Kamis 07 Oktober 2021, 16:13 WIB

Semarak Batik Indonesia di Kota Moskow, Rusia

mediaindonesia.com | Humaniora
Semarak Batik Indonesia di Kota Moskow, Rusia

Ist/KBRI Moskow
Pameran batik KBRI Moskow dengan tema “Pesona Batik Indonesia” pada 3 Oktober 2021 di All-Russian Decorative Art Museum, Moskow, Rusia.

 

"SUNGGUH kesempatan langka untuk dapat hadir di acara promosi batik KBRI Moskow ini. Saya sebelumnya tidak mengetahui banyak tentang budaya Indonesia," ungkap Ekaterina Shchukina Viktorovna, mahasiswi jurusan Hukum Internasional pada MGIMO University, salah satu universitas bergengsi di Rusia.

"Sekarang saya terpesona akan kekayaan budaya Indonesia, khususnya terkait batik, mulai dari kain batik yang dipamerkan, penampilan para penari warga Rusia saat fashion dance batik Indonesia dengan iringan musik yang sangat keren,” ucap  Ekaterina.

Ekaterina turut hadir pada acara resepsi peringatan Hari Batik Nasional Indonesia, sekaligus penutupan pameran batik KBRI Moskow, “Pesona Batik Indonesia”, pada 3 Oktober 2021 di All-Russian Decorative Art Museum di Pusat Kota Moskow, Rusia.

Puncak acara resepsi adalah pertunjukan budaya fashion dance bertema batik Indonesia, hasil kolaborasi sanggar tari binaan KBRI Moskow, “Kirana Nusantara Dance” (KND), dengan musisi Anon Suneko dari Omah Gamelan Yogyakarta yang juga dosen ISI Yogyakarta.

Pertunjukan fashion dance merupakan acara perpaduan secara medley antara fashion show beragam kain batik dengan penampilan Tari Batik yang menggambarkan keindahan kisah proses membatik dalam tradisi budaya Jawa. Keluwesan gerak dan tarian ditampilkan mempesona oleh para penari yang seluruhnya adalah warga Rusia.

“Pamerandan workshop batik yang telah berlangsung selama sebulan di Moskow ini, dari tanggal 3 September hingga 3 Oktober 2021,kiranya menjadi langkah yang baik untuk terus memperkenalkan tradisi dan keindahan batik Indonesia sebagai warisan budaya dunia kepada masyarakat Rusia,” ungkap Duta Besar Republik Indonesia untuk Federasi Rusia merangkap Republik Belarus, Jose Tavares, saat menyampaikan kata sambutan resepsi.

Acara resepsi ditutup dengan final tour oleh para tamu undangan yang hadirbersama Dubes Tavares dan Ibu Fitria Wibowo Tavares, untuk melihat keindahan beragam koleksi kain batik Indonesia yang ditampilkan. Turut menemani dalam final tour adalah Nina Nostrum, selaku kurator kreatif museum, dan Anastasia Marakhina, selaku tutor workshopmembatik.

Tanggapan positif disampaikan para tamu undangan. “Saat ini saya sedang belajar untuk membatik sehingga pameran ini tidak boleh dilewatkan. Saya berharap dapat memperkaya wawasan saya tentang motif, warna dan jenis batik Indonesia,” ujar Valeria Savina, seorang mahasiswi Rusia asal Saint Petersburg yang berjarak 750 km dari Moskow atau 7 jam perjalanan melalui jalur darat.

“Saya dua kali datang ke pameran batik ini. Segala sesuatu tentang batik Indonesia sangat berkesan, mulai dari proses pembuatan hingga filosofi yang terkandung pada setiap motif batik Indonesia,” ujar Mashikwane Rebecca Mohuba, istri seorang diplomat senior di Kedutaan Besar Afrika Selatan di Moskow, yang menghadiri resepsi sebagai perwakilan International Women’s Club (IWC) Moscow.

IWC Moscow adalah asosasi wanita ekspatriat terbesar di Moskow dan saat ini memiliki anggota yang berasal dari 110 negara.

Apresiasi juga datang dari jurnalis yang hadir. "Saya sudah pernah mengetahui tentang batik Indonesia, tetapi baru kali ini melihat secara langsung keragaman warna, motif dan proses pembuatan batik Indonesia. Semuanya unik dan sangat mengagumkan", ujar Muhammad Khaled, jurnalis Russia Today (Arabic).

Resepsi dihadiri oleh tamu undangan dari beragam kalangan, seperti Duta Besar (Kolombia dan Montenegro), Presiden IWC Moscow yang merupakan istri Duta Besar Yordania untuk Rusia, anggota IWC Moscow, Dharma Wanita Persatuan KBRI Moskow, museum, galeri seni, media, akademisi, seniman, pengusaha, komunitas pencinta seni, Indonesianis dan diaspora Indonesia.

All-Russian Decorative Art Museum mencatat sebanyak kehadiran 3.925 pengunjung sepanjang masa pelaksanaan pameran “Pesona Batik Indonesia”.

Sebelumnya, setiap Sabtu selama bulan September 2021, diadakan pula workshop “Ayo Membatik” oleh KBRI Moskow di museum yang sama. Workshop membatik terdiri dari dua kelas yaitu membatik klasik di atas medium kain dan membatik kontemporer dengan melukis motif batik di atas kayu.

Sebanyak 52 warga Rusia dan peserta internasional lainnya mengikuti workshop yang difasilitasi dua orang tutor warga Rusia yang merupakan alumni penerima beasiswa Darmasiswa Republik Indonesia dan sempat mempelajari batik di salah satu universitas di Indonesia.

“Batik Indonesia merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari diri saya saat ini. Saya belajar dan semakin mencintai batik Indonesia. Sekarang ini, saya telah dikenal di Moskow sebagai guru batik Indonesia”, ungkap Anastasia Marakhina, seniman yang menjadi tutor untuk kelas workshop membatik klasik di atas medium kain.

Tutor lainnya adalah seorang pelukis Rusia, Vladimir Kirichenko, yang memberikan workshop membatik kontemporer dengan melukis motif batik di atas kayu.

“Saya senang sekali dapat memperkenalkan batik Indonesia yang kaya akan motif dan cerita. Secara pribadi, saya sangat menyukai motif Kawung karena memiliki keindahan dalam lapisan warna dan simetri bentuk,” ujar Vladimir.

Antusias dan kepuasan para peserta workshop tercermin dalam kesan yang mereka sampaikan.

“Keseluruhan proses membatik dengan menggunakan canting dan lilin ternyata sangat menyenangkan sekalipun membutuhkan kesabaran. Saya sekarang memahami mengapa sehelai kain batik tulis memiliki harga yang tinggi di pasaran,” ungkap Galina Edi, warga Rusia pencinta seni yang menjadi peserta workshop membatik.

Hal senada juga diutarakan Marina Norkus, warga Rusia yang berprofesi sebagai pengajar taman kanak-kanak.

“Saya suka melukis. Buat saya belajar membatik adalah hal yang menarik dan sangat berbeda dengan melukis secara konvensional. Melukis dengan menggunakan canting dan lilin panas membutuhkan kesabaran dan ketelitian yang tinggi. Saya membayangkan berapa waktu yang dibutuhkan untuk melukis sehelai kain batik,” pungkas Marina.

“Saya mengetahui batik Indonesia hanya dari informasi di internet. Saya mengikuti workshop, karena penasaran dengan cara membatik. Ternyata proses membatik tidak mudah, tetapi menantang. Setiap goresan dan garis dalam membatik ternyata mempunyai arti sendiri dan saya belajar banyak hal baru,” ujar Irina Makrushina, seorang ibu rumah tangga, yang hadir bersama sang putera, Roman Lagashin,11.

“Mengikuti workshop membatik ini merupakan salah satu hari terbaik saya. Berbagai informasi baru tentang Indonesia dan batik Indonesia yang indah saya dapatkan dalam workshop ini. Saya berharap memiliki baju batik yang bagus suatu saat nanti,” tutur Roman, menambahkan kesan yang disampaikan sang ibu. (RO/OL-09)

 

 

Baca Juga

MI/Andri Widiyanto

100 Juta Penduduk Indonesia Sudah Divaksinasi Covid-19 Lengkap

👤Insi Nantika Jelita 🕔Kamis 09 Desember 2021, 11:29 WIB
PEMERINTAH menyatakan bahwa 100,03 juta penduduk Indonesia telah mendapatkan dosis lengkap atau dua kali menerima dosis vaksinasi covid-19...
ANTARA/Ari Bowo Sucipto

Tiga dari Empat Pemilik Hewan Peliharaan tidak Pernah ke Dokter Hewan

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 09 Desember 2021, 11:15 WIB
Sampai saat ini, pasokan informasi soal hewan kesayangan masih didominasi asupan informasi dari sumber-sumber popular, yakni internet...
Dok. Pribadi

Menkominfo Harapkan STMM Hasilkan SDM yang Sesuai Tren Lapangan Kerja Baru

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 09 Desember 2021, 11:08 WIB
Johnny menyatakan perkembangan inovasi dari utilisasi teknologi digital memunculkan tren 10 jenis pekerjaan baru dengan permintaan makin...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya