Kamis 18 November 2021, 11:20 WIB

Program RISET-Pro Telah Hasilkan 374 Lulusan Talenta Iptek

Faustinus Nua | Humaniora
Program RISET-Pro Telah Hasilkan 374 Lulusan Talenta Iptek

ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal
Ilustrasi

 

Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) bekerja sama dengan Bank Dunia telah menyelenggarakan Program Research and Innovation in Science and Technology Project (RISET-Pro). Program ini bertujuan untuk mengembangkan kompetensi talenta SDM iptek yang unggul menuju Indonesia Emas 2045, dan meningkatkan daya saing kelembagaan iptek, serta mendorong pertumbuhan ekonomi melalui teknologi dan inovasi.

"RISET-Pro telah memberikan beasiswa kepada SDM Iptek di berbagai lembaga penelitian, pengembangan, pengkajian, dan penerapan nasional milik pemerintah untuk kuliah ke luar negeri," ujar Koordinator Komunikasi Publik BRIN Dyah R. Sugiyanto dalam keterangan resmi, Kamis (18/11).

Sejak diluncurkan tahun awal tahun 2013 hingga akhir Oktober 2021, RISET-Pro telah menghasilkan lulusan 374 orang dengan rincian 242 program S2 dan 132 program S3. Selain itu, 72 penerima beasiswa masih berstatus aktif (belum lulus studi).

Selain memberikan beasiswa untuk melanjutkan kuliah, RISET-Pro juga memberikan biaya untuk pelatihan, dan magang di dalam maupun luar negeri. Topik pelatihan diantaranya untuk mendukung Program Riset Nasional (PRN) 2020-2024. Lalu Pelatihan untuk mendukung pencegahan dan percepatan penanggulangan pandemi Covid-19.  "Jumlah peneliti dan perekayasa yang mengikuti program ini sebanyak 2299 melebihi dari target yaitu 1907 orang," imbuhnya.

RISET-Pro juga berupaya membangun ekosistem riset dalam negeri diantaranya dengan membuat ringkasan kebijakan (policy brief) terkait Komersialisasi IPTEK berbasis Kolaborasi Kementerian Sektor dan  BRIN. Lalu menghasilkan legacy yang sebelumnya belum pernah digagas dalam program apapun di Kementerian Riset dan Teknologi, yaitu rintisan wadah komunikasi antar lembaga pendanaan riset dalam Indonesia Research Funder Forum (IRFF), serta Sistem Informasi Eksekutif Monitoring dan Evaluasi Riset dan Pengembangan (Monevrisbang).

Adapun, alokasi Pinjaman dari Bank Dunia untuk menggerakan program RISET-Pro selama delapan tahun sebesar US$74 Juta  setara Rp1,065 triliun. Sementara itu penyerapan pinjaman dari tahun 2013 hingga akhir Oktober lalu sebesar US$ 68 juta setara  Rp973 miliar (asumsi kurs Rp14.250 per dolar AS). Persentase dari total penyerapan tersebut mencapai 91%. Penyerapan pinjaman belum dapat maksimal karena di tahun 2020 hingga 2021 terjadi pandemi Covid-19 mengakibatkan banyak pelatihan ke luar negeri ditiadakan karena negara tujuan masih ditutup. (OL-12)

Baca Juga

Antara

Tren Kasus Omikron dari Perjalanan Luar Negeri Meningkat Sejak Awal Tahun

👤Ant 🕔Selasa 18 Januari 2022, 22:34 WIB
Kasus positif dari PPLN menyumbang 60 persen dari total kasus di DKI...
Dok. Murad

Retinol Tri-Active Technology Jadi Salah Satu Cara Lawan Proses Penuaan Kulit 

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Selasa 18 Januari 2022, 22:09 WIB
Retinol adalah bahan ampuh yang memberikan manfaat anti-penuaan dengan merangsang pergantian sel dan membawa sel-sel baru yang sehat ke...
Dok. Sekretariat Wakil Presiden

Wapres Dukung Upaya UPI Bentuk Fakultas Kedokteran Bidang Sport Medicine 

👤Emir Chairullah 🕔Selasa 18 Januari 2022, 21:49 WIB
Ma’ruf menambahkan, pendirian fakultas itu sejalan juga untuk meningkatkan prestasi di bidang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya