Senin 11 April 2022, 22:21 WIB

Perubahan Iklim Dorong Hujan Ekstrem dalam Badai Afrika Tenggara

Mediaindonesia.com | Internasional
Perubahan Iklim Dorong Hujan Ekstrem dalam Badai Afrika Tenggara

AFP/Rijasolo.
Warga di lingkungan banjir Ankasina seluas 67 hektare menggunakan perahu darurat untuk mencapai rumah mereka di Antananarivo , Madagaskar.

 

SERANGKAIAN badai mematikan menghantam Madagaskar, Malawi, dan Mozambik dengan curah hujan yang lebih tinggi merupakan akibat perubahan iklim. Ini menurut penelitian baru, Senin (11/4).

Tiga siklon tropis dan dua badai tropis melanda Afrika Tenggara hanya dalam enam minggu di bulan-bulan pertama tahun ini sehingga menyebabkan banjir yang meluas. Lebih dari satu juta orang terkena dampaknya dan sedikitnya 230 orang meninggal.

Analisis dilakukan oleh jaringan ilmuwan World Weather Attribution (WWA) yang telah memelopori cara cepat menghubungkan peristiwa cuaca ekstrem dengan perubahan iklim. Mereka mengatakan bahwa perubahan iklimlah yang membuat hujan lebat yang dibawa oleh badai berturut-turut menjadi lebih deras dan lebih mungkin terjadi.

"Sekali lagi kita melihat bagaimana orang-orang dengan tanggung jawab paling kecil atas perubahan iklim menanggung beban dampak yang paling besar," kata salah satu pendiri WWA Friederike Otto dari Grantham Institute di Imperial College London. Setelah Badai Tropis Ana menerjang wilayah tersebut pada Januari, Topan Tropis Batsirai melanda Madagaskar pada awal Februari diikuti secara berurutan oleh Badai Tropis Dumako dan Siklon Tropis Emnati dan Gombe.

Ilmuwan WWA menggunakan pengamatan cuaca dan simulasi komputer untuk membandingkan pola curah hujan di bawah iklim saat ini dengan daerah praindustri, sebelum pemanasan global. Mereka fokus pada dua periode terbasah yakni selama badai Ana di Malawi dan Mozambik dan selama topan Batsirai di Madagaskar.

"Dalam kedua kasus, hasil menunjukkan bahwa curah hujan yang terkait dengan badai dibuat lebih intens oleh perubahan iklim dan episode curah hujan ekstrem seperti ini menjadi lebih sering," kata WWA dalam laporan temuan mereka. Itu sesuai dengan penelitian iklim secara keseluruhan yang menunjukkan bahwa pemanasan global dapat meningkatkan frekuensi dan intensitas curah hujan.

Kurang data 

Namun para ilmuwan tidak dapat menentukan dengan tepat seberapa besar perubahan iklim memengaruhi peristiwa ekstrem karena kurangnya data curah hujan historis berkualitas tinggi di wilayah tersebut. Hal ini menjadi perhatian khusus di negara-negara miskin yang juga sangat rentan terhadap dampak perubahan iklim.

"Penguatan sumber daya ilmiah di Afrika dan bagian lain dari selatan global menjadi kunci untuk membantu kita lebih memahami peristiwa cuaca ekstrem yang dipicu oleh perubahan iklim. Ini untuk mempersiapkan orang-orang yang rentan dan infrastruktur untuk mengatasinya dengan lebih baik," kata Izidine Pinto, dari University of Cape. Kota dan Pusat Iklim Palang Merah Bulan Sabit Merah.

WWA mengatakan bahwa dari 23 stasiun cuaca di daerah yang terkena dampak di Mozambik, hanya empat yang memiliki catatan data yang relatif lengkap sejak 1981. Di Madagaskar dan Malawi tidak ada stasiun cuaca dengan data yang sesuai.

Madagaskar, salah satu negara termiskin di dunia, juga dilanda kekeringan di wilayah selatannya yang menyebabkan malanutrisi dan kantong kelaparan. Pada Desember, WWA mengatakan pemanasan global hanya memainkan peran minimal dalam krisis itu yang bertentangan dengan deskripsi PBB tentang situasi sebagai 'kelaparan perubahan iklim'. (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP/Mihai Barbu

Antisipasi Ancaman Rusia, NATO Bangun Kekuatan Baru

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 30 Juni 2022, 09:57 WIB
Pasukan tempur di bagian timur aliansi hingga tingkat brigade ditingkatkan. Sebuah brigade memiliki sekitar 3.000 hingga 5.000...
AFP/EVARISTO SA

Pengadilan Banding Naikan Denda Kompensasi yang Harus Dibayarkan Bolsonaro ke Wartawati

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 30 Juni 2022, 09:15 WIB
Kasus itu berawal pada Februari 2020 ketika Bolsonaro menuding Campos Melo menawarkan imbalan seks kepada sejumlah narasumber untuk...
AFP/GRIGORY SYSOYE

Putin Tuduh NATO Ambil Untung dari Konflik di Ukraina

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 30 Juni 2022, 09:09 WIB
Putin mengatakan hubungan Moskow dengan Helsinki dan Stockholm dipastikan akan memburuk karena status baru kedua negara di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya