Sabtu 17 April 2021, 01:50 WIB

Di Negara ini, Warga yang Sudah Divaksin Dapat Kelonggaran

Antara | Internasional
Di Negara ini, Warga yang Sudah Divaksin Dapat Kelonggaran

Carl-Olof ZIMMERMAN / TT News Agency / AFP
Warga Swedia antri untuk mengikuti vaksinasi covid-19 di Stockholm, Swedia, kemarin.

 

SWEDIA akan meringankan pembatasan bagi penduduknya, sebagian besar lansia, yang minimal sudah satu kali disuntik vaksin anti COVID-19 , kata Badan Kesehatan Masyarakat, kemarin.

Sekitar seperlima penduduk Swedia telah  divaksin, termasuk hampir semua orang yang tinggal di panti-panti wreda.

Vaksinasi secara bertahap juga diperluas pada kalangan orang berusia 60 tahunan.

Pihak berwenang mengatakan bahwa, tiga minggu setelah suntikan pertama, orang dapat bertemu orang lain dari luar gelembung jarak fisik mereka —bahkan di dalam ruangan.

Kegiatan komunal di panti wreda juga bisa dilanjutkan dan pensiunan yang sudah divaksin bisa kembali berkunjung ke toko-toko.

"Sekarang tidak apa-apa kalau nenek yang sudah divaksin ingin memeluk cucu-cucunya," kata kepala Badan Kesehatan Masyarakat Johan Carlson kepada wartawan.

Baca juga: Berulang, India Laporkan Rekor Lonjakan Harian Covid-19

Namun, ia menekankan bahwa perubahan itu adalah "pelonggaran kecil" pada pembatasan.

Mereka yang telah divaksin, katanya, masih belum dapat menjalani hidup seperti biasa —seperti bertemu orang banyak— dan masih tetap perlu bekerja dari rumah jika memungkinkan.

Dengan tingkat infeksi COVID-19 baru tertinggi kedua di Eropa setelah San Marino, pihak berwenang menekankan bahwa saat ini tidak tepat untuk melonggarkan pembatasan bagi kelompok-kelompok lain.

"Sejauh ini, tidak cukup banyak orang yang sudah divaksin sehingga keadaan itu membuat perbedaan pada tekanan pada sistem kesehatan atau pada penyebaran infeksi secara umum," kata Menteri Kesehatan Lena Hallengren.

Sekitar 2,2 juta dari 10,4 juta populasi Swedia telah menerima setidaknya satu dosis vaksin.

Namun, program tersebut mengalami perlambatan --sebagian besar karena masalah pasokan vaksin serta kekhawatiran atas potensi efek samping dari vaksin Astra Zeneca dan Johnson & Johnson.

Koordinator vaksin negara itu, Richard Bergstrom, mengatakan Swedia termasuk di antara beberapa negara Eropa yang bernegosiasi dengan Rusia untuk pembelian vaksin Sputnik.(OL-4)

Baca Juga

Ludovic MARIN / AFP

Lama menghilang, Jack Ma sedang Studi Tur di Spanyol

👤Mediaindonesia 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 21:41 WIB
Ma sedang berada di Spanyol mengikuti studi tur pertanian dan teknologi yang berkaitan dengan isu lingkungan, berdasarkan laporan mengutip...
AFP/Kamil Krzaczynski.

Amerika Serikat Izinkan Vaksinasi Covid-19 Ketiga dari Merek Berbeda

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 21:24 WIB
FDA mungkin membuat pengumuman pada Rabu (20/10) ketika juga diharapkan untuk mengesahkan booster untuk vaksin Moderna dan Johnson &...
AFP/Kola Sulaimon.

Perubahan Iklim Ancam Lebih dari 100 Juta Orang Afrika

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 19 Oktober 2021, 21:09 WIB
Dalam laporan menjelang KTT iklim COP 26 di Glasgow, PBB menyoroti kerentanan tidak proporsional Afrika tahun lalu dari kerawanan pangan,...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Rakyat Kalimantan Selatan Menggugat Gubernur

Sebanyak 53 warga terdampak bencana banjir dari sejumlah kabupaten dan kota di Kalimantan Selatan menggugat Gubernur Sahbirin Noor.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya