Senin 12 Juli 2021, 12:21 WIB

Ribuan Warga Kuba Turun ke Jalan Memprotes Kondisi Ekonomi

Basuki Eka Purnama | Internasional
Ribuan Warga Kuba Turun ke Jalan Memprotes Kondisi Ekonomi

AFP/YAMIL LAGE
Warga Kuba menggelar aksi demonstrasi di Havana.

 

RIBUAN warga Kuba turun ke jalan dari Havana hingga Santiago, Minggu (11/7), untuk mengekspresikan rasa frustrasi mereka atas kondisi ekonomi, lambatnya vaksinasi covid-19, dan pengabaian pemerintah.

Presiden Miguel Diaz-Canel, yang juga mengepalai Partai Komunis, menyalahkan Amerika Serikat (AS) atas kerusuhan itu dalam pidato yang disiarkan televisi, Minggu (11/7) sore.

Jip-jip pasukan khusus, dengan senapan mesin terpasang di bagian belakang, terlihat di ibu kota Havana. Diaz-Canel meminta para pendukungnya untuk menentang provokasi.

Baca juga: Afghanistan Pasang Sistem Antirudal di Bandara Kabul

Ribuan orang berkumpul di pusat kota Havana dan di sepanjang jalan tepi pantai di tengah kehadiran banyak polisi. Ada sejumlah penangkapan dan perkelahian dalam peristiwa itu.

Polisi dilaporkan menyemprotkan merica ke sejumlah pengunjuk rasa dan memukul lainnya dengan pentungan. Namun, tidak ada konfrontasi langsung dengan ribuan orang yang meneriakkan 'Kebebasan' ketika mereka berkumpul dan berbaris di pusat kota.

Teriakan 'Diaz-Canel mundur' menenggelamkan suara kelompok pendukung pemerintah yang meneriakkan 'Fidel'.

Protes pecah di kota San Antonio de los Banos di Provinsi Artemisa, yang berbatasan dengan Havana, dengan video yang beredar di media sosial menunjukkan ratusan penduduk meneriakkan slogan-slogan antipemerintah dan menuntut berbagai hal, dari vaksin covid-19 hingga pemadaman listrik setiap hari.

"Saya baru saja berjalan-jalan di kota untuk membeli makanan dan ada banyak orang di sana, beberapa membawa poster, memprotes," kata penduduk lokal Claris Ramirez melalui telepon.

"Mereka memprotes pemadaman dan tidak adanya obat-obatan," tambahnya.

Diaz-Canel, yang baru saja kembali dari San Antonio de los Banos, mengatakan banyak pengunjuk rasa yang tulus tetapi dimanipulasi oleh
kampanye media sosial yang diatur AS dan 'tentara bayaran' di lapangan.

Dia memperingatkan provokasi lebih lanjut tidak akan dibiarkan.

Protes juga terjadi pada hari yang sama di Palma Soriano, Santiago de Cuba, dengan video media sosial menunjukkan ratusan orang berbaris di jalan-jalan.

"Mereka memprotes krisis, tidak ada makanan atau obat-obatan, Anda harus membeli semuanya di toko dengan mata uang asing, dan daftarnya terus bertambah," kata Claudia Perez.

Krisis ekonomi

"Kami menyerukan semua revolusioner di negara ini, semua (pendukung Partai) Komunis, untuk turun ke jalan di mana pun jika ada upaya untuk
melakukan provokasi ini," kata Diaz-Canel dalam pidato.

Negara yang dikuasai Partai Komunis itu menderita krisis ekonomi yang memburuk selama dua tahun, dengan pemerintah menimpakan kesalahan pada sanksi AS dan pandemi.

Di lain pihak, para pengkritik menyebut ketidakmampuan dan sistem satu partai gaya Uni Soviet adalah penyebabnya.

Perpaduan antara sanksi internasional, inefisiensi lokal, dan pandemi telah menumbangkan sektor pariwisata dan memperlambat masuknya pendapatan dari luar negeri. Kuba bergantung pada pariwisata untuk dapat mengimpor sebagian besar makanan, bahan bakar, dan bahan baku untuk pertanian dan manufaktur.

Ekonomi mereka menyusut 10,9% pada tahun lalu dan 2% hingga Juni 2021.

Kuba mencatat lonjakan kasus dan kematian akibat covid-19 pada tahun ini, dengan rekor harian 6.900 kasus dan 47 kematian pada Sabtu (10/7).

Negara itu memiliki dua jenis vaksin covid-19 dan mulai menggelar vaksinasi massal. Hingga kini, 1,7 juta dari 11,2 juta penduduknya sudah
divaksinasi. (Ant/OL-1)

Baca Juga

asianews.it

Usai Melemah, Saham Tiongkok Dibuka Bervariasi

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 09:37 WIB
Analis tidak memperkirakan dukungan kebijakan moneter luas dalam waktu...
AFP/Olga MALTSEVA

Saint Petersburg Perketat Pembatasan Covid-19

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 09:00 WIB
Saat ini, Rusia adalah negara Eropa yang paling parah terhantam covid-19 dengan angka kematian total berjumlah 224.310...
AFP/Kenzo TRIBOUILLARD

UE: Tidak Ada Pembicaraan Kesepakatan Nuklir Iran pada Kamis

👤Nur Aivanni 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 08:30 WIB
Pernyataan itu muncul setelah juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan negosiator nuklir negara itu, Ali Bagheri, akan pergi ke...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Mencegah Proyek Kereta (jadi) Mubazir

Pembengkakan biaya menjadi biang keladi perlu turun tangannya negara membiayai proyek dengan dana APBN.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya