Kamis 16 Desember 2021, 10:50 WIB

Bikin Kecanduan AS Jatuhkan Sanksi pada Produsen Obat Tiongkok

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Bikin Kecanduan AS Jatuhkan Sanksi pada Produsen Obat Tiongkok

ANTARA FOTO/Dewi Fajriani
Ilustrasi

 

AMERIKA Serikat menjatuhkan sanksi pada produsen obat penghilang rasa sakit dari Tiongkok. AS berjanji untuk meningkatkan tindakan guna mengekang epidemi kecanduan yang menewaskan 100.000 warganya tahun lalu.

Dengan orang-orang yang berurusan dengan kecanduan semakin beralih ke pil yang lebih murah yang dibeli secara daring dari luar negeri, Presiden Joe Biden menandatangani perintah eksekutif yang memudahkan Amerika Serikat untuk menargetkan pengedar narkoba asing.

“Tindakan ini akan membantu mengganggu rantai pasokan global dan jaringan keuangan yang memungkinkan opioid sintetis dan bahan kimia prekursor mencapai Amerika Serikat," kata Menteri Luar Negeri Antony Blinken dalam sebuah pernyataan pada Rabu (15/12).

Di bawah perintah eksekutif baru, Departemen Keuangan memberlakukan sanksi pada empat perusahaan kimia Tiongkok dan satu individu, Chuen Fat Yip, yang digambarkan sebagai salah satu produsen steroid anabolik terbesar, jika bukan terbesar di dunia.

Departemen Luar Negeri juga mengajukan tawaran hadiah hingga US$5 juta untuk penangkapan pria berusia 68 tahun, yang diyakini tinggal di Wuhan itu.

Dalam tuntutan federal yang diajukan pada tahun 2018, perusahaannya dituduh memproduksi sekitar US$280 juta steroid anabolik selama lima tahun dan mengirimkan bahan untuk fentanil penghilang rasa sakit melalui paket kecil yang dikirim ke seluruh dunia.

Bulan lalu, otoritas AS menyita setara dengan $2,3 juta dalam mata uang kripto bitcoin yang ditelusuri kembali ke Chuen, kata jaksa yang berbasis di Dallas.

Departemen Keuangan juga menjatuhkan sanksi pada dua kelompok narkoba kriminal di Meksiko dan satu di Brasil.

Sanksi tersebut akan memblokir aset apa pun di Amerika Serikat yang mungkin dimiliki oleh kelompok atau Chuen dan mengkriminalisasi transaksi dari Amerika Serikat.

Naik dalam perdagangan daring

Lebih dari 100.000 orang Amerika meninggal karena overdosis obat penghilang rasa sakit, epidemi yang awalnya disalahkan pada bagaimana perusahaan obat mempromosikan penggunaannya, dan seberapa mudah mereka tersedia bagi orang-orang yang putus asa.

Kecanduan obat penghilang rasa sakit telah melonjak baru-baru ini karena menjamurnya obat-obatan palsu, yang sering diselundupkan dari luar negeri, yang dapat dibeli secara daring.

Sebuah laporan tahun 2020 oleh Badan Penegakan Narkoba AS mengatakan bahwa sementara pengedar narkoba Meksiko semakin banyak memproduksi tablet yang diselundupkan ke Amerika Serikat, sumber utama bahan fentanyl, beberapa dikirim ke Meksiko, berasal dari Tiongkok.

Laporan itu mengatakan bahwa India, yang dikenal dengan industri farmasi raksasanya, juga dengan cepat menjadi sumber obat penghilang rasa sakit terlarang.

"Saya pikir sangat sederhana bahwa banyak prekursor opioid sintetis berasal dari Tiongkok," kata seorang pejabat administrasi Biden tentang tindakan hari Rabu tersebut.

"Dan penting bagi kami untuk mengirim sinyal ke depan itu,” tambahnya.

Di bawah tekanan berat dari Amerika Serikat, Tiongkok pada April 2019 mengeluarkan larangan fentanil.

Sebuah laporan tahun lalu oleh Center for Advanced Defense Studies menemukan bahwa produsen Tiongkok dengan cepat bercabang untuk menjual prekursor di dalam fentanil, yang tidak dilarang dan sering memiliki kegunaan legal juga.

Penjual dari Tiongkok sering menjual bahan secara terbuka di web, membantu mengamankan kredibilitas dan pelanggan, katanya.

Jaksa di Texas mengatakan bahwa Chuen bahkan diyakini telah melakukan perjalanan ke Amerika Serikat pada tahun 2015 untuk menghadiri pameran dagang dan menegosiasikan transaksi.

Perintah eksekutif Biden memungkinkan Amerika Serikat untuk menargetkan produsen obat asing secara langsung daripada berfokus pada kartel atau kelompok kriminal lainnya, yang secara historis menjadi fokus upaya AS.

Biden juga membentuk Dewan AS untuk Kejahatan Terorganisir Transnasional, yang akan berkoordinasi antar departemen untuk memerangi kejahatan transnasional. (Aiw/France24)

Baca Juga

MOHAMMED ABED / AFP

Indonesia Kutuk Kekejaman Israel di Gaza

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 08 Agustus 2022, 11:38 WIB
Indonesia mengutuk keras serangan yang dilakukan Israel di Gaza, Palestina. Serangan ini telah menewaskan 42 warga Gaza dan 300 lainnya...
AFP.

Iran Minta Saudi Bebaskan Warganya yang Ditangkap saat Haji

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 07 Agustus 2022, 20:00 WIB
Iran pada Jumat (5/8) meminta Arab Saudi membebaskan salah satu warga negaranya yang ditangkap selama...
AFP/Manuel Balce Ceneta.

Ketua Uni Afrika Kutuk Serangan Israel di Gaza

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 07 Agustus 2022, 19:25 WIB
Ketua Komisi Uni Afrika pada Minggu (7/8) mengutuk serangan-serangan udara Israel di Jalur Gaza ketika kekerasan meningkat di wilayah yang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya