Sabtu 16 Juli 2022, 12:25 WIB

Jenis-Jenis Pengangguran dan Cara Mengatasi

Joan Imanuella Hanna Pangemanan | Humaniora
Jenis-Jenis Pengangguran dan Cara Mengatasi

dok.ant
Sejumlah pencari kerja berada di stand untuk mengisi formulir secara online pada karir ekspo, beberapa waktu lalu di Makassar,Sulsel.

 

TANTANGAN pemerintah ialah menyiapkan lapangan kerja sebanyak-banyak bagi warganya. Namun, seringkali antara jumlah lapangan kerja dan jumlah angkatan kerja tidak seimbang. Akibatnya, muncul pengangguran.

Apa itu pengangguran?
Pengangguran adalah orang yang masuk ke kategori angkatan kerja dengan usia antara 15-64 tahun, yang tidak bekerja atau sedang mencari pekerjaan. Pengangguran juga dapat berarti orang yang sudah mendapatkan pekerjaan tapi belum mulai bekerja ataupun orang yang tidak berusaha untuk mencari pekerjaan. Di Indonesia sendiri, BPS mencatat pada Februari 2022 terdapat 5,83% masyarakat yang termasuk pada kategori pengangguran terbuka. Segala sesuatu yang berlebihan itu tidak baik, sama seperti dengan pengangguran di Indonesia yang sudah bisa dibilang berlebihan.

Jenis-jenis pengangguran

Pengangguran Friksional
Saat sebuah wilayah tingkat penganggurannya mencapai 2 atau 3 persen dari total tenaga kerja, disitu sedang terjadi pengangguran friksional. Hal ini masih dianggap pengangguran normal, karena si pencari pekerjaan bukan tidak dapat memperoleh pekerjaan melainkan sedang mencari pekerjaan yang lebih baik dari sebelumnya.

Pengangguran Struktural
Hal ini dapat terjadi saat perombakan struktur dalam kegiatan perekonomian suatu masa yang disebabkan oleh peningkatan persaingan antar sesama perusahaan atau industri terkait. Perubahan tersebut berdampak pada jumlah pekerja yang harus dikurangi, oleh sebab itu pengangguran pun terjadi.

Pengangguran Terselubung
Pengangguran ini terjadi dikarenakan kemampuan dan bakat pekerja yang tidak sesuai sehingga hasil dari pekerjaan tersebut kurang. Penyebab pengangguran ini adalah saat dibuka lowongan pekerjaan, siapa saja dengan berbagai macam latar belakang dapat menjadi pekerja. Dengan demikian, kita tidak bisa yakin 100% si pekerja dapat melaksanakan pekerjaannya sesuai dengan tugasnya.

Pengangguran Musiman
Jenis pengangguran ini sering ditemui pada pekerjaan yang bergantung pada musim, seperti petani, nelayan dan sebagainya. Jika masa panen sudah tiba, para petani akan siap bekerja dan jika masa panen sudah usai, maka dia akan menganggur.

Cara mengatasi Pengangguran
Semua masyarakat yang ingin mencari pekerjaan seharusnya mendapatkan akses untuk informasi yang sama. Dari pencari pekerjaan sendiri, sebaiknya mengeluarkan usaha yang cukup agar mendapatkan informasi yang cocok untuk pekerjaan yang mereka cari. Selain itu, pihak yang sedang membuka lowongan pekerjaan juga harus memberikan informasi melalui platform yang dengan mudah diakses oleh orang banyak. (OL-13)

Baca Juga: Media Sosial Ikut Mendorong Terbentuknya Jejaring dan Karier

Baca Juga: Ini Tips Sukses Dapat Kerja untuk Para Lulusan Baru

Baca Juga

ANTARA/Asprilla Dwi Adha

UI Pamerkan Bus Listrik Merah Putih di Hakteknas Ke-27

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:15 WIB
Rancangan teknologi bus listrik lahir dari ide periset yang berasal dari Fakultas Teknik UI, sementara perusahaan mitra berperan sebagai...
AFP

Anak Terinfeksi Monkeypox, Satgas: Perlu Penanganan Khusus

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:04 WIB
Kelompok usia anak menjadi salah satu pasien yang perlu mendapat penanganan khusus dari tenaga medis, khususnya saat terinfeksi cacar...
ANTARA/Andreas Fitri Atmoko

UGM Buka Pendaftaran KIP Kuliah untuk Mahasiswa Baru

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:00 WIB
Penerima KIP-K berhak mendapat bantuan biaya pendidikan atau uang kuliah tunggal (UKT) yang dibayarkan oleh pemerintah langsung ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya