Kamis 28 Oktober 2021, 12:39 WIB

Presiden: Semangat Persatuan Kunci Hadapi Pandemi

Andhika Prasetyo | Humaniora
Presiden: Semangat Persatuan Kunci Hadapi Pandemi

MI/Biro Pers Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo

 

SATU adalah kata yang begitu penting dan menjadi esensi utama dari lahirnya Sumpah Pemuda. Satu dan persatuan adalah kunci untuk mewujudkan kehidupan berbangsa dan bernegara.

Meskipun ada lebih dari 270 juta penduduk yang berasal dari berbagai macam suku, yang memeluk agama yang berbeda, yang memiliki warna kulit tidak serupa, semua tetap satu bangsa, satu Tanah Air, dan satu bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.

Hal itu disampaikan Presiden Joko Widodo dalam acara Kongres Kebangsaan secara virtual, Kamis (28/10).

Baca juga: Museum Sumpah Pemuda Gelar Upacara Bendera

Perjuangan antara pemuda di zaman dulu dan sekarang tentu berbeda. Namun, semangat yang diusung tetaplah sama yaitu persatuan.

"Di era sekarang, kita harus menjadi Indonesia incorporated, menjadi bangsa yang bersatu kekuatannya. Itu merupakan syarat utama untuk memenangi persaingan global," ujar Jokowi.

Terlebih, di masa pandemi seperti saat ini. Seluruh warga negara harus bersatu dan bekerja sama.

Solusi pandemi, sambung presiden, bukanlah solusi individu. Solusi pandemi adalah solusi bersama.

"Pandemi mengajarkan kepada kita tentang posisi kita sebagai makhluk sosial, makhluk yang tidak bisa selamat sendirian, makhluk yang hanya bisa selamat kalau semua diselamatkan. Pandemi mengajarkan kepada kita bahwa tidak ada yang bisa bebas dari risiko covid-19 sampai semua orang terbebas," jelas mantan wali kota Solo itu.

Pandemi juga mengajarkan umat manusia tentang pentingnya saling mengingatkan, saling membantu dan saling mendisiplinkan.

Masyarakat harus menggunakan masker dan mengingatkan warga lainnya.

Jika sakit, individu tersebut harus mengisolasi diri. Hal itu dilakukan bukan hanya agar dia bisa segera sembuh, melainkan juga untuk melindungi orang lain di sekitarnya.

"Artinya, pandemi mengajarkan moralitas dan etika tentang keseimbangan antara kebebasan individu, stabilitas sosial dan kepentingan bersama. Komitmen terhadap kebebasan individu memang dijamin oleh konstitusi, tetapi ada kepentingan bersama yang harus didahulukan," tandasnya. (OL-1)

Baca Juga

Dok. Pribadi

Kapasitas Unit Pelayanan Perempuan dan Anak Polri masih Lemah

👤Atalya Puspa 🕔Senin 06 Desember 2021, 13:08 WIB
Kasus tersebut harus menjadi cerminan bagi pemerintah agar memperkuat kapasitas dan kewenangan unit pelayanan perempuan dan anak di...
DOK JW MARRIOT

SBCO Meriahkan Suasana Natal di JW Marriott Hotel Surabaya 

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 06 Desember 2021, 13:04 WIB
SBCO didesain dengan suasana elegan dan santai dibalut dengan paduan warna greent mint yang...
Dok. Korea Foundation

Korea Foundation akan Gelar Seri Kuliah Post Human & Art

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Senin 06 Desember 2021, 12:42 WIB
Kuliah itu dirancang untuk memotivasi ide dan wacana baru tentang seni rupa di era pasca-manusia dengan mengundang para ahli, seperti...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya