Sabtu 11 September 2021, 11:04 WIB

Sekjen PBB Minta AS dan Tiongkok Cegah Perselisihan Demi Atasi Perubahan Iklim

 Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Sekjen PBB Minta AS dan Tiongkok Cegah Perselisihan Demi Atasi Perubahan Iklim

Angela Weiss / AFP
Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

 

SEKRETARIS Jenderal (Sekjen) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres mendesak Amerika Serikat (AS) dan Tiongkok untuk mencegah masalah apapun di antara negara adidaya itu agar tidak merusak kerja sama memerangi perubahan iklim menjelang konferensi perubahan iklim COP26 PBB bulan depan.

Hubungan antara dua ekonomi terbesar dunia tersebut telah mendekam di titik terendah dalam beberapa dekade terakhir. Hubungan itu dipicu berbagai masalah mulai dari hak asasi manusia hingga transparansi tentang asal usul Covid-19.

"Kami memahami bahwa ada masalah dalam hubungan antara AS dan Tiongkok, tetapi masalah itu tidak mengganggu kebutuhan AS dan Tiongkok untuk melakukan segala kemungkinan untuk memastikan bahwa COP berhasil, terlepas dari hubungan antara keduanya," kata Guterres kepada wartawan pada Jumat (10/9).

Selama kunjungan utusan iklim AS John Kerry ke Tiongkok pekan lalu, Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi mengatakan perubahan iklim adalah "oasis" dalam hubungan Tiongkok-AS tetapi tidak dapat dipisahkan dari perselisihan yang lebih luas.

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping membahas perubahan iklim selama panggilan telepon pada hari Kamis (9/9).

Xi mengatakan bahwa jika keprihatinan inti di kedua belah pihak dihormati, terobosan masih bisa dibuat di bidang perubahan iklim.

Pertemuan COP26 di Glasgow, Skotlandia, dipandang sebagai kesempatan penting untuk memenangkan komitmen negara demi negara yang lebih ambisius dalam mencapai emisi karbon nol bersih pada tahun 2050 dan menjaga kenaikan suhu rata-rata global jauh di bawah 2 derajat C abad ini.

"Kami membutuhkan keterlibatan yang lebih kuat dari AS, yaitu dalam pembiayaan untuk pembangunan, untuk isu-isu pembangunan terkait iklim, mitigasi, adaptasi, dan kami membutuhkan upaya tambahan dari Tiongkok terkait dengan emisi," tutur Guterres.

"Tapi kita berbicara tentang proses multilateral di mana semua negara harus berkomitmen, berdasarkan keterlibatan mereka sendiri dengan aksi iklim," tegasnya. (Aiw/Straitstimes/OL-09)

Baca Juga

Antara

AS Umumkan Beri Bantuan ke Malaysia Senilai Rp11,3 Miliar

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 13:53 WIB
Pemerintah Amerika Serikat mengumumkan akan memberikan bantuan tambahan covid-19 kepada Malaysia senilai US$800.000 (sekitar Rp11,3...
independent.co.uk

Tewas Dibunuh Jasad Pasangan Blogger Wisata Gabby Petito Ditemukan

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 13:10 WIB
FBI mengatakan jasad tersebut dikenali melalui gigi pria...
AFP/Christopher Furlong

Ratu Elizabeth Kembali ke Istana Usai dari Rumah Sakit

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 11:35 WIB
Selama bertahun-tahun sebelumnya, baru kali ini Ratu Elizabeth bermalam di rumah...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Sukses PON Papua 2021 Pemerataan Pembinaan di Seluruh Pelosok Negeri

Sukses prestasi ditandai dengan tercipta banyak rekor meski penyelenggaraan multiajang olahraga terakbar Tanah Air itu digelar di masa pandemi covid-19.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya