Jumat 04 Juni 2021, 08:15 WIB

Biden Berencana Bagikan 25 Juta Dosis Vaksin Covid-19 kepada Dunia

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Biden Berencana Bagikan 25 Juta Dosis Vaksin Covid-19 kepada Dunia

AFP/Mandel Ngan
Presiden AS Joe Biden

 

GEDUNG Putih menyusun rencana untuk berbagi 25 juta surplus dosis vaksin covid-19 dengan dunia dan mengatakan akan mencabut beberapa pembatasan untuk memungkinkan negara lain membeli pasokan buatan AS agar produksi vaksin lebih mudah.

Presiden AS Joe Biden mengatakan Amerika Serikat akan berbagi vaksin tanpa mengharapkan imbalan politik. Biden telah berjanji untuk membagikan sekitar 80 juta vaksin covid-19 secara internasional bulan ini.

“Amerika Serikat akan menyumbangkan hampir 19 juta dosis melalui program berbagi vaksin internasional Covax,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Melalui Covax, sekitar 6 juta dosis akan dikirim ke Amerika Latin dan Karibia, sekitar 7 juta dosis ke Asia Selatan dan Tenggara serta sekitar 5 juta ke Afrika. Dosis yang tersisa, berjumlah lebih dari 6 juta, akan langsung dikirim dari AS ke negara-negara termasuk Kanada, Meksiko, India, dan Korea Selatan.

“Kami membagikan dosis ini bukan untuk mengamankan bantuan atau mengekstraksi konsesi,” ucap Biden.

“Kami membagikan vaksin ini untuk menyelamatkan nyawa dan memimpin dunia dalam mengakhiri pandemi, dengan kekuatan teladan kami dan dengan nilai-nilai kami,” imbuhnya.

Penasihat keamanan nasional Jake Sullivan menuturkan, meskipun AS bekerja melalui fasilitas Covax yang dijalankan bersama oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Gedung Putih tetap memiliki keputusan akhir negara mana yang menerima dosis AS dan berapa banyak.

“Gedung Putih akan mendasarkan keputusan donasi pada faktor-faktor termasuk mencapai cakupan global, menanggapi krisis dan membantu sebanyak mungkin negara," kata Sullivan.

Baca juga: Biden: Covid-19 Diduga Dari Kecelakaan Laboratorium Tiongkok

Ia menambahkan AS bermaksud untuk memprioritaskan tetangganya termasuk Kanada, Meksiko dan negara-negara di Amerika Tengah dan Selatan.

Biden mendapat tekanan dari komunitas dunia untuk berbagi surplus vaksin covid-19 AS.

Selama berbulan-bulan, Gedung Putih tetap fokus untuk membuat warga Amerika divaksinasi setelah virus korona menewaskan lebih dari setengah juta orang di AS dalam setahun terakhir.

Tetapi presiden telah berjanji AS akan menjadi pemasok ke negara lain dan berjanji untuk mengirim ke luar negeri setidaknya 20 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech, Moderna dan Johnson & Johnson, di atas 60 juta dosis AstraZeneca yang telah dia rencanakan untuk diberikan ke negara lain.

“25 juta dosis yang diumumkan Biden pada hari Kamis tidak akan termasuk pasokan dari AstraZeneca,” kata Gedung Putih.

Mengangkat beberapa batasan

Gedung Putih juga menghapus kekuatan khusus yang diberikan melalui Undang-Undang Produksi Pertahanan (DPA) kepada pembuat vaksin tertentu yang menerima dana AS tetapi belum memiliki persetujuan AS, termasuk AstraZeneca, Sanofi-GlaxoSmithKline, dan Novavax.

Peringkat DPA memberi produsen AS akses prioritas ke pasokan dan peralatan yang dibutuhkan untuk memproduksi vaksin yang pasokannya terbatas di seluruh dunia. Mengangkatnya dapat membebaskan bahan baku untuk pembuat vaksin besar di tempat lain, terutama Serum Institute of India (SII).

Menerapkan DPA, membantu membangun sistem produksi vaksin lokal yang besar, sementara beberapa perusahaan di luar negeri telah berjuang untuk mendapatkan pasokan yang dibutuhkan untuk meningkatkan produksi vaksin.

SII, pembuat vaksin terbesar di dunia dan pemasok utama suntikan covid-19 ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, mengkritik penggunaan DPA, dan menurut laporan pada Mei kekurangan bahan baku buatan AS akan memukul produksi dari vaksin Novavax.

“Itu adalah permulaan, setidaknya pemerintahan Biden bertindak untuk berhenti merusak respons global. Sekarang, kita membutuhkan DPA untuk dunia,” kata direktur akses ke obat-obatan di pengawas konsumen Public Citizen Peter Maybarduk yang berpendapat AS harus menggunakan DPA untuk meningkatkan produksi vaksin global.

Penasihat Covid Gedung Putih Jeff Zients mengatakan AS akan terus menyumbangkan dosis tambahan sepanjang musim panas karena lebih banyak pasokan tersedia.

Pengumuman AS ini datang di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang kesenjangan besar dalam tingkat vaksinasi di negara berkembang versus ekonomi maju.

Kepala Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia pada Kamis mendesak Kelompok Tujuh negara maju untuk melepaskan kelebihan vaksin covid-19 ke negara-negara berkembang sesegera mungkin, dan meminta produsen untuk meningkatkan produksi untuk memberi manfaat bagi negara-negara miskin.

Pfizer telah mulai secara independen mengekspor jutaan tembakan buatan AS sebagian besar ke negara-negara di Amerika Tengah dan Selatan.

Banyak negara Amerika Latin sangat membutuhkan vaksin covid-19 saat mereka memerangi wabah. Brasil telah menjadi salah satu negara yang paling terpukul di dunia oleh pandemi, melaporkan total lebih dari 15 juta kasus dan 400.000 kematian, sementara Peru minggu ini merevisi angka kematian covid-19, menjadikannya negara dengan tingkat kematian per kapita terburuk. (Straitstimes/OL-5)

Baca Juga

AFP/Gil Cohen-Magen.

PM Israel Serukan AS Hentikan Segera Pembicaraan Nuklir Iran

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 02 Desember 2021, 18:42 WIB
Blinken memberi tahu Bennett tentang yang terjadi dalam pembicaraan sejak dimulainya kembali pada Senin setelah jeda lima...
PAUL FAITH / AFP

Irlandia Laporkan Kasus Pertama Varian Omicron

👤Nur Aivanni 🕔Kamis 02 Desember 2021, 17:38 WIB
Departemen Kesehatan Irlandia mengatakan bahwa kasus Covid-19 dengan varian omicron terkait dengan perjalanan dari negara di...
AFP/Scott Olson.

Siswa SMA Tersangka Penembakan di AS Hadapi 24 Dakwaan

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Kamis 02 Desember 2021, 16:32 WIB
Dia menembak orang dari jarak dekat, sering kali ke arah kepala dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya