Selasa 19 Oktober 2021, 20:03 WIB

Bahan Polipropilena Telah Dikembangkan untuk Pembuatan Alat suntik

mediaindonesia.com | Humaniora
Bahan Polipropilena Telah Dikembangkan untuk Pembuatan Alat suntik

Ist
Pengembangan bahan polipropilena (PP) baru yang didesain agar memenuhi standar medis terketat untuk alat suntik.

 

PANDEMI Covid-19 telah melanda Indonesia dan hampir semua negara di seluruh dunia. Pandemi bahkan menimbulkan beban besar pada sistem layanan kesehatan nasional dan rantai pasok produk medis.

Kondisi ini harus diatasi dengan langkah-langkah luar biasa sehingga pesatnya permintaan atas produk-produk seperti alat suntik medis dapat terkendali.

PT Chandra Asri Petrochemical Tbk, perusahaan petrokimia terbesar dan terintegrasi di Indonesia, berhasil mengembangkan polipropilena (PP) baru yang didesain agar memenuhi standar medis terketat untuk alat suntik.

Terkait pengembangan PP, Chandra Asri menggelar sebuah webinar yang berjudul "Aplikasi PP yang Bersifat Kaku di Indonesia". Acara ini diikuti ratusan peserta yang sebagian besar berasal dari perusahaan pengolah plastik dan pemilik merek. 

Chandra Asri juga menyurvei peserta webinar tentang tiga kebutuhan atau standar terpenting pada resin PP yang tahan panas, bening, dan acak.

Menurut mayoritas responden, tiga target utama dari resin jenis ini adalah tingkat kebeningan yang baik, tampilan bersih (tidak menguning), serta produktivitas yang lebih besar bagi pengolah produk plastik.

Berdasarkan hasil survei tersebut, Chandra Asri berkolaborasi dengan pihak yang telah lama menjadi vendornya, Milliken & Company. Bahan aditif polimer dari Milliken & Company dapat meningkatkan dan melengkapi performa resin seperti polipropilena

Resin untuk alat suntik harus memiliki aliran yang lebih lancar. Dengan memakai bahan aditif Millad® NX® 8000 buatan Milliken, kedua mitra berhasil mengembangkan Trilene RI20HC02—kopolimer PP acak yang bening dan memiliki MFR lebih tinggi, yakni 20 g/10 menit.

Dengan demikian, Chandra Asri mulai memproduksi dan memasok resin tersebut untuk segmen pasar yang sangat penting ini pada Triwulan-I 2021. Di Indonesia, segmen pasar ini diperkirakan membutuhkan satu miliar alat suntik.

"Karena memiliki melt flow yang lebih tinggi dan dapat diproses dengan suhu yang lebih rendah, material ini meningkatkan produktivitas pengolah produk plastik sekaligus menghemat penggunaan energi," ujar Supriyanto Andreas, General ManagerTechnical Service and Product Development, Chandra Asri, pada keterangan pers, Selasa (18/10)

Trilene RI20HC02 juga menawarkan daya tahan terhadap gamma irradiation sekaligus memenuhi standar daya serap UV menurut Japan Pharmacopeia edisi ke-18 untuk kontainer polipropilena dengan injeksi zat cair.

Zach Adams, Global Product Line Manager, Millad NX 8000, menjelaskan, formulasi PP baru ini menghasilkan resin dengan tingkat kebeningan terbaik yang menjamin akurasi pemberian dosis suntikan.

"Selain itu, berkat penghematan energi yang tercatat ketika menggunakan resin bening Millad NX 8000, pihak produsen dapat menampilkan label ramah lingkungan UL pada kemasan produk," jelasnya.

Validasi tentang klaim manfaat lingkungan hidup ini juga menjadi keunggulan produk di pasaran, yakni menunjukkan verifikasi dari pihak ketiga yang mengakui aspek keberlanjutan sesuai dengan klaim produk.

"Di Chandra Asri, kami mengandalkan inovasi yang mendukung masyarakat Indonesia dan industri secara umum di tengah masa yang penuh tantangan ini," kata Hendra Gunawan, General ManagerPolymer Sales, Chandra Asri.

"Selain digunakan untuk alat suntik medis, Trilene RI20HC02 juga dapat dipakai untuk kontainer makanan transparan," menghadirkan performa unggulan serupa pada aplikasi berbeda," jelasnya. (RO/OL-09)

Baca Juga

freepik

Ini Lima Cara Ajak Anak Sukai Ilmu Pengetahuan

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 05 Desember 2021, 08:45 WIB
Pembelajaran STEM dapat membekali siswa dengan keterampilan yang dibutuhkan untuk mengatasi tantangan di industri 4.0 yang mendorong lebih...
Medcom

Risiko ODHA Terinfeksi Covid-19 Sama dengan Orang Lain

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 05 Desember 2021, 07:45 WIB
Walau begitu, dapat terjadi peningkatan risiko lebih tinggi atau lebih mudah terinfeksi jika ODHA belum mencapai tahap supresi virus...
Ilustrasi

Deteksi Dini Bisa Selamatkan Pasien Kanker Hati 

👤M. Iqbal Al MAchmudi 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 22:45 WIB
Karsinoma sel hati (hepatoseluler karsinoma) adalah salah satu jenis kanker hati yang paling umum dengan prognosis/kemungkinan terjadinya...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya