Selasa 08 September 2020, 05:30 WIB

Perluas Bantuan Pangan untuk Kelompok Rentan Stunting

Atikah Ishmah Winahyu | Megapolitan
Perluas Bantuan Pangan untuk Kelompok Rentan Stunting

ANTARA FOTO/Harviyan Perdana Putra
Petugas kesehatan mengukur berat badan balita saat kegiatan pos pelayanan terpadu (posyandu) di Posyandu.

 

PANDEMI covid-19 meningkatkan kasus stunting di Indonesia dan mengancam terkoreksinya target penurunan stunting 14% dari total angka kelahiran anak pada 2024.

Direktur Kesehatan dan Gizi Masyarakat Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Pungkas Bahjuri Ali mengungkapkan, hasil survei Balitbangkes Kemenkes pada 4.798 puskesmas menunjukkan sejumlah indikator potensi peningkatan stunting selama covid-19 yang perlu diwaspadai.

“Sebanyak 43,51% posyandu menghentikan kegiatan selama pandemi, 30,58% ibu hamil diketahui tidak melakukan kunjungan ke puskesmas, begitu pula dengan kunjungan 31% balita stunting/gizi buruk,” terang Pungkas dalam webinar, Senin (7/9).

Di samping itu, indikator seperti penurunan pendapatan dan pengeluaran/daya beli masyarakat hingga kebijakan PSBB juga turut berperan dalam memengaruhi angka stunting.

Dalam mengatasi hal ini, Pungkas menyarankan daerah untuk memanfaatkan teknologi digital, baik untuk pencatatan, pelaporan, hingga pelayanan kesehatan; refocusing dan realokasi anggaran untuk intervensi gizi sensitif; penajaman fokus kegiatan; perluasan target penerima manfaat termasuk perluasan cakupan penerima bansos dalam bentuk bahan pangan, serta penyesuaian target 2020-2021.

Data Riset Kesehatan Dasar Kementerian Kesehatan pada 2019 sebelum pandemi mencatat ada 6,3 juta balita mengalami stunting dari populasi 23 juta balita. Angka stunting Indonesia berada di urutan ke-4 dunia.

Direktur Nutrition International Indonesia Sri Kusyuniati mengingatkan, setiap langkah kecil mencegah stunting bisa berdampak besar. “Sebab gangguan kekurangan gizi pada balita akan mengakibatkan dampak yang tidak dapat diperbaiki. Program gizi harus bisa beradaptasi dengan aman dan berkelanjutan,” cetusnya.

Ia pun meminta pemerintah untuk melindungi status gizi kelompok rentan di Indonesia, antara lain dengan mengintegrasikan program gizi seimbang selama pandemi covid-19, serta mengamankan rantai pasok pangan yang sehat dan bergizi bagi kelompok rentan. (Aiw/H-2)

Baca Juga

Ilustrasi

Disparekraf: Pelaku Usaha Wajib Taat Protokol Kesehatan

👤Hilda Julaika 🕔Senin 30 November 2020, 14:12 WIB
“Kami sudah sering menyampaikan agar para pelaku usaha selalu mentaati protokol kesehatan yang selama ini sudah disampaikan,”...
ANTARA/Hafidz Mubarak A

PDIP Ingatkan Anies Bahwa Dia Panglima Penegakan Aturan Covid-19

👤Hilda Julaika 🕔Senin 30 November 2020, 12:40 WIB
“Panglima penegakan aturan itu kan gubernur. Kalau gubernur tidak tegas ya tentunya bawahannya akan tidak...
ANTARA/Aditya Pradana Putra

Sebanyak 2.296 Pasien Penuhi Ruang Rawat Inap di Wisma Atlet

👤Hilda Julaika 🕔Senin 30 November 2020, 12:28 WIB
Pasien yang dirawat di Tower 7 dan 8 adalah pasien covid-19 yang memiliki gejala...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya