Senin 11 April 2022, 10:25 WIB

Komnas Perempuan Akui Tidak Mampu Tangani Semua Aduan yang Masuk

Atalya Puspa | Humaniora
Komnas Perempuan Akui Tidak Mampu Tangani Semua Aduan yang Masuk

ANTARA /Novrian Arbi
HARI PEREMPUAN: Aktivis perempuan di Bandung menuntut segera disahkannya RUU TPKS di momentum Hari Perempuan Internasional.

 

KOMISI Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) mengaku kewalahan dalam menyikapi banyaknya kasus kekerasan berbasis gender yang masuk. Pasalnya, banyaknya kasus tidak sebanding dengan kapasitas yang dimiliki oleh mereka.

Dikatakan Ketua Komnas Perempuan Andy Yentriyani, dengan kondisi demikian, ia memperkirakan pihaknya hanya bisa menangani 20% dari total aduan yang masuk. "Karena kami memperkirakan kenaikan aduan sekitar 50% dan ketergantungan pada hibah luar negeri juga akan terus membesar," kata Andy dalam agenda Laporan Pelaksanaan Tugas Komnas Perempuan 2021, Senin (11/4).

Andy menjabarkan, sepanjang 2021 terdapat 3.838 kasus kekerasan berbasis gender dilaporkan langsung kepada Komnas Perempuan. Angka itu naik 80% dibandingkan tahun sebelumnya.

Dari total kasus itu, sebanyak 2.036 kasus telah disikapi melalui pemberian rekomendasi, termasuk pada keterangan ahli di pengadilan. "Jumlah penyikapan ini meningkat 4% dibanding tahun sebelumnya. Tapi kalau dibandingkan dengan total kasus yang diadukan langsung pada Komnas Perempuan, sesungguhnya penyikapan ini berkurang 39%," kata Andy.

Andy mengakui, semakin banyak mitra rujukan Komnas Perempuan menyatakan kewalahan. Hal itu disebabkan oleh minimnya fasilitas, biaya pendampingan, dan kapasitas SDM. Sementara jumlah pelaporan terus melonjak tajam.

"Kondisi jadi semakin buruk karena ada kebutuhan penambahan pengeluaran untuk memenuhi prokes di masa covid ataupun untuk alih teknologi agar dapat tetap menyelenggaraan pendampingan," beber dia.

Namun, dengan segala keterbatasan yang ada, Andy meyakini bahwa Komnas Perempuan akan terus mengembangkan strategi kerja dan mencari peluang perubahan untuk memajukan upaya menghapuskan segala bentuk kekerasan terhadap perempuan.

Kebijakan penting seperti dana alokasi khusus untuk pendampingan korban dan pedoman kejaksaan untuk perempuan yang berhadapan dengan hukum menjadi penyemangat bagi Komnas Perempuan.

Selain itu, berbagai dukungan dari lembaga, akademisi dan media juga diakui Andy menjadi tonggak penting untuk keberlangsungan Komnas Perempuan. "Dalam kondisi ini, Komnas Perempuan bagaikan biduk sekoci kecil yang tak gentar menghadapi lautan tantangan yang akan terus berlayar ke pulau harapan untuk mewujudkan Indonesia yang aman dan sentosa bagi semua," pungkas Andy. (H-1)

Baca Juga

Antara

Penerapan Kelas Rawat Inap Standar Ditunda karena Regulasi belum Rampung

👤Atalya Puspa 🕔Jumat 01 Juli 2022, 21:25 WIB
UJI coba kelas rawat inap standar (KRIS) dalam program Jaminan Kesehatan Nasional yang semula direncanakan akan dimulai 1 Juli 2022...
Ist/Youtube

Sinergia Animal Ajak Kurangi Konsumsi Daging untuk Tekan Emisi GRK

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 01 Juli 2022, 21:23 WIB
Produk makanan berbasis hewani bertanggung jawab atas 57% darisemua emisi gas rumah kaca (GRK) secara...
Dok. Dgital Hospital

Dukung Kesehatan Jemaah, Digital Hospital Luncurkan Produk Hajj Umra Healthcare

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 01 Juli 2022, 20:41 WIB
Andy mengungkapkan, seringkali agen perjalanan menemui kendala teknis dalam pemberian layanan suntik meningitis sebagai...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya