Rabu 28 Desember 2022, 17:46 WIB

Covid Tiongkok Picu Kegelisahan di Seluruh Dunia

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Covid Tiongkok Picu Kegelisahan di Seluruh Dunia

Noel CELIS / AFP
Situasi Tiongkok 26 Desember 2022.

 

Tiongkok pada Senin malam membatalkan karantina bagi pelancong yang datang mulai 8 Januari dan seterusnya, membongkar bagian terakhir dari kebijakan nol-Covid yang ketat dan mengakhiri beberapa pembatasan perbatasan paling keras di dunia.

Langkah itu disambut gembira oleh warga Tiongkok yang bergegas memesan penerbangan internasional sehingga memicu lonjakan harga tiket.

Tetapi negara-negara lain telah menyatakan keprihatinan tentang potensi varian baru saat Tiongkok memerangi lonjakan infeksi terbesar di dunia.

Pejabat AS mengatakan Selasa malam bahwa mereka sedang mempertimbangkan pembatasan masuk Covid pada pelancong dari Tiongkok, setelah negara-negara termasuk Jepang dan India memperkenalkan pengujian PCR pada saat kedatangan untuk penumpang Tiongkok.

"Ada kekhawatiran yang meningkat di komunitas internasional tentang lonjakan Covid-19 yang sedang berlangsung di China dan kurangnya data transparan, termasuk data urutan genom virus, yang dilaporkan dari RRT," kata pejabat AS, merujuk pada Republik Rakyat China. .

"Amerika Serikat mempertimbangkan untuk mengambil langkah serupa ke negara-negara seperti Jepang dan Malaysia," tambah mereka.

Taiwan, sebuah pulau dengan pemerintahan sendiri yang diklaim Tiongkok sebagai miliknya, mengatakan Rabu bahwa pihaknya juga akan menyaring para pelancong dari daratan untuk virus tersebut.

Pelonggaran langkah-langkah Tiongkok secara efektif menurunkan rezim pengujian massal, penguncian, dan karantina panjang tanpa Covid-19 yang telah mengguncang rantai pasokan dan menekan keterlibatan bisnis dengan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Rumah sakit dan krematorium di seluruh Tiongkok telah kewalahan dengan pasien lansia yang kurang divaksinasi, sementara penduduk melaporkan kekurangan obat demam yang meluas karena virus menyebar sebagian besar tanpa terkendali di antara populasi 1,4 miliar.

Ditanya tentang pembatasan masuk Jepang, kementerian luar negeri Beijing Selasa mengatakan bahwa negara-negara harus menjunjung tinggi pengendalian penyakit ilmiah dan tepat yang tidak boleh mempengaruhi pertukaran personel normal.

Semua penumpang yang tiba di Tiongkok harus menjalani karantina terpusat wajib sejak Maret 2020. Periode isolasi turun dari tiga minggu menjadi satu minggu di bulan Juni, dan menjadi lima hari di bulan lalu.

Berakhirnya aturan itu pada bulan Januari juga akan membuat Covid-19 diturunkan menjadi penyakit menular Kelas B, memungkinkan pihak berwenang untuk mengadopsi kontrol yang lebih longgar.

Pada hari Selasa, otoritas imigrasi Tiongkok mengumumkan dimulainya kembali secara bertahap dari 8 Januari penerbitan paspor untuk pariwisata atau kunjungan teman ke luar negeri. (AFP/OL-12)

 

Baca Juga

Ilustrasi

Pesawat Nirawak Israel Disebut Mampu Membawa 1 Ton Bom

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Februari 2023, 22:55 WIB
Pesawat nirawak (drone) Israel mampu membawa bom gravitasi seberat 1 ton dan tidak menimbulkan suara atau asap ketika...
Antara

AS Ingin Bantu ASEAN Atasi Krisis di Myanmar

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Februari 2023, 22:33 WIB
Amerika Serikat berharap dapat bekerja sama dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk mengatasi krisis politik di...
AFP/Bertha Wang

Hong Kong Tawarkan 500 Ribu Tiket Pesawat Gratis

👤Media Indonesia 🕔Kamis 02 Februari 2023, 17:32 WIB
Otoritas Hong Kong pada Kamis menawarkan 500 ribu tiket penerbangan gratis lewat promosi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya