Minggu 10 Oktober 2021, 20:34 WIB

HRW Nilai Facebook Hapus dan Tekan Konten Warga Palestina

Mediaindonesia.com | Internasional
HRW Nilai Facebook Hapus dan Tekan Konten Warga Palestina

AFP/Chris Delmas.
Ilustrasi.

 

HUMAN Rights Watch (HRW) menilai media sosial Facebook telah secara salah menghapus dan menekan konten oleh warga Palestina dan pendukung mereka, termasuk tentang pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan di Israel dan Palestina selama permusuhan Mei 2021. Pengakuan perusahaan atas kesalahan dan upaya untuk memperbaiki beberapa di antaranya tidak cukup serta tidak membahas skala juga cakupan pembatasan konten yang dilaporkan atau cukup menjelaskan alasan hal itu terjadi sejak awal.

Facebook harus menerima rekomendasi Dewan Pengawas Facebook pada 14 September 2021 untuk menugaskan penyelidikan independen terhadap moderasi konten mengenai Israel dan Palestina, terutama dalam kaitannya dengan bias atau diskriminasi dalam kebijakan, penegakan, atau sistemnya, serta mempublikasikan hasil penyelidikan. Facebook memiliki waktu 30 hari sejak keputusan dikeluarkan untuk menanggapi rekomendasi dewan.

"Facebook telah menekan konten yang di-posting oleh warga Palestina dan pendukung mereka yang berbicara tentang masalah hak asasi manusia di Israel dan Palestina," kata Deborah Brown, peneliti dan advokat hak digital senior di Human Rights Watch, seperti dikutip dari laman hrw.org. "Dengan ruang advokasi semacam itu di bawah ancaman di banyak bagian dunia, sensor Facebook mengancam untuk membatasi platform penting untuk belajar dan terlibat dalam masalah ini."

Peningkatan kekerasan di beberapa bagian Israel dan wilayah pendudukan Palestina (OPT) selama Mei membuat orang beralih ke media sosial untuk mendokumentasikan, meningkatkan kesadaran, dan mengutuk siklus terbaru pelanggaran hak asasi manusia. Ada upaya untuk memaksa warga Palestina keluar dari rumah mereka, penindasan brutal terhadap demonstran, penyerangan terhadap tempat ibadah, kekerasan komunal, serangan roket tanpa pandang bulu, dan serangan udara yang menewaskan warga sipil.

Human Rights Watch mendokumentasikan bahwa Instagram, yang dimiliki oleh Facebook, menghapus kiriman, termasuk kiriman ulang konten dari organisasi berita arus utama. Dalam satu contoh, Instagram menghapus tangkapan layar tajuk utama dan foto dari tiga artikel opini New York Times saat penggunanya menambahkan komentar yang mendesak warga Palestina untuk tidak pernah mengakui hak mereka. Postingan tersebut tidak mengubah materi dengan cara apa pun yang secara wajar dapat ditafsirkan sebagai hasutan untuk melakukan kekerasan atau kebencian.

Dalam contoh lain, Instagram menghapus foto suatu bangunan dengan keterangan yang berbunyi, "Ini foto bangunan keluarga saya sebelum dihantam oleh rudal Israel pada Sabtu 15 Mei 2021. Kami memiliki tiga apartemen di gedung ini." Perusahaan juga menghapus reposting kartun politik yang pesannya yaitu Palestina tertindas dan tidak berperang atas nama agama dengan Israel.

Semua posting itu dihapus karena mengandung ucapan atau simbol kebencian menurut Instagram. Penghapusan ini menunjukkan bahwa Instagram membatasi kebebasan berekspresi tentang hal-hal yang menjadi kepentingan publik. Fakta bahwa ketiga posting ini dipulihkan setelah keluhan menunjukkan bahwa mekanisme deteksi atau pelaporan Instagram cacat dan menghasilkan positif yang palsu. "Bahkan ketika perusahaan media sosial mengembalikan materi yang ditekan secara salah, kesalahan tersebut menghambat aliran informasi mengenai hak asasi manusia pada saat-saat kritis," kata Human Rights Watch.

Pengguna dan organisasi hak digital juga melaporkan ratusan posting yang dihapus, akun yang ditangguhkan atau dibatasi, grup yang dinonaktifkan, visibilitas yang berkurang, keterlibatan yang lebih rendah dengan konten, dan tagar yang diblokir. Human Rights Watch meninjau tangkapan layar dari orang-orang yang membagikan konten tentang meningkatnya kekerasan dan yang melaporkan pembatasan pada akun mereka, termasuk tidak dapat mem-posting konten, video streaming langsung di Instagram, mem-posting video di Facebook, atau bahkan menyukai postingan.

Human Rights Watch tidak dapat memverifikasi atau menentukan bahwa setiap kasus merupakan pembatasan yang tidak dapat dibenarkan karena kurangnya akses ke data dasar yang diperlukan untuk verifikasi. Facebook pun menolak untuk mengomentari rincian spesifik dari berbagai kasus dan akun dengan alasan kewajiban privasi. Rentang dan volume pembatasan yang dilaporkan memerlukan penyelidikan independen.

Dewan Pengawas merekomendasikan agar Facebook melibatkan entitas eksternal yang independen untuk melakukan pemeriksaan menyeluruh untuk menentukan ia telah menerapkan moderasi kontennya dalam bahasa Arab dan Ibrani tanpa bias dan bahwa laporan serta kesimpulannya harus dipublikasikan. Rekomendasi ini menggemakan banyak seruan dari organisasi hak asasi manusia dan hak digital untuk audit publik.

Baca juga: Pengadilan Israel Batalkan Pembolehan Ibadah Yahudi di Masjid Al-Aqsa

Selain menghapus konten berdasarkan kebijakannya sendiri, Facebook sering melakukannya atas perintah pemerintah. Pemerintah Israel telah agresif dalam berusaha untuk menghapus konten dari media sosial. Unit Cyber ​​Israel, yang berbasis di Kantor Kejaksaan Negara, menandai dan mengirimkan permintaan kepada perusahaan media sosial untuk secara sukarela menghapus konten. Alih-alih melalui proses hukum pengajuan perintah pengadilan berdasarkan hukum pidana Israel untuk menghapus konten online, Unit Cyber ​​mengajukan banding langsung ke platform berdasarkan persyaratan layanan mereka sendiri. (OL-14)

Baca Juga

AFP/Atta Kenare.

Kala Perang Siber Iran-Israel Meluas ke Warga Sipil

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 28 November 2021, 12:26 WIB
Para ahli mengatakan serangan siber terhadap sasaran sipil yang lebih lunak bisa menjadi awal dari fase baru dalam...
nytimes.com

Omicron, Mesir Tangguhkan Penerbangan Langsung dengan Negara Afrika Selatan

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 28 November 2021, 10:56 WIB
Pemerintah Mesir menangguhkan penerbangan langsung dengan sejumlah negara Afrika selatan karena kekhawatiran atas varian baru covid-19...
ANTARA/Pavlo Gonchar / SOPA Images via Reuters/Sipa USA/pri.

Varian Omicron Ditemukan, Semua yang Tiba di Inggris Harus Tes PCR

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 28 November 2021, 10:32 WIB
Inggris, pada Sabtu (27/11), mengumumkan langkah-langkah baru untuk mencoba memperlambat penyebaran varian virus korona Omicron yang baru...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya