbulkan Bencana

👤Depi Gunawan 🕔Senin 29 November 2021, 18:46 WIB
BERDASARKAN data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan pada 2018, sekitar 911 ribu hektare lahan kritis di Jawa Barat berpotensi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya