Selasa 13 September 2022, 13:00 WIB

Proses Siklus Hidrologi, Proses dan Jenis Siklus Air

Joan Imanuella Hanna Pangemanan | Humaniora
Proses Siklus Hidrologi, Proses dan Jenis Siklus Air

duniapendidikan.co.id
Siklus hidrologi

 

MENURUT Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), hidrologi adalah ilmu tentang air di bawah tanah, keterdapatannya, peredaran dan sebarannya, persifatan kimia dan fisikanya, reaksi dengan lingkungan, termasuk hubungannya dengan makhluk hidup.

Baca juga: Bencana Hidrometeorologi Kembali Landa Kota Sukabumi

Dalam sebuah proses kehidupan, terdapat siklus-siklus di dalamnya. Seperti siklus air yang melewati berbagai tahapan. Air menjadi sesuatu yang sangat dibutuhkan oleh semua makhluk hidup, tidak hanya manusia. Air dibutuhkan untuk fotosintesis tumbuhan, air minum hewan dan manusia, dan sebagainya.

Proses siklus hidrologi

Siklus hidrologi atau bisa disebut juga dengan siklus air adalah proses di mana air yang berasal dari atmosfer bumi akan kembali lagi ke atmosfer dan proses tersebut akan kembali berulang-ulang. Siklus ini bertujuan untuk mempertahankan jumlah dan ketersediaan air.

Berikut penjelasan tahapan dari siklus hidrologi:

1. Evaporasi

Evaporasi atau penguapan seluruh air adalah tahap pertama dalam sebuah siklus hidrologi. 

Di tahap ini, air di sungai dan badan air lainnya akan menguap menjadi uap air. 

Penguapan ini terjadi karena panasnya sinar matahari yang mengubah molekul cari menjadi molekul gas. Semakin terik sinar matahari, maka semakin besar molekul air yang terangkat ke udara.

2. Transpirasi

Transpirasi adalah proses dimana terjadi penguapan pada bagian tubuh makhluk hidup. Setelah molekul air berubah menjadi uap atau molekul gas, transpirasi pun terjadi. Transpirasi terjadi pada jaringan yang ada di hewan dan tumbuhan.

3. Evotranspirasi

Evotranspirasi sebagai suatu proses penggabungan tahap transpirasi serta tahap evaporasi sehingga kemudian pada tahap ini air yang menguap kemudian akan lebih banyak lagi. Di tahap ini, jumlah air yang terangkut di siklus hidrologi akan paling terpengaruh.

4. Sublimasi

Sublimasi merupakan proses perubahan molekul cair menjadi molekul gas ke atmosfer, namun proses ini dilalui oleh es yang ada di kutub utara. Sublimasi membutuhkan waktu yang lebih lambat daripada proses lainnya.

5. Kondensasi 

Selanjutnya ada tahap kondensasi yang merupakan tahap yang akan mengubah air menjadi partikel es. Partikel es ini terbentuk karena suhu dingin pada ketinggian atmosfer bagian atas. Partikel es akan berkumpul dan menjadi awan. Kondensasi yang membuat wujud awan menjadi lebih padat.

6. Adveksi

Tahap ini tidak terjadi di siklus hidrologi pendek, namun hanya terjadi di siklus hidrologi panjang. Adveksi membuat awan berpindah dari satu titik ke titik lainnya. Perpindahan ini terjadi karena angin yang berpindah dari lautan ke daratan dan sebaliknya.

7. Presipitasi

Presipitasi membuat awan mencari karena tidak mampu menahan suhu yang makin lama kian meningkat. Maka di tahap inilah hujan terjadi. ika suhu sekitar kurang dari 0 derajat celcius, kemudian akan terjadilah hujan es hingga hujan salju.

8. Run off

Setelah hujan turun ke bumi, hujan akan bergerak dari tempat yang lebih tinggi ke tempat yang lebih rendah. Inilah tahap run off atau limpasan pada siklus hidrologi.

9. Infiltrasi

Kemudian, infiltrasi atau tahap dimana air hujan berubah menjadi air tanah terjadi. Tidak semua air hujan mengalir pada tahap limpasan. Ada sebagian air yang merembes langsung ke tanah. Air hujan akan merembes ke pori-pori tanah untuk kembali ke laut secara keseluruhan.

10. Konduksi

Di tahap terkahir ini, proses pemanasan terjadi dengan cara bersinggungan atau kontak langsung dengan suatu objek.

Proses-proses di atas akan terulang kembali sehingga air yang ada di bumi akan kembali berputar dan tidak akan habis.

Jenis-jenis Siklus Hidrologi

1. Siklus Hidrologi Pendek

Siklus hidrologi pendek berawal dari evaporasi air laut ke atmosfer dan kemudian mengalami kondensasi di ketinggian tertentu dan membentuk awan. Awan yang tak mampu menahan beban air akan mengalami presipitasi dan terjadi hujan sehingga air jatuh kembali ke laut.

2. Siklus Hidrologi Sedang

Sama seperti siklus hidrologi sedang, siklus hidrologi sedang terjadi ketika air laut menguap. Namun di siklus ini, uap air akan terbawa oleh angin menuju daratan. Lalu berubah menjadi awan di ketinggian tertentu karena kondensasi. Awan kemudian jatuh ke daratan, meresap ke dalam tanah, sebagian terbawa aliran air permukaan seperti sungai dan got. Air pun akan melewati berbagai macam saluran hingga kembali lagi ke laut.

3. Siklus Hidrologi Panjang

Siklus hidrologi panjang diawali dengan evaporasi dan kemudian kondensasi air laut. Awan lalu akan bergerak menuju ke tempat lebih tinggi di area daratan oleh angin. Awan tersebut akan berkumpul dengan uap air dari evaporasi danau dan sungai, serta transpirasi tumbuhan. Uap air menjadi dingin dan berubah menjadi hujan salju saat musim dingin  di ketinggian tertentu. Bongkahan es di pegunungan akan meluncur ke tempat lebih rendah akibat gravitasi dan disebut sebagai gletser. Gletser yang terkena suhu tinggi kemudian mencair dan mengalir melalui perairan darat yang akan kembali ke laut. (OL-1)

Baca Juga

ANTARA/Makna Zaezar

Pengamat Nilai Upaya Mendorong Inklusivitas Sudah Mulai Masif

👤Naufal Zuhdi 🕔Minggu 25 September 2022, 21:40 WIB
Muatan kurikulum memang belum banyak menjelaskan tentang inklusifitas, khususnya terkait penyandang...
Dok. LDII

MUI Bekali Juru Dakwah LDII Sebelum Terjun di Tengah Masyarakat

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 25 September 2022, 21:17 WIB
Dalam tausiahnya, Ahmad Ali mengingatkan kewajiban dakwah terdapat dalam Al-quran Surat Ali Imran...
Antara

82,7% Remaja Sudah Divaksinasi Lengkap

👤MGN 🕔Minggu 25 September 2022, 21:02 WIB
Sebanyak 25.626.349 remaja telah menerima vaksin dosis pertama. Jumlah itu sama dengan 95,96 persen dari...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya