Sabtu 02 Juli 2022, 09:05 WIB

Cara Penularan Hepatitis Akut Misterius Mirip Hepatitis A

Ferdian Ananda Majni | Humaniora
Cara Penularan Hepatitis Akut Misterius Mirip Hepatitis A

Instagram Kemenkes RI
Infografis

 

KETUA Unit Kerja Koordinasi (UKK) Gastro-Hepatologi IDAI, Dr Muzal Kadim mengatakan hepatitis akut misterius yang menjangkiti Indonesia saat ini memiliki kemiripan gejala dan cara penularan dengan hepatitis A.

"Hepatitis A yang paling mendekati dengan Hepatitis Akut atau Hepatitis unknow baik gejalanya hingga cara penularan yang melalui saluran pencernaan. Masuk ke sirklus enterohepatik dan masuk ke dalam hati. Dia hanya menyerang hati. Timbul peradangan kemudian kembali ke saluran pencernaan dan keluar lagi sebagai penularan," kata Muzal dalam webinar bertajuk Mengenal Lebih Jauh: Hepatitis Akut Misterius Jumat (1/7).

Hepatitis sendiri suatu implamasi di hati atau peradangan di hari yang disebabkan oleh berbagai sebab. Infeksi juga bisa karena infeksi virus, kecanduan minuman beralkohol, penggunaan obat-obatan tertentu, penyakit autoimun, dan infeksi cacing hati.

DIjelaskannya, ada dua virus penyebab hepatitis, yakni virus hepatotropik adalah peradangan hati yang disebabkan oleh virus hepatitis A, B, C, D, dan E. Sedangkan nonhepatotropik sebenarnya tidak khusus menyerang hati tetapi menyerang sistemik hingga berdampak pada hati.

"Hepatotropik, virus ini hanya menyerang hati saja dan tidak menyerang organ lainnya. Ini yang paling sering," sebutnya.

Dia menambahkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengharuskan pada kasus probably yang bukan Hepatitis A,B,C,D, dan E. Sebabnya, yang terbanyak A,B,C,D, dan E.

"Kalau ada anak yang menyerang anak, tenyata bukan A,B, C,D dan E itu berarti misterius. Apa itu? Itu yang disebut Hepatitis unknown sekarang,"

Tingkatkan kewaspadaan

Sementara itu, Sekretaris Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat (Kesmas) Kementerian Kesehatan (Kemenkes), Siti Nadia Tarmizi menyebut Hepatitis Akut berat yang belum diketahui penyebabnya, seperti gejala awal yakni mual, muntah, diare berat hingga demam ringan

Gejala lanjut yakni air kencing berwarna pekat, warna mata dan kulit menguning, gangguan pembekuan darah, kejang, dan kesadaran menurun.

"Sosialisasi telah dilakukan IDAI kepada seluruh dokter anak, untuk bisa mengenal dan menangani hepatitis, sehingga pada level rumah sakit kabupaten kota menjadi rujukan untuk Hepatitis Akut ini," ujarnya.

Pihaknya juga terus berkoordinasi dengan CDC dan pemerintah Inggris yang pertama kali melaporkan kasus untuk perkembangan lebih lanjut.

"Tentunya juga meningkatkan kewaspadaan publik, deteksi dan terapeutik," jelasnya.

Sebelumnya, Hepatitis di Indonesia saat ini terdata sebanyak 16 kasus probable. Diketahui patogen paling banyak ditemukan adalah Cytomegalovirus (CMV).

Secara kumulatif, kasus hepatitis di Indonesia sampai saat ini ada 70 kasus yang tersebar di 21 provinsi. Dari 70 kasus itu ada 16 probable, 14 pending, dan 40 discarded.

Juru Bicara Kementerian Kesehatan RI dr. Mohammad Syahril menjelaskan discarded artinya kasus yang disingkirkan karena penyebabnya sudah diketahui dan bukan dari kelompok hepatitis. Gejala terbanyak dialami pasien adalah demam, mual, muntah, dan kuning.

“Dari pemeriksaan PCR dan metagenomik terhadap 16 probable telah diketahui patogen paling banyak ditemukan pada pasien portable adalah cytomegalovirus (CMV) yakni 4 dari 15 pasien yang diperiksa,” terangnya.

Kemudian 9 dari 16 pasien probable yang telah diperiksa PCR dan metagenomik terdeteksi virus dari famili herpesviridae yakni CMV, HSV1, HHV- 6A, HHV1, EBV. Selanjutnya 1 pasien positif enterovirus dan 1 pasien positif adenovirus.

Sampai saat ini definisi hepatitis belum ada dari WHO.  Syahril melanjutkan masih menunggu definisi seperti halnya PCR positif untuk Covid-19, tapi untuk hepatitis ini masih belum ada yang disebut dengan konfirmasi. (H-2)

 

Baca Juga

MI/FRANSISCO CAROLIO HUTAMA GANI.

PB IDI Dukung Regulasi Pelabelan Bisfenol A (BPA) pada Kemasan Plastik  

👤Basuki Eka Purnama 🕔Jumat 12 Agustus 2022, 04:45 WIB
“Selama ini, masyarakat hanya menyoroti pengaruh jenis makanan dan minuman yang dikonsumsi terhadap kesehatan, namun mengabaikan...
ANTARA/Asprilla Dwi Adha

UI Pamerkan Bus Listrik Merah Putih di Hakteknas Ke-27

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:15 WIB
Rancangan teknologi bus listrik lahir dari ide periset yang berasal dari Fakultas Teknik UI, sementara perusahaan mitra berperan sebagai...
AFP

Anak Terinfeksi Monkeypox, Satgas: Perlu Penanganan Khusus

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:04 WIB
Kelompok usia anak menjadi salah satu pasien yang perlu mendapat penanganan khusus dari tenaga medis, khususnya saat terinfeksi cacar...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya