Rabu 07 Juli 2021, 10:45 WIB

Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan Hampir Selesai

Nur Aivanni | Internasional
Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan Hampir Selesai

AFP
Pasukan AS di Afghanistan

 

PIHAK berwenang Afghanistan, pada Selasa, berjanji untuk merebut kembali semua distrik yang hilang dari Taliban ketika penarikan pasukan AS dari negara itu hampir selesai.

Ratusan pasukan komando dikerahkan untuk melawan serangan pemberontak di utara, sehari setelah lebih dari 1.000 tentara pemerintah melarikan diri ke Tajikistan.

Komando Pusat AS mengumumkan penarikan Amerika dari negara itu sudah mencapai 90%. Penarikan tersebut diperintahkan oleh Presiden AS Joe Biden pada April.

Pertempuran telah berkecamuk di beberapa provinsi, tetapi pemberontak terutama berfokus pada kampanye yang menghancurkan di pedesaan utara, yang merebut puluhan distrik dalam dua bulan terakhir.

"Ada perang, ada tekanan. Terkadang segala sesuatunya berjalan sesuai keinginan kami. Terkadang tidak, tetapi kami akan terus membela rakyat Afghanistan," kata Penasihat Keamanan Nasional Hamdullah Mohib kepada wartawan.

"Kami memiliki rencana untuk merebut kembali distrik-distrik itu," tambahnya.

Pentagon, pada Selasa, mengatakan mereka berada di jalur yang tepat untuk menyelesaikan penarikan ribuan pasukan Amerika dan kontraktor sipil pada akhir Agustus, hanya beberapa hari setelah menyerahkan yang terakhir dan terbesar dari tujuh pangkalan AS, pangkalan udara Bagram di utara Kabul, kepada pemerintah Afghanistan.

Baca juga: Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan Terus Berlanjut

Juru Bicara Pentagon John Kirby menggarisbawahi bahwa mitra koalisi AS dan NATO akan terus mendukung pasukan keamanan Afghanistan dalam perang dengan Taliban, bahkan jika tidak ada pasukan koalisi di lapangan.

"Kami masih memiliki wewenang untuk membantu Afghanistan di lapangan jika mereka membutuhkannya," kata Kirby, yang menyatakan kemungkinan adanya serangan udara.

Dia juga mengatakan negosiasi sedang dilakukan untuk memastikan teknisi sipil AS, yang sangat penting untuk menjaga pesawat angkatan udara Afghanistan tetap terbang, akan bisa tinggal.

Tetapi dia menggarisbawahi bahwa pasukan AS akan pergi pada Agustus.

"Kami telah menghabiskan banyak waktu, banyak upaya, banyak sumber daya dalam meningkatkan kompetensi dan kemampuan pasukan keamanan nasional Afghanistan, dan sekarang giliran mereka, saatnya mereka, untuk membela rakyat mereka," tuturnya.

Pasukan dan milisi pro-pemerintah dikerahkan di provinsi Takhar dan Badakhshan, di mana Taliban telah merebut sebagian besar wilayah dengan kecepatan kilat, sering dengan sedikit perlawanan.

Pejabat pertahanan Afghanistan mengatakan mereka bertujuan untuk fokus mengamankan kota-kota besar, jalan-jalan dan kota-kota perbatasan dalam menghadapi serangan Taliban.

Namun, pertempuran di utara juga memaksa Moskow untuk menutup konsulatnya di kota Mazar-i-Sharif, dekat perbatasan dengan Uzbekistan. Keluarnya AS dari Bagram, yang memberikan dukungan udara yang penting, telah meningkatkan krisis yang dihadapi pasukan pemerintah Afghanistan.(AFP/OL-5)

Baca Juga

Ist/WEF

Kerusakan Iklim dan Krisis Sosial Perlu Diantisipasi Bersama

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 21 Januari 2022, 20:12 WIB
Adapun kekhawatiran jangka pendek global teratas mencakup perpecahan sosial, krisis penghidupan, hingga perburukan kesehatan...
Alexander NEMENOV / AFP

Rusia Catat Rekor Kasus Harian Covid-19 di Tengah Lonjakan Omikron

👤Nur Aivanni 🕔Jumat 21 Januari 2022, 19:00 WIB
Rusia melaporkan rekor jumlah infeksi baru virus korona selama 24 jam sebelumnya menurut penghitungan...
Ist/globalhealth

WHO Ingatkan Penggunaan Masker Kain Tidak Mampu Cegah Omikron

👤Atalya Puspa 🕔Jumat 21 Januari 2022, 16:41 WIB
Direktur WHO untuk Kesehatan Global Lawrence Gostin mengatakan untuk melindungi dari varian delta pun masker kain hanya memiliki...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya