Kamis 29 April 2021, 07:35 WIB

Junta Myanmar Lancarkan Serangan Udara ke Wilayah Pemberontak

Basuki Eka Purnama, Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Junta Myanmar Lancarkan Serangan Udara ke Wilayah Pemberontak

AFP/Handout / KNU DOO PLA YA DISTRICT
Sebuah bangunan rusak akibat serangan udara militer Myanmar di Distrik Doo Pla Ya yang dikuasai KNU.

 

JUNTA militer Myanmar melancarkan serangan udara untuk hari kedua secara beruntun ke wilayah yang dikuasai pemberontak di wilayah perbatasan dengan Thailand.

Myanmar dilanda kekacauan sejak junta militer menggulingkan pemerintahan sipil pimpinan Aung San Suu Kyi lewat kudeta pada 1 Februari yang memancing kemarahan warga negara Asia Tenggara itu.

Gerakan antijunta pun meraih dukungan dari kelompok pemberontak yang mengendalikan wilayah perbatasan Myanmar.

Baca juga: Pemerintah Persatuan Myanmar Desak ASEAN untuk Dukung Mereka

Persatuan Nasional Karen (KNU), salah satu kelompok pemberontak paling terkenal, mengecam kekerasan yang dilakukan junta militer terhadap para demonstran antikudeta.

Bentrokan dengan militer di wilayah yang dikuasai KNU telah meningkat sejak 1 Februari dengan junta militer Myanmar melancarkan serangan udara selama satu bulan terakhir, kali pertama di Negara Bagian Karen dalam tempo 20 tahun.

Brigade Kelima KNU, Selasa (27/4), menyerang sebuah pangkalan militer di tepi Sungai Salween dan junta militer membalas dengan melancarkan serangan udara.

Pada Rabu (28/4), bunyi tembakan dan ledakan terdengar di dekat markas militer Myanmar Dar Gwin.

"Diduga, personel militer Myanmar melepaskan tembakan untuk mempertahankan markas mereka," ujar Gubernur Provinsi Mae Hon Son, Sithichai Jindaluang, yang berada di perbatasan dengan Negara Bagian Karen, Myanmar.

Dua pesawat militer Myanmar kemudian melancarkan serangan udara dilanjutkan dengan tembakan roket dari kelikopter militer.

Kepala Urusan Luar Negeri KNU Padoh Saw Taw Nee mengonfirmasi serangan udara itu. Dia kemudian mengkritik junta militer Myanmar karena melancarkan serangan udara ke wilayah yang ditempati warga sipil.

"Itu bukan langkah yang tepat untuk membalas karena serangan udara adalah aksi berlebihan melawan kemampuan KNU," ujar Padoh.

"Akibatnya, banyak warga sipil yang terluka," lanjutnya. (AFP/OL-1)

Baca Juga

AFP

Korea Selatan Catat Kasus Harian Covid-19 Tertinggi

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 23 Januari 2022, 21:19 WIB
KOREA Selatan kembali mencatat jumlah kasus harian covid-19 tertinggi pada Minggu...
INDRANIL MUKHERJEE / AFP

India Catat Kasus Harian Covid-19 Lebih dari 330.000

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 23 Januari 2022, 19:31 WIB
India melaporkan 333.533 infeksi baru covid-19 selama 24 jam terakhir dengan 525 orang...
AFP.

Badan Bantuan MSF Kecam Koalisi Saudi Serang Penjara Yaman

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 23 Januari 2022, 18:50 WIB
Kelompok hak asasi telah lama mengkritik koalisi atas korban sipil dalam pengeboman...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya