Rabu 09 November 2022, 11:43 WIB

Jelang Bertemu Xi Jinping, PM Australia Berharap Dapat Hal Positif

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Jelang Bertemu Xi Jinping, PM Australia Berharap Dapat Hal Positif

Tony McDonough / AFP
Perdana Menteri (PM) Australia Anthony Albanese.

 

PERDANA Menteri (PM) Australia Anthony Albanese mengatakan pertemuan dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping akan menjadi hal positif setelah bertahun-tahun hubungan bermasalah antara Canberra dan Beijing.

“Saya telah menjelaskan dengan sangat jelas bahwa dialog adalah hal yang baik dan jika pertemuan diatur dengan Xi, maka itu akan menjadi hal yang positif,” kata Albanese kepada wartawan di Canberra.

“Kami mengatur berbagai pertemuan tetapi belum selesai,” tambah Albanese.

Pernyataan Albanese disampaikan di tengah harapan pemimpin Australia dapat melakukan pertemuan tatap muka pertamanya dengan Xi selama serangkaian pertemuan para pemimpin internasional bulan ini, termasuk KTT para pemimpin G20 di Bali, Indonesia.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pekan ini bahwa Xi akan menghadiri KTT G20, sementara kehadiran pemimpin Tiongkok pada KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik di Bangkok dan KTT Asia Timur di Kamboja masih belum jelas.

James Laurenceson, Direktur Institut Hubungan Australia-Tiongkok di University of Technology Sydney, mengatakan pertemuan antara Albanese dan Xi bisa memberi dampak positif.

“Ini akan menjadi peningkatan yang nyata bagi Australia untuk dapat berurusan dengan Tiongkok seperti yang dapat dilakukan oleh sekutu AS lainnya di kawasan itu,” kata Laurenceson kepada Al Jazeera.

Baca juga: Australia Janji Biaya Besar untuk Penempatan Polisi di Kepulauan Solomon

“Untuk semua hal negatif tentang Tiongkok di Australia akhir-akhir ini, selain di pinggiran ekstremis, tidak ada konstituen nyata di Australia yang bersikeras tidak mengadakan pertemuan lebih baik daripada mengadakannya,” jelasnya.

Laurenceson mengatakan dialog dapat membuka jalan bagi resolusi untuk masalah-masalah luar biasa seperti penahanan warga negara Australia di Tiongkok dan sanksi perdagangan Beijing yang menunjukkan ekspor Australia.

“Tentu saja, perbedaan mendasar antara Canberra dan Beijing tidak akan hilang,” katanya.

“Tetapi harapan besar adalah pertemuan di tingkat pemimpin akan mengirim sinyal dalam sistem Tiongkok bahwa Australia tidak lagi berada di rumah anjing,”

Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi pada hari Selasa (8/11) mengatakan kepada mitranya dari Australia, Penny Wong, bahwa hubungan kedua negara baru-baru ini mengalami perubahan positif dan masing-masing pihak harus mengatasi kekhawatiran sah yang lain.

Pada bulan September lalu, duta besar Tiongkok untuk Australia menyarankan kedua pemimpin dapat bertemu tanpa syarat setelah kemenangan pemilihan federal Partai Buruh kiri-tengah Albanese pada bulan Mei membuka pintu untuk kemungkinan pengaturan ulang hubungan.

Albanese, yang menggantikan Scott Morrison dari Partai Liberal yang konservatif, mengatakan awal tahun ini dia akan bekerja sama dengan Tiongkok

“Dimana kita bisa tetapi tidak akan menanggapi tuntutan atau mengabaikan kepentingan nasional negaranya,” sebutnya.

Tidak ada pemimpin Australia yang bertemu dengan Xi sejak 2019, ketika Morrison berbicara dengan pemimpin Tiongkok di sela-sela KTT G20 di Osaka, Jepang.

Sementara Tiongkok adalah mitra dagang terbesar Australia, hubungan antara kedua pihak telah memburuk tajam dalam beberapa tahun terakhir karena perselisihan yang mencakup pandemi Covid-19, perdagangan, keamanan nasional, dan hak asasi manusia. (Al-Jazeera/Fer/OL-09)

Baca Juga

AFP

Eks Presiden Peru Pedro Castillo Cari Perlindungan di Meksiko

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 09 Desember 2022, 17:20 WIB
Adapun Pedro Castillo ditangkap setelah berusaha membubarkan Kongres Peru, sebagai upaya terakhir yang gagal untuk menghindari pemungutan...
AFP

Dari Lockdown Picu Unjuk Rasa Menuntut Demokrasi di Tiongkok

👤Muhammad Fauzi 🕔Jumat 09 Desember 2022, 17:15 WIB
PARTAI Komunis China (PKC) yang menguasai jalannya pemerintah dan arah negara, menyatakan akan menindak tegas semua kegiatan infiltrasi...
AFP

AS Awasi Ketat Aktivitas Tiongkok di Luar Angkasa

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Jumat 09 Desember 2022, 14:33 WIB
Pasalnya, Tiongkok menggunakan rudal untuk meledakkan satelit mereka yang mati di luar angkasa. Alhasil, tindakan itu menciptakan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya