Kamis 18 November 2021, 11:12 WIB

Sinovac Klaim Uji Klinis Buktikan Vaksin Covid-19 Mereka Aman untuk Anak-Anak dan Remaja

Basuki Eka Purnama | Humaniora
Sinovac Klaim Uji Klinis Buktikan Vaksin Covid-19 Mereka Aman untuk Anak-Anak dan Remaja

AFP/Rami al SAYED
Vaksin covid-19 Sinovac

 

SINOVAC Biotech Ltd mengumumkan hasil dari analisa blind data yang menunjukkan vaksin CoronaVac atau Sinovac aman untuk anak-anak dan remaja sehat berusia 3 hingga 17 tahun.

Hasil itu didapatkan berdasarkan uji klinis Fase III berbasis multicenter, kasus, acak, double-blind, dan plasebo terkontrol yang dilakukan di Cile, Malaysia, Filipina, dan Afrika Selatan dengan melibatkan 2.140 partisipan berusia 6 bulan hingga 17 tahun, termasuk 684 peserta dari sub kelompok uji klinis tingkat keamanan.

Seperti dikutip dari siaran pers, Kamis (18/11), data dari sub kelompok uji klinis tingkat keamanan CoronaVac memperlihatkan kejadian efek samping atau KIPI setelah dosis kedua lebih rendah dibandingkan setelah dosis pertama.

Baca juga: Presiden: Kesehatan Masyarakat yang Semakin Baik Diapresiasi Dunia

Efek samping yang umum dirasakan seperti rasa nyeri di tempat suntikan, sakit kepala, dan demam. Sebagian besar efek samping tersebut dialami ringan/sedang tanpa reaksi yang parah.

Berdasarkan hasil utama uji klinis Fase III multicenter secara global, dampak efek samping merugikan ditemukan serupa dengan uji klinis Fase I/II yang dilakukan pada remaja dan anak-anak di Tiongkok.

Hasil uji klinis Fase I/II yang menilai keamanan CoronaVac pada anak-anak dan remaja antara usia 3-17 tahun ini diterbitkan dalam jurnal medis internasional The Lancet-Infectious Diseases pada 28 Juni.

Menurut studi, CoronaVac, tiga bulan setelah dua dosis vaksin, tingkat serokonversi mencapai 100%. 

Titer rata-rata geometrik (GMT) antibodi penetral mendekati tingkat yang tercatat pada 28 hari setelah vaksinasi dan tetap secara signifikan lebih tinggi daripada tingkat yang tercatat pada orang dewasa dan orangtua pada 28 hari setelah vaksinasi.

Berdasarkan hasil itu, CoronaVac dikatakan memiliki imunogenisitas yang stabil dan baik bagi populasi anak-anak dan remaja, terbukti mencatatkan hasil yang lebih baik dibandingkan dengan mereka yang berusia 18 tahun ke atas.

Hasil lebih lanjut dari penelitian ini akan memberikan bukti klinis bagi negara-negara untuk menyetujui penggunaan CoronaVac pada anak-anak dan remaja antara usia 6 bulan hingga 17 tahun.
 
Sejak September 2021, sejumlah negara yang telah menggunakan CoronaVac sebagai vaksin covid-19 untuk anak-anak dan remaja seperti Cile, Ekuador, El Salvador, Kolombia, Kamboja, dan Indonesia.

Pada akhir Oktober, Tiongkok telah menyuntikkan 110 juta dosis CoronaVac kepada anak-anak di bawah usia 18 tahun. (Ant/OL-1)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Galih Pradipta

Peningkatan Kasus Covid-19 Momentum untuk Mewujudkan Disiplin

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 28 Januari 2022, 15:36 WIB
Peningkatan jumlah kasus positif Covid-19 dewasa ini harus dijadikan momentum penguatan perubahan perilaku masyarakat untuk menjalani...
ANTARA FOTO/Fauzan

Pemerintah Minta Kurangi Mobilitas untuk Tekan Risiko Penularan Covid-19

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 28 Januari 2022, 15:26 WIB
Pemerintah meminta warga mengurangi mobilitas guna menekan risiko penularan Covid-19 setelah angka kasus infeksi SARS-CoV-2 nasional...
DOK ASTON Priority Simatupang

ASTON Priority Simatupang Hadirkan Promo Chinese New Year Eve Dinner Buffet untuk Rayakan Imlek

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 28 Januari 2022, 14:52 WIB
Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi 021 7883 8777 atau melalui email ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya