Rabu 21 Juli 2021, 10:34 WIB

Haiti Tunjuk Perdana Menteri Baru Usai Pembunuhan Presiden

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Haiti Tunjuk Perdana Menteri Baru Usai Pembunuhan Presiden

AFP/Valerie Baeriswyl
Perdana Menteri Haiti Ariel Henry

 

HAITI telah menunjuk perdana menteri baru, Ariel Henry, kurang dari dua minggu setelah pembunuhan Presiden Jovenel Moise.

Henry dilantik dalam sebuah upacara di ibu kota Port-au-Prince, Selasa (20/7), hari yang sama ketika peringatan resmi diadakan untuk menghormati Moise.

Penjabat Perdana Menteri negara itu, Claude Joseph, mengatakan, awal pekan ini, bahwa dia akan mundur demi kebaikan bangsa setelah sekelompok diplomat kunci internasional, Sabtu (17/7), menyatakan dukungan untuk Henry dan mendesaknya segera membentuk pemerintahan baru.

Baca juga: Tas Nuklir Presiden AS Nyaris Tercuri saat Capitol Diserbu Perusuh

Henry, yang merupakan seorang ahli bedah saraf berusia 71 tahun dan mantan menteri kabinet, mengatakan, selama upacara, bahwa dia berencana bertemu dengan berbagai sektor masyarakat dalam beberapa membangun konsensus politik untuk mengatasi masalah yang dihadapi Haiti.

“Dalam konteks polarisasi ekstrem, kita harus menemukan dan menerapkan solusi abadi untuk krisis multifaset yang kita hadapi,” katanya.

Moise terbunuh pada 7 Juli ketika sekelompok pria bersenjata menyerbu kediaman pribadinya di Port-au-Prince dan menembaki dia beserta istrinya, Martine Moise, yang terluka parah.

Pembunuhan itu mendorong Haiti, yang mengalami peningkatan kekerasan geng dan ketidakstabilan politik selama bertahun-tahun, ke dalam kekacauan lebih lanjut.

Tiga pemimpin politik bersaing untuk kepemimpinan Haiti setelah kematian Moise, termasuk Henry, yang dipilih sebagai perdana menteri oleh Moise, beberapa hari sebelum presiden terbunuh.

Pakar politik Haiti di University of Virginia Robert Fatton mengatakan kepergian Joseph sudah diperkirakan.

“Nasib Joseph telah ditentukan selama akhir pekan,” kata Fatton.

“Segala sesuatu yang terjadi di Haiti memiliki komponen asing yang kuat,” tambahnya.

Pada Sabtu (17/7), Kelompok Inti menyerukan pembentukan pemerintahan yang konsensual dan inklusif di Haiti dan mengatakan sangat mendukung Henry sebagai perdana menteri yang ditunjuk untuk membentuk pemerintahan seperti itu.

Grup Inti terdiri dari duta besar dari Jerman, Brasil, Kanada, Spanyol, Amerika Serikat (AS), Prancis, Uni Eropa, dan perwakilan dari PBB serta Organisasi Negara-negara Amerika.

Namun, koalisi oposisi utama yang dikenal sebagai Sektor Demokrat dan Populer menyebut Henry sebagai boneka komunitas internasional dan menolak pengangkatannya.

"Langkah ini hanya provokasi politik yang akan menambah bahan bakar ke api dan mendorong negara lebih jauh ke dalam krisis," katanya.

Aktivis masyarakat sipil terkemuka Haiti juga baru-baru ini mempertanyakan desakan AS, PBB, dan aktor internasional lainnya agar Haiti mengadakan pemilihan umum pada tahun ini, dengan mengatakan pemungutan suara tidak akan menyelesaikan krisis di negara tempat banyak lembaga kunci tidak berfungsi.

Moise telah memerintah melalui dekrit sejak tahun lalu dan dia memicu krisis konstitusional serta protes massa pada Februari ketika bersikeras dia memiliki satu tahun tersisa pada masa jabatan presidennya, sebuah posisi yang ditolak kelompok oposisi, kelompok hak asasi, dan ahli hukum terkemuka.

Pada Selasa (20/7), pemerintah merilis nama-nama kabinet yang beranggotakan 18 orang, dengan menteri kehakiman, ekonomi, keuangan, pertanian, dan lainnya mempertahankan posisi mereka. Joseph akan kembali ke jabatan sebelumnya sebagai menteri luar negeri.

Selain menjalankan pemerintahan, Henry akan menjabat sebagai menteri urusan sosial dan tenaga kerja.

Dia sebelumnya berjanji membentuk pemerintah konsensus sementara untuk memimpin Haiti sampai pemilihan diadakan.

“Kita akan membutuhkan persatuan ini untuk mengatasi banyak tantangan yang menimpa kita,” kata Henry.

Beberapa orang telah mengamati peristiwa terbaru dengan takjub, yang lain bertanya-tanya dengan alasan tentang pengelolaan negara.

Henry juga sempat mengatakan telah bertemu berbagai aktor tidak dikenal serta masyarakat sipil dan sektor swasta.

“Saya bermaksud melanjutkan dan memperdalam diskusi ini, karena itu adalah satu-satunya cara untuk menyatukan keluarga Haiti,” katanya.

Sementara itu, masih banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang pembunuhan Moise, termasuk motif dan siapa di balik pembunuhan tersebut.

Kepala Polisi Haiti Leon Charles, Selasa (20/7), mengumumkan empat penangkapan resmi, termasuk setidaknya tiga petugas polisi, yang pangkatnya tidak dia lepaskan.

“Ada penyusupan di kepolisian," kata Charles, tanpa memberikan rincian tambahan.

Pihak berwenang Haiti menuduh sekelompok tentara bayaran melakukan pembunuhan itu. Hingga saat ini, 26 tersangka yang terdiri dari 18 warga Kolombia, lima warga Haiti, dan tiga warga AS keturunan Haiti telah ditangkap.

Pemakaman Moise akan diadakan di kota utara Cap-Haitien pada Jumat (23/7). (Aljazeera/OL-1)

Baca Juga

AFP

Angkatan Bersenjata Sudan Tahan Perdana Menteri dan Pejabat Lainnya

👤Nur Aivanni 🕔Senin 25 Oktober 2021, 16:21 WIB
Puluhan demonstran membakar ban mobil saat mereka berkumpul di jalan-jalan ibu kota untuk memprotes penahanan tersebut, menurut seorang...
Ist/Greenbiz

ASEAN Harus Siap Hadapi Disrupsi Ekonomi dengan Sejumlah Tantangan

👤Haufan Hasyim Salengke 🕔Senin 25 Oktober 2021, 16:16 WIB
Digitalisasi bergantung sekali pada energi. Sedangkan energi sendiri harus ditunjang availability. Dekarbonisasi adalah kunci untuk...
Biro Pers Sekretariat Presiden/ Rustam

Presiden: ASEAN Harus Maju Bersama

👤Andhika prasetyo 🕔Senin 25 Oktober 2021, 15:58 WIB
Yang pertama adalah penanganan kesehatan yang tidak boleh mengendur meski situasi sudah mulai...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Proyek Strategis Terus Melaju

Pemerintah perlu melakukan berbagai langkah extraordinary agar realisasi PSN dapat berjalan lebih maksimal.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya