Rabu 18 Januari 2023, 11:00 WIB

Pengadilan California Bongkar Dugaan Penipuan Elon Musk

Cahya Mulyana | Internasional
Pengadilan California Bongkar Dugaan Penipuan Elon Musk

AFP/Jim Watson.
Elon Musk.

 

Pengadilan California telah memilih juri untuk mengungkap dugaan penipuan pemilik Twitter, Elon Musk dalam pembelian perusahaan otomotif, Tesla. Musk dituduh melakukan penipuan dengan sepasang cuitan pada 2018 yang mengatakan kesiapan untuk mengambil Tesla secara pribadi.

Kicauan itu membuat harga saham Tesla naik rollercoaster dan Musk digugat oleh pemegang saham yang mengatakan taipan itu bertindak sembrono dan merugikan mereka miliaran dolar. Sidang diharapkan berlangsung tiga minggu dan datang pada waktu yang sensitif bagi Musk, yang kemungkinan akan dipanggil untuk bersaksi.

Harga saham Tesla anjlok selama setahun terakhir karena investor kecewa atas pembelian Twitter oleh Musk. Pemegang saham mengajukan gugatan terhadap Musk pada 2018 karena diduga merugikan mereka miliaran dolar oleh cuitannya.

Kala itu, Musk dalam cuitannya mengatakan pendanaan dijamin untuk sebuah proyek pembelian pabrib pembuat mobil listrik yang akan diperdagangkan secara publik.

Dalam cuitan kedua, Musk menambahkan bahwa dukungan investor telah dikonfirmasi, dan kesepakatan itu hanya menunggu pemungutan suara oleh pemegang saham.

"Penggugat menuduh bahwa cuitan ini salah secara material dan secara artifisial memengaruhi harga saham Tesla dan sekuritas lainnya setelah dibuat," kata Hakim Pengadilan Distrik AS Edward Chen saat meringkas kasus sebagai calon juri.

Cuitan pendek Musk pada 2018 telah diteliti oleh otoritas AS. Regulator pasar saham negara itu, Securities and Exchange Commission, memerintahkan agar Musk mundur sebagai ketua dewan Tesla dan bahwa perusahaan dan Musk masing-masing membayar denda US$20 juta.

Musk menyangkal dia berbohong dan pengacaranya diharapkan memanggil saksi untuk menjamin rencananya pada saat itu, termasuk kesaksian dari teman Musk dan sesama miliarder Larry Ellison. Pemilihan juri dimulai setelah Chen minggu lalu menolak permintaan Musk untuk mentransfer persidangan ke Texas, negara bagian selatan tempat Musk memindahkan kantor pusat Tesla.

Permintaan larangan Twitter Pengacara yang mewakili Musk berargumen bahwa dia akan ditolak mendapatkan persidangan yang adil di San Francisco, tempat Twitter berada. Pada hari Selasa, pengadilan meninjau tanggapan dari puluhan calon juri terhadap kuesioner, termasuk pendapat mereka tentang Musk.

Seorang calon juri mengakui bahwa dia tidak akan memihak. "Ada juga aspek miliarder. Saya bukan penggemar berat orang-orang itu," ujarnya.

Alex Spiro, pengacara Musk, meminta mereka yang memilih juri untuk tetap berpikiran terbuka bahkan jika mereka pertama kali mendengar versi penuduh. Dia juga meminta pengadilan untuk tidak mengungkit kejadian terkini di Twitter.

Setelah mengambil alih situs media sosial pada bulan Oktober, Musk memecat lebih dari setengah dari 7.500 karyawannya dan mengubah kebijakan moderasi kontennya, termasuk membuka blokir akun mantan presiden AS Donald Trump.

"Selama beberapa bulan terakhir, media lokal telah memenuhi distrik ini dengan cerita bias dan negatif tentang Tuan Musk yang telah memupuk bias yang sangat merugikan di dewan juri," bantahnya. (AFP/OL-12)

Baca Juga

Rajasthan State Disaster Response Force (SDRF) / AFP

Dua Jet Militer India Tabrakan, Seorang Pilot Tewas

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 28 Januari 2023, 19:00 WIB
Peristiwa itu terjadi dalam sebuah tabrakan di udara ketika sedang melakukan latihan di selatan Ibu Kota New...
 Bulent KILIC / AFP

Serangan Rusia Tewaskan Tiga Orang di Kota Kostiantynivka, Ukraina Timur

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 28 Januari 2023, 17:23 WIB
Sebelumnya, Kyrylenko mengatakan empat orang telah terbunuh dan sedikitnya tujuh orang terluka akibat serangan Rusia selama 24 jam...
MICHAEL DANTAS / STR / AFP

Alami Gizi Buruk, Anak-anak Suku Asli Amazon Dirawat di Rumah Sakit

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 28 Januari 2023, 14:59 WIB
Beberapa anak dari suku Yanomami menderita pneumonia, sementara anak yang lainnya terkena malaria. Beberapa anak bahkan mengalami...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya