Selasa 26 Oktober 2021, 12:10 WIB

Kendaraan Bermotor Penyumbang Utama Polusi Udara

 Putri Anisa Yuliani | Megapolitan
Kendaraan Bermotor Penyumbang Utama Polusi Udara

MI/ATET DWI PRAMADIA
Pertumbuhan jumlah kendaraan bermotor menjadi salah satu penyebab meningkatnya pencemaran udara di Jakarta.

 

PERTUMBUHAN jumlah kendaraan bermotor menjadi salah satu penyebab meningkatnya kemacetan dan pencemaran udara di Jakarta. Peningkatan jumlah dan jenis kendaraan bermotor menyebabkan meningkatnya jumlah emisi yang dikeluarkan berupa Karbon Monoksida (CO), Hidrokarbon (HC), Nitrogen Oksida (NO), dan debu.

“Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta mengajak masyarakat pemilik kendaraan bermotor untuk turut serta menjaga kualitas udara Jakarta dengan melakukan pemeliharaan kendaraan secara rutin dan melakukan uji emisi kendaraan bermotor secara berkala,” kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, Asep Kuswanto, Selasa (26/10).

Berdasarkan penghitungan inventarisasi emisi polusi udara yang dilakukan oleh Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta bekerja sama dengan Vital Strategies menunjukkan bahwa sumber polusi terbesar di Ibu Kota adalah dari sektor transportasi untuk polutan PM2.5, NOx, dan CO. Sementara kontributor kedua adalah industri pengolahan terutama untuk polutan SO2.

Kajian yang dilakukan di tahun 2020 ini bertujuan untuk mengukur kontributor emisi terbesar di Jakarta sebagai landasan pembuatan kebijakan berkaitan dengan polusi udara di Jakarta.

Hal ini berkaitan dengan semakin meningkatnya kegiatan perekonomian di DKI Jakarta sehingga berpotensi meningkatkan polusi udara. Kajian yang menggunakan data tahun 2018 ini secara keseluruhan mencakup sektor transportasi, industri pengolahan, industri energi, residensial, dan konstruksi.

Temuan utama dari kajian tersebut adalah sektor transportasi yang merupakan sumber utama polusi udara, terutama untuk polutan NOx (72,40%), CO (96,36%), PM10 (57,99%), dan PM2.5 (67,03%).

Sementara itu sektor industri pengolahan menjadi sumber polusi terbesar untuk polutan SO2 (61,96%) dan merupakan kontributor terbesar kedua untuk NOx (11,49%), PM10 (33,9%), dan PMs2.5 (26,81%).

Temuan tersebut konsisten dengan beberapa kajian yang diadakan sebelumnya oleh Prof. Dr. Ir. Puji Lestari dari Insitut Teknologi Bandung (ITB) di tahun 2019 yang mengungkapkan bahwa sektor transportasi menjadi kontributor terbesar untuk polutan CO (93%), NOx (57%), dan PM2.5 (46%).

Di kajian tersebut juga diungkapkan bahwa industri pengolahan menjadi kontributor utama untuk polutan SO2 (43%) dan kontributor terbesar kedua untuk transportasi (43%).

Di sisi lain, guna memastikan pengendalian polusi udara dari kendaraan bermotor, Dinas LH DKI bekerja sama dengan Polda Metro Jaya akan mengefektifkan sanksi tilang bagi kendaraan bermotor yang tak lulus uji emisi.

Undang-undang Nomor 22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan telah mengatur sanksi bagi kendaraan yang gas buangnya tidak memenuhi baku mutu sejak 12 tahun yang lalu. 

“Sudah saatnya hukum tersebut kita tegakkan demi kepentingan bersama mewujudkan udara bersih Ibukota,” tegasnya. (Put/OL-09)

Baca Juga

MI/ANDRI WIDIYANTO

Trans-Jakarta Kurangi Jam Operasional di Masa PPKM Level 2

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Senin 06 Desember 2021, 08:15 WIB
Penyesuaian waktu layanan ini mulai berlaku hari ini, Senin...
Antara

Anies Minta Kontraktor Sumur Resapan Dievaluasi

👤Ant 🕔Minggu 05 Desember 2021, 20:53 WIB
Sumur resapan banyak dikeluhkan warga karena kualitasnya buruk dan membahayakan...
MI/BARY FATHAHILAH

Dikritik Publik, Anies Instruksikan Evaluasi Kontraktor Pembuatan Sumur Resapan

👤Hilda Julaika 🕔Minggu 05 Desember 2021, 20:45 WIB
Anies juga meminta agar seluruh OPD terkait mengidentifikasi jenis-jenis masalah, kemudian mengambil soulsi atas masalah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya