Kamis 10 November 2022, 17:42 WIB

Kasus Harian Covid-19 Fluktuatif, Mayoritas Pasien Jalani Isoman

M Iqbal Al Machmudi | Megapolitan
Kasus Harian Covid-19 Fluktuatif, Mayoritas Pasien Jalani Isoman

ANTARA FOTO/ARIF FIRMANSYAH
Tes untuk deteksi covid-19

 

KASUS harian covid-19 di Indonesia fluktuatif seperti pada kasus varian omikron yang sampai 60-70 ribu orang pada 24 Februari 2022, kemudian mengalami penurunan. Kini, angka kasus harian kembali naik karena ada subvarian BA.4. dan BA.5. pada bulan Agustus, lalu kembali meningkat karena subvarian XBB atau BQ.1.

"Ini merupakan satu tanda bahwa pandemi covid-19 itu masih ada sehingga fluktuasi atau lonjakan kasus konfirmasi positif selalu terjadi," kata Juru Bicara Kementerian Kesehatan M Syahril dalam konferensi pers secara daring, Kamis (10/11).

Situasi nasional covid-19, per 9 November, terdapat 30 provinsi mengalami kenaikan kasus dan 4 provinsi mengalami penurunan. Jumlah positif harian mencapai 6.186 orang. Sebanyak 4.769 orang atau 95% menjalani isolasi mandiri dan 133 pasien atau 5% menjalani perawatan intensif. Kemudian jumlah testing mencapai 31.071 orang dan positivity rate 19,91%.

"Positivity rate tinggi salah satu sumbernya memang karena angka testing kita yang tidak terlalu tinggi sekitar 31.071 orang," ujarnya.

Sehingga rekap selama seminggu terakhir kasus konfirmasi mengalami peningkatan 47,24% dan angka kematian juga meningkat 31,12%.

Hingga kini sudah ada 40 negara melaporkan kasus XBB seperti Prancis, Italia, Singapura dan Inggris. Masa puncak subvarian ini pun sudah lewat. Kesamaan dari negara-negara ini adalah puncak kasusnya tidak lama seperti varian delta.

Baca juga: Ada Lonjakan Kasus Covid-19, Pemprov DKI Berencana Perketat Izin Konser

Diketahui per 19 September, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan kondisi dunia terkait pandemi relatif stabil dan akhir pandemi sudah terlihat. Namun harus disampaikan bahwa risiko pandemi covid-19 masih ada di seluruh dunia dan masyarakat harus melakukan strategi vaksinasi primer serta booster.

Kemudian memastikan kesiapan sistem pelayanan kesehatan dari hulu hingga hilir juga perlu disiapkan sehingga tidak bingung ketika muncul varian baru. Melakukan testing dan sequencing, selalu mempersiapkan antisipasi bila terjadi lonjakan kasus, lalu terakhir tindakan pencegahan dan pengendalian secara menyeluruh dan berkesinambungan.

"Sehingga upaya-upaya ini harus dilakukan kalau kita mau mengawal pandemi ini berakhir," pungkasnya.(OL-5)

Baca Juga

DOK Pribadi.

Penanaman 1.000 Bibit Pohon di Bantaran Sungai Cisadane

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 13:05 WIB
Penanaman pohon ini memberikan dampak positif bagi lingkungan sebagai upaya mengurangi potensi banjir dan longsor di wilayah...
AFP/Delil SOULEIMAN

Satu Korban Helikopter Polri yang Jatuh di Perairan Manggar Kembali Ditemukan

👤Khoerun Nadif Rahmat 🕔Rabu 30 November 2022, 11:30 WIB
Korban tersebut bernama Aipda Joko M yang merupakan seorang teknisi di helikopter...
Ilustrasi

Polisi Ciduk Tiga Pelaku Curanmor di Jakarta Pusat

👤Rahmatul Fajri 🕔Rabu 30 November 2022, 11:27 WIB
Polisi menciduk tiga pelaku pencurian kendaraan bermotor (curanmor) di Jalan Rawa Tengah, Kelurahan Galur, Kecamatan Johar Baru, Jakarta...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya