Kamis 02 Desember 2021, 09:55 WIB

Amerika Serikat Penyumbang Terbesar Limbah Plastik di Dunia

Nur Aivanni | Internasional
Amerika Serikat Penyumbang Terbesar Limbah Plastik di Dunia

dok.ant
Ilustrasi; Sampah plastik mencemari pantai di Bandar Lampung, Lampung.

 

AMERIKA Serikat merupakan penyumbang terbesar limbah plastik global di dunia, menurut sebuah laporan baru yang diserahkan kepada pemerintah federal pada Rabu atau Kamis WIB (2/12).

Secara keseluruhan, AS menyumbang sekitar 42 juta metrik ton (MMT) sampah plastik pada 2016 -- lebih dari dua kali lipat Tiongkok dan lebih dari gabungan negara-negara Uni Eropa, menurut analisis tersebut.

Rata-rata, setiap orang Amerika menghasilkan 130 kilogram (286 pon) sampah plastik per tahun, dengan Inggris di urutan berikutnya dengan 99 kilogram per orang per tahun, dan diikuti oleh Korea Selatan dengan 88 kilogram per tahun.

Berjudul "Reckoning with the U.S. Role in Global Ocean Plastic Waste," laporan tersebut diamanatkan oleh Kongres sebagai bagian dari Save Our Seas 2.0 Act, yang menjadi undang-undang pada Desember 2020.

Baca Juga: Waspada Omicron, Jepang Minta Maskapai Setop Terima Pemesanan Tiket

"Keberhasilan penemuan plastik pada abad ke-20 juga telah menghasilkan banjir sampah plastik skala global yang terlihat di mana-mana," tulis Margaret Spring, chief science officer dari Monterey Bay Aquarium, yang mengetuai komite ahli yang menyusun laporan tersebut.

Dia menambahkan sampah plastik global adalah krisis lingkungan dan sosial yang berdampak pada komunitas pedalaman dan pesisir, sungai, danau dan pantai yang tercemar, membebani masyarakat secara ekonomi, satwa liar yang terancam punah dan perairan yang terkontaminasi.

Dikatakan laporan tersebut, produksi plastik global meningkat dari 20 juta metrik ton pada tahun 1966 menjadi 381 MMT pada tahun 2015, meningkat 20 kali lipat selama setengah abad.

Awalnya, perhatian pada limbah laut hanya terfokus pada sumber berbasis kapal dan laut, tetapi sekarang diketahui bahwa hampir semua plastik di darat berpotensi mencapai lautan melalui sungai, menurut laporan itu.

Penelitian telah menunjukkan hampir seribu spesies kehidupan laut rentan terhadap belitan plastik atau menelan mikroplastik.

Laporan itu mengatakan sekitar 8 MMT sampah plastik memasuki dunia setiap tahun. Itu setara dengan membuang truk sampah plastik ke laut setiap menit.

Pada tingkat saat ini, kata laporan tersebut, jumlah plastik yang dibuang ke laut dapat mencapai hingga 53 MMT per tahun pada tahun 2030, kira-kira setengah dari total berat ikan yang ditangkap dari laut setiap tahun.

Sebagian alasannya adalah bahwa sementara produksi sampah plastik di limbah padat perkotaan telah meledak, terutama sejak tahun 1980, skala daur ulang tidak terus berlanjut, sehingga semakin banyak plastik yang masuk ke tempat pembuangan sampah.

Laporan tersebut menawarkan sejumlah langkah untuk mengatasi krisis tersebut -- pertama di antaranya, mengurangi produksi plastik murni, misalnya dengan menetapkan batasan nasional.

Tindakan lain yang disarankan termasuk penggunaan bahan yang lebih cepat terdegradasi dan lebih mudah didaur ulang, pengurangan plastik sekali pakai tertentu, dan peningkatan limbah manajemen, seperti teknik untuk menghilangkan mikroplastik dari air limbah.

Meningkatkan teknologi penangkapan limbah akan menghentikan plastik di saluran air, sementara membendung pembuangan plastik langsung ke laut itu sendiri juga tetap menjadi prioritas.

Pengumpulan data juga merupakan prioritas penting, tambah laporan itu, yang menyerukan AS untuk membangun sistem pelacakan dan pemantauan untuk mengidentifikasi sumber limbah dan titik hotspot.

Para penulis menyerukan negara tersebut untuk mengembangkan strategi nasionalnya selambat-lambatnya akhir tahun 2022.

"Ini adalah laporan paling komprehensif dan memberatkan tentang polusi plastik yang pernah diterbitkan," kata Judith Enk, presiden organisasi nirlaba Beyond Plastics.

"Ini adalah kode merah untuk plastik di lautan dan mendokumentasikan bagaimana pembersihan sampah tidak akan menyelamatkan lautan," lanjutnya, seraya menambahkan bahwa sangat mendesak bagi pembuat kebijakan dan pemimpin bisnis untuk membaca laporan tersebut dan mengambil tindakan. (AFP/OL-13)

Baca Juga: Amerika Serikat Menentang Rencana Pemukiman Baru, Israel Jalan Terus?

Baca Juga

pinterest.com

Polandia Memasuki Gelombang Kelima Pandemi Covid-19

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 18 Januari 2022, 09:51 WIB
Polandia memasuki gelombang kelima pandemi Covid-19. Penyebaran varian Omikron juga berpotensi mencetak rekor lonjakan kasus baru Covid-19...
AFP

Denmark Catat Rekor Kasus Covid Usai Longgarkan Pembatasan

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 18 Januari 2022, 09:40 WIB
DENMARK mencatat rekor jumlah kasus infeksi virus corona pada Senin (17/1) saat bioskop, museum dan sejumlah tempat dibuka...
AFP/NEW ZEALAND DEFENCE FORCE

Sinyal Mara Bahaya Terdeteksi di Dataran Rendah Pulau Tonga

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Selasa 18 Januari 2022, 09:33 WIB
Pulau ini adalah rumah bagi lebih dari 30 orang, menurut angka sensus...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya