Minggu 20 Maret 2022, 20:43 WIB

Jokowi Sindir Negara Maju Ogah Danai Proyek Transisi Energi 

Andhika Prasetyo | Humaniora
Jokowi Sindir Negara Maju Ogah Danai Proyek Transisi Energi 

PLN
Presiden Republik Indonesia Joko Widodo meresmikan pengoperasian PLTA di Poso, Sulawesi Tengah, Jumat (25/02/2022).

 

TINDAKAN nyata dalam menjalankan transisi energi merupakan kunci bagi dunia untuk mengatasi persoalan perubahan iklim. Selama ini, banyak negara hanya mengeluarkan wacana, rencana, tanpa ada kebijakan konkret di lapangan.

Demikian disampaikan Presiden Joko Widodo dalam pembukaan Sidang The 144 Assembly of the IPU and Related Meetings di Bali, Minggu (20/3/2022).

Baca juga: Kasus Covid-19 Menurun, Kemenkes: Vaksinasi Jangan Kendor

"Kita akan menghadapi sebuah hal mengerikan kalau kita tidak berani memobilisasi kebijakan, baik itu di parlemen maupun pemerintah, terutama tentang perubahan iklim. Ini sudah sering kita bicarakan, sering diputuskan di dalam pertemuan global tetapi aksi lapangannya belum kelihatan," ujar Jokowi.

Transisi energi dari fosil ke baru terbarukan menjadi contohnya. Upaya tersebut sudah bertahun-tahun dibahas dalam berbagai pertemuan tingkat tinggi dunia. Namun, hingga sekarang belum banyak hasil yang bisa diperlihatkan.

"Kelihatannya mudah tapi dalam praktiknya itu adalah sesuatu yang sangat sulit di lapangan," tutur mantan wali kota Solo itu.

Terlebih, lanjut dia, bagi negara-negara berkembang termasuk Indonesia.

Oleh karena itu, Jokowi mengajak negara-negara maju untuk memberi solusi dalam hal pendanaan, investasi dan transfer teknologi untuk sehingga transisi energi bisa berjalan dengan baik ke depan.

"Kalau ini tidak dilakukan secara nyata, saya pesimistis perubahan iklim bisa kita cegah," ucapnya.

Indonesia, meskipun dalam kondisi yang sangat terbatas dalam pembiayaan, memiliki komitmen kuat untuk mencapai transisi energi dalam waktu cepat.

Negara yang berada di garis khatulistiwa ini memiliki bekal berupa sumber daya alam yang melimpah untuk dimanfaatkan sebagai sumber energi baru terbarukan.

"Indonesia punya hydro power. Ada 4.400 sungai yang berpotensi besar. Kita memiliki geotermal dengan potensi 29 ribu megawatt. Ada angin sangat banyak, arus bawah laut sangat banyak, energi matahari sangat melimpah. Tetapi, sekali lagi, itu investasi yang besar, perlu sebuah transfer teknologi, perlu pendanaan yang betul-betul didukung oleh internasional," tegasnya.

Baca juga: Pengamat: Luhut Sebaiknya Nyapres Saja Ketimbang Wacanakan Tunda Pemilu

Ia pun berharap negara-negara anggota IPU bisa memberi dukungan kepada Indonesia dan negara-negara berkembang lain untuk membangun pembangkit energi baru terbarukan yang ramah bagi lingkungan.

"Semoga ada upaya mobilisasi bersama sehingga muncul sebuah keputusan aksi nyata, konkret yang dilaksanakan di lapangan," tandasnya. (Pra/A-3)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Andreas Fitri

Penyintas Insiden yang Trauma Sebaiknya Diberi Pendampingan

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 04 Oktober 2022, 23:36 WIB
"Jika kondisi kesehatan mental para penyintas cukup mengkhawatirkan sebaiknya selain ada pendampingan kelompok, dilakukan juga...
Ist

KLHK Perkuat Pemberdayaan Masyarakat dalam Pengelolaan Ekosistem Gambut

👤medaindonesia.com 🕔Selasa 04 Oktober 2022, 22:33 WIB
Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) meluncurkan the Integrated Management of Peatland Landscapes in Indonesia (IMPLI) di...
HO

WZWF 2022 Bahas Peningkatan Pengelolaan Zakat Dan Wakaf

👤Widhoroso 🕔Selasa 04 Oktober 2022, 21:48 WIB
PEGIAT zakat dan wakaf dunia bertemu dalam World Zakat and Waqf Forum (WZWF) 2022 yang bertema "Leeds 2022 World Zakat & Waqf...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya