Rabu 29 Juni 2022, 14:52 WIB

Gesekan Antaragama Kembali Memanas di India

Cahya Mulyana | Internasional
Gesekan Antaragama Kembali Memanas di India

dok.AFP
Kepolisian India berpatroli setalah ketegangan antar pemeluk agama di sana meningkat, Rabu (29/6)

 

DUA pria Muslim telah ditangkap di kota Udaipur India di negara bagian barat Rajasthan karena diduga memenggal seorang tukang jahit Hindu. Korban dibunuh lantaran mendukung seorang mantan pejabat partai yang berkuasa yang pernyataannya tentang Nabi Muhammad dan memicu protes global.

Tukang jahit yang bernama Kanhaiya Lal, yang ditikam beberapa kali di dalam tokonya pada Selasa (28/6) oleh dua pria yang menggunakan golok yang juga merekam serangan itu. Kedua pelaku menuduh Lal melakukan penistaan terhadap agama Islam.

Kedua pria itu kemudian mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut dan mengancam akan membunuh Perdana Menteri Narendra Modi dengan cara yang sama. Laporan TV menayangkan video Lal terbaring di tanah dengan leher tergorok.

Polisi mengatakan kedua tersangka ditangkap beberapa jam setelah kejadian. "Kedua tersangka dalam pembunuhan itu telah ditangkap dan kami akan memastikan hukuman yang tegas dan keadilan yang cepat," kata Kepala Menteri Rajasthan Ashok Gehlot dalam akun Twitter-nya.

Gehlot mengimbau masyarakat untuk tetap tenang dan tidak membagikan video tersebut karena akan mendukung motif penyerang untuk menciptakan perselisihan di masyarakat.

Seorang Anggota Parlemen Asaduddin Owaisi mengutuk pembunuhan yang mengerikan itu. “Seseorang tidak dapat mengambil hukum di tangan mereka sendiri. Ini adalah hal yang mengerikan untuk dilakukan. Itu tidak manusiawi," katanya kepada Al Jazeera.

Jamaat-e-Islami Hind, sebuah organisasi keagamaan Muslim, mengatakan insiden Udaipur adalah tindakan barbar, tidak beradab dan tidak ada ruang untuk pembenaran kekerasan dalam Islam.

“Kami mengecam keras. Tidak ada warga negara yang harus mengambil hukum di tangannya sendiri. Biarkan hukum yang berlaku,” tulis organisasi itu di Twitter.

Pihak berwenang bergegas membawa polisi tambahan ke Udaipur usai insiden tersebut untuk mencegah kerusuhan antaragama. Kementerian Dalam Negeri India telah mengirim tim dari badan anti-terornya ke Rajasthan untuk menyelidiki potensi pembunuhan itu terkait dengan kelompok teroris.

Sejauh ini, polisi negara bagian belum mendakwa kedua orang yang ditangkap itu dengan pasal terorisme. Pada 2017, seorang pria Hindu di Rajasthan secara brutal membunuh seorang buruh muslim dalam serangan berbau agama dan membagikan video korban diretas sampai mati dan kemudian dibakar.

Menurut media lokal, Lal telah membagikan unggahan media sosial 10 hari lalu yang mendukung Nupur Sharma, Juru Bicara Partai Bharatiya Janata (BJP) yang dipecat usai membuat pernyataan kontroversial tentang Nabi Muhammad dan istrinya Aisyah di sebuah acara TV pada Mei.

Pejabat BJP lainnya, Naveen Kumar Jindal, mendukung pernyataan Sharma dan membuat lebih banyak komentar anti-Islam dalam tweetnya, yang memicu kehebohan di India dan banyak negara muslim.

BJP, dalam mode pengendalian kerusakan, menangguhkan Sharma, mengusir Jindal dan mengeluarkan pernyataan langka dengan mengatakan pihaknya menghormati semua agama. Kontroversi tersebut menyebabkan protes di seluruh India yang berubah menjadi kekerasan di beberapa tempat, dua orang tewas dan banyak rumah muslim dibuldoser. (Aljazeera/OL-13)

Baca Juga: PBB: 300 Ribu Rakyat Suriah Tewas Akibat Konflik

Baca Juga

AFP/Stefani Reynolds.

AS Prihatin dengan Penutupan LSM Palestina oleh Israel

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 23:01 WIB
Washington mengatakan pada Kamis (18/8) bahwa pihaknya prihatin dengan penutupan paksa oleh pemerintah Israel terhadap beberapa LSM...
AFP/Hazem Bader.

Delegasi Israel Kunjungi Indonesia pada Akhir Juli

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 22:52 WIB
Delegasi Israel mengunjungi Indonesia yang mayoritas Muslim pada akhir...
AFP/Atta Kenare.

Iran Berupaya Bebaskan Warganya yang Ditahan Saudi saat Haji

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 22:35 WIB
Iran menggunakan semua kekuatan untuk mengamankan pembebasan salah satu warga negaranya yang ditangkap di Arab Saudi selama haji bulan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya