Selasa 15 Juni 2021, 07:32 WIB

WHO Peringatkan Virus Bergerak Lebih Cepat Daripada Vaksin

Nur Aivanni | Internasional
WHO Peringatkan Virus Bergerak Lebih Cepat Daripada Vaksin

AFP/Oli Scarff
Vaksin covid-19

 

ORGANISASI Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan covid-19 bergerak lebih cepat daripada vaksin. Organisasi tersebut juga mengatakan janji G7 untuk berbagi satu miliar dosis dengan negara-negara miskin tidak cukup.

Para pemimpin kesehatan global juga memperingatkan janji itu terlalu sedikit, terlalu terlambat, dengan lebih dari 11 miliar suntikan yang diperlukan.

"Saya menyambut baik pengumuman negara-negara G7 akan menyumbangkan 870 juta dosis vaksin (baru), terutama melalui Covax," kata Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus kepada wartawan.

"Ini adalah bantuan besar, tetapi kita membutuhkannya lebih banyak dan lebih cepat. Saat ini, virus bergerak lebih cepat daripada distribusi vaksin secara global," ucapnya.

Diutarakannya, lebih dari 10 ribu orang meninggal setiap hari.

"Komunitas ini membutuhkan vaksin, dan mereka membutuhkannya sekarang, bukan tahun depan," tambahnya.

Sementara orang-orang di banyak negara kaya menikmati kembalinya ke kehidupan normal, berkat tingkat vaksinasi yang tinggi, vaksin tetap langka di bagian dunia yang kurang mampu.

Baca juga: Juli, Ditargetkan Vaksinasi Satu Juta Warga per Hari

Dalam hal dosis yang diberikan, ketidakseimbangan antara G7 dan negara-negara berpenghasilan rendah, seperti yang didefinisikan oleh Bank Dunia adalah 73 banding satu.

Banyak dari dosis G7 yang disumbangkan akan disaring melalui Covax, badan global yang bertanggung jawab untuk memastikan distribusi vaksin yang adil.

Dijalankan oleh WHO, aliansi vaksin Gavi dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI) hingga saat ini telah mengirimkan lebih dari 87 juta dosis vaksin ke 131 negara. Angka tersebut jauh lebih sedikit dari yang diperkirakan.

WHO menginginkan setidaknya 70% populasi dunia divaksinasi pada pertemuan G7 berikutnya di Jerman tahun depan.

"Untuk melakukan itu, kita membutuhkan 11 miliar dosis. G7 dan G20 bisa mewujudkannya," ujar Tedros.

Badan amal medis Doctors Without Borders mempertanyakan seberapa tulus G7 dalam mengejar kesetaraan vaksin.

"Kita perlu melihat lebih banyak kejelasan tentang jumlah sebenarnya dari dosis yang disumbangkan, dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menerjemahkan janji mereka menjadi dampak dan akses nyata," kata Hu Yuanqiong dari badan amal medis.

Selain pembagian dosis, rencana pertempuran anti-pandemi G7 mencakup komitmen untuk mencegah pandemi di masa depan -- dengan memangkas waktu yang dibutuhkan untuk mengembangkan dan melisensikan vaksin hingga di bawah 100 hari, memperkuat pengawasan global, dan memperkuat WHO.

Tetapi para pengamat menyuarakan skeptisisme atas kesediaan mereka untuk menindaklanjuti poin terakhir khususnya.

"Saya akan percaya pada titik (itu) ketika kontribusi untuk WHO meningkat," cuit Ilona Kickbusch, direktur pendiri dan ketua Pusat Kesehatan Global di Jenewa, di Twitter. (AFP/OL-5)

Baca Juga

medcom

Serangan Bom dan Senjata Guncang Ibu Kota Afghanistan

👤Nur Aivanni 🕔Rabu 04 Agustus 2021, 08:02 WIB
Gelombang ledakan, yang menurut Washington memiliki "ciri khas" Taliban, terjadi ketika tentara Afghanistan mendesak penduduk...
AFP/Thomas THURAR

Kasus Covid-19 Melonjak, Prancis Berlakukan Pembatasan Baru

👤Nur Aivanni 🕔Rabu 04 Agustus 2021, 07:19 WIB
Pasien yang berada dalam perawatan intensif sekarang berjumlah 1.331 orang dibandingkan dengan 978 orang, seminggu yang...
AFP/Sergei SUPINSKY

Tokoh Oposisi Belarus Ditemukan Tergantung di Ukraina, Diduga Dibunuh

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 04 Agustus 2021, 05:53 WIB
"Vitaly Shishov, yang menghilang di Kiev, kemarin, hari ini ditemukan tergantung di salah satu taman yang terletak tidak jauh dari...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Kenyang Janji dan Pasrah Menunggu Keajaiban

Sejak peristiwa gempa bumi disertai tsunami dan likuefaksi di Palu, Sigi, dan Donggala, Sulawesi Tengah hingga kini masih banyak warga terdampak bencana tinggal di hunian sementara.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya