Rabu 23 November 2022, 16:49 WIB

300 Pedagang Keluhkan PKL di Pasar Agung Kota Depok

Kisar Rajaguguk | Megapolitan
300 Pedagang Keluhkan PKL di Pasar Agung Kota Depok

MI/Fransisco Carolio Hutama Gani
PKL Pasar Senen

 

RATUSAN pedagang mengeluhkan keberadaan puluhan pedagang kaki lima (PKL) yang berjualan di depan Pasar Agung, Jalan Proklamasi, Kota Depok, Jawa Barat. Mereka mengadukan masalah itu kepada DPRD.

"Kami dapat pengaduan dari 300 pedagang yang merasa terganggu di tengah padatnya PKL di depan Pasar Agung sehingga menurunnya penghasilannya. Mereka mengaku saat ini terpaksa menunggak retribusi karena dagangannya tidak laku," kata Anggota Komisi A Bidang Pemerintahan DPRD Kota Depok Nurhasim, Rabu (23/11).

Politikus Partai Golkar Kota Depok itu menjelaskan, 30 PKL yang menutup akses jalan ke pasar harus ditertibkan. "Hal itu karena bahu jalan digunakan sebagai lapak para PKL yang menjual berbagai kebutuhan rumah tangga, mulai sayur mayur, buah-buahan, daging, hingga kebutuhan rumah tangga lainnya, " tuturnya.

Keberadaan 30 PKL tersebut, terang dia, menjadi penyebab penurunan jumlah pendapatan. Hal tersebut lantaran para pembeli lebih memilih membeli di luar area pasar, lantaran lebih tidak perlu masuk ke dalam pasar.

Ia pun berharap, pemerintah setempat segera menertibkan para PKL tersebut, sehingga para pembeli hanya membeli barang kebutuhan di dalam pasar.

"Dari keterangan pedagang, di luar lebih ramai. Di dalam lebih sepi," paparnya.

Ia pun mengatakan, setiap harinya, ruas Jalan Proklamasi/depan Pasar Agung selalu mengalami kemacetan akibat penyempitan ruang jalan karena pedagang ada yang menggelar lapakan hingga badan jalan.

Selain itu, kata Nurhasim akibat aktivitas PKL tersebut pun, bermunculan titik-titik parkir liar. "Di sepanjang depan pasar telah bermunculan titik parkir liar," kata Nurhasim mengutip pengguna jalan umum.

Kepala Tata Usaha Pasar Agung, Raden, mengaku tidak berani menertibkan puluhan PKL karena dibekingi salah satu kelompok organisasi masyarakat (Ormas). 

"Penertiban PKL tersebut bukan bagiannya pengelola pasar. Itu bagiannya Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) dan Dinas Perhubungan (Dishub) karena berjualan di bahu jalan umum," ucapnya.

Ia mengaku tidak terima sepeserpun dari puluhan PKL yang menggelar lapaknya di depan pasar tersebut. "Meski tidak kami tertibkan, bukan berarti kami ada main mata dan terima setoran," terangnya.

Ia mengakui para PKL yang setiap hari berjualan di depan Pasar Agung harusnya digusur saja karena mengganggu ketertiban.

"Saya sudah sampaikan kepada Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kota Depok Zamrowi Hasan untuk menertibkan para PKL tersebut," katanya (OL-6)

Baca Juga

Dok.Antara

Keluarga Tewas Di Kalideres, Paman Diduga Menganut Aliran Sesat

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Selasa 29 November 2022, 16:50 WIB
Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Kombes Hengki Haryadi mengatakan, belum merinci soal ajaran yang diikuti Budiyanto...
MI/RAMDANI

218 Sepeda 'Bike Sharing' Gowes Ditarik karena Rusak

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Selasa 29 November 2022, 16:20 WIB
Kepala Bidang Angkutan Jalan Dinas Perhubungan DKI Jakarta Yayat Sudrajat mengatakan dari total 417 sepeda yang disediakan untuk program...
Dok MI

Polisi Buru Pembuang Bayi di Jembatan Cengkareng

👤Rahmatul Fajri 🕔Senin 28 November 2022, 20:59 WIB
Kondis bayi masihi hidup saat ditemukan di pinggir jembatan kawasan Rawa Buaya, Cengkareng,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya