Kamis 29 Juli 2021, 06:30 WIB

Gotong Royong Rakit Peti Mati

Fathurozak | Humaniora
Gotong Royong Rakit Peti Mati

Dok. DGR
Relawan DGR melapisi peti mati dengan plastik.

 

LANGIT sudah beranjak gelap. Namun, beberapa orang terlihat masih sibuk melapisi sebuah kotak persegi berwarna putih berukuran sekitar 60 sentimeter x 40 sentimeter x 2 meter dengan plastik. Kotak persegi lainnya yang bertumpuk berjajar di belakang. Malam itu, mereka sedang merakit peti mati.

Pembuatan peti mati itu dilakukan para alumnus dan mahasiswa yang masih aktif di Gelanggang Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta. Gelanggang ialah istilah untuk markas bagi mahasiswa UGM yang aktif di unit kegiatan mahasiswa (UKM). Kalau di Universitas Indonesia (UI), namanya Gedung Pusgiwa, pusat kegiatan mahasiswa.

Pada masa pandemi ini, para alumnus Gelanggang pun merespons situasi kelangkaan peti mati yang terjadi di Yogyakarta. Adalah Capung Indrawan, pengusaha tas yang tergabung dalam suatu grup obrolan di aplikasi perpesanan Sambatan Yogyakarta yang awalnya mencetuskan inisiatif pembuatan peti mati ini.

Ketika itu, di seputaran awal Juli 2021, Capung tiba-tiba membuat grup yang dinamai Peti Mati. Saat itu, mulanya ada sekitar enam hingga tujuh anggota grup. Termasuk di dalamnya ialah Herlambang Yudho, Arif Nurcahyo, Agus Supriyo, dan istri Capung.

Capung pun menuturkan keresahannya itu kepada kawan-kawannya. Sesudah mereka berdiskusi di aplikasi pesan, produksi peti mati pun dimulai sehari setelahnya.

Setelah mengontak para alumnus UGM, Capung dan kawan-kawannya pun mendapat dukungan. Saat awal, ia mengumpulkan sekitar Rp10 juta untuk memproduksi peti mati. Hingga kurun dua pekan, Capung dan kawan-kawan yang tergabung dalam gerakan Djogja Gotong Royong (DGR) sudah mendistribusikan 100-150 peti mati.

DGR utamanya merespons kebutuhan peti mati untuk RSUP Sardjito dan RS Akademik UGM. Namun, mereka juga tidak menutup untuk warga yang membutuhkan. Seharinya, kini DGR memproduksi 30-40 peti mati untuk dua RS di tersebut, dan juga ‘mencadangkan’ sisanya untuk warga.

“Pada akhirnya (gerakan) ini jadi milik semua. Yang akhirnya bergabung tidak cuma alumni Gelanggang. Tapi semua lapisan masyarakat di Yogyakarta. Baik lewat donasi uang maupun logistik. Sementara yang turun secara fisik adik-adik mahasiswa Gelanggang yang masih aktif kuliah, juga ikut gabung. Bahkan para mahasiswa bikin jadwal sif,” papar relawan DGR bagian hubungan masyarakat Agus Supriyo kepada Media Indonesia melalui konferensi video, Kamis (22/7).

Setiap harinya, DGR dibantu empat pekerja profesional yang dibayar dan 15-20 relawan. Mereka terbagi di dua lokasi. Pertama di Nogotirto, Sleman, tempat produksi. Lokasi kedua, di Pusat Keamanan Keselamatan Kesehatan Kerja dan Lingkungan (PK4L) UGM sebagai titik distribusi.

“Kalau empat tukang itu, ya, sudah ada batas jam kerja. Tapi bagi relawan, ya, bisa dikatakan 24 jam. Maksudnya, kapan saja warga butuh (peti mati) selalu ada orang di lokasi Nogotirto. Awalnya kami cuma bisa menyediakan lima-enam peti dalam sehari, dari target 15 peti. Sekarang 30-40 peti mati produksi per harinya,” sambung Agus.

Dari donasi yang terkumpul saat ini, Agus memproyeksikan DGR setidaknya masih bisa memproduksi 150-an peti mati lagi jika memang tidak ada tambahan donasi yang masuk.

 

Relawan absurd 

Agus juga menceritakan waktu-waktu kritis ketika Yogyakarta mengalami kelangkaan peti mati. Ia mencontohkan pada 10-11 Juli, RSUP Dr Sardjito meminta hingga 80-an peti mati ke DGR. Namun, mereka hanya mampu menyediakan setengahnya.

“Kalau sampai RS saja kehabisan peti mati, artinya yang meninggal itu melebihi dari hari-hari biasa. Kondisi seperti ini yang membuat kami sangat nggrantes, ngenes. Itu yang kami rasakan tiap ada peti mati yang diangkut,” cerita Agus yang sesekali terdiam mengungkap apa yang dialaminya bersama teman-temannya di DGR.

Agus yang merupakan lulusan kehutanan UGM dan aktif di UKM Kesehatan Mahasiswa (Ukesma) bersama teman-temannya yang menginisiasi DGR memang sudah sejak lama aktif di kegiatan kerelawanan sosial. Tiap ada bencana, mereka hampir selalu turun membantu masyarakat. Namun, kerelawanan yang dilakukan semasa pandemi ini menurutnya berbeda.

“Kerelawanan yang kami lakukan sekarang ini rasanya berat karena tahu yang kami produksi itu peti mati. Seolah-olah kami menyiapkan tempat untuk orang yang akan tinggal di situ. Jadi, ya, memang nggrantes rasanya.”

“Ini saya menyebutnya kerelawanan yang absurd, soalnya yang kami buat adalah peti mati. Saat isoman sudah dikucilkan, mati saja pun dikucilkan. Jadi, ini bentuk penghormatan terakhir kami,” sambung Agus.

Bagi warga yang tidak mampu, DGR tidak membebankan biaya fasilitas peti mati. Untuk mendapat bantuan peti mati, syaratnya cukup melampirkan surat kematian dari perangkat desa. Jika keluarga pasien atau jenazah merasa mampu, mereka hanya dikenai harga pokok penjualan (HPP) dari produksi satu peti mati.

“Tapi kalau memang tidak mampu, akan kami kasih gratis. Bahkan kalaupun ada papan multipleks di tempat mereka, cukup dikirim ke kami, nanti dibuatkan oleh relawan DGR dan tidak perlu membayar ongkos kerja dan lain-lainnya. Itu dikover dari uang donasi.”

Selain menyediakan peti mati, DGR akan menyediakan akses untuk pengantarannya mengingat tidak semua warga memiliki akses tersebut. Namun, dari cerita Agus, ada beberapa kepala desa yang mengajukan permintaan peti mati ke DGR juga sudah menyiapkan moda transportasinya. DGR juga tidak hanya menyuplai kebutuhan peti mati untuk Yogyakarta. Beberapa kali peti mati juga dikirim ke Kabupaten Klaten hingga Kabupaten Purworejo.

Agus berharap apa yang dilakukannya bersama relawan DGR segera berhenti. Artinya situasi kembali normal. "Mati itu hal lumrah dan biasa. Tapi tidak seperti itu yang terjadi di situasi sekarang ini.”

Menurut Agus apa yang dia lakukan bersama teman-temannya merupakan bentuk keberpihakan kepada masyarakat. "Kami punya prinsip sekali hidup, ya, harus bermanfaat untuk orang lain." (M-4)

 

Biodata

Nama: Agus Supriyo

Tempat, tanggal lahir: Lamongan, 16 Agustus 1975

Jabatan: Relawan hubungan masyarakat Djogja Gotong Royong (DGR)

Tim DGR: Herlambang Yudho (ketua), Capung Indrawan (koordinator produksi), dan Arif Nurcahyo (koordinator distribusi).

Baca Juga

Ilustrasi

10 Kombinasi Warna Cat Rumah yang Sejuk, Bisa Bagian Dalam dan Luar

👤Meilani Teniwut 🕔Selasa 29 November 2022, 23:55 WIB
Ada banyak sekali warna-warna simpel yang bakalan cocok dengan interior rumah dengan kesan sederhana yang tetap...
Antara

Update 20 November 2022: 5.766 Kasus Covid-19 Terdeteksi Hari Ini

👤MGN 🕔Selasa 29 November 2022, 23:37 WIB
Sementara itu, kasus aktif bertambah 236 sehingga menjadi 58.119...
Ilustrasi

Teknologi Sorbact untuk Cegah Resistensi Antibiotik

👤Atalya Puspa 🕔Selasa 29 November 2022, 23:34 WIB
Pada 2030, diperkirakan penggunaan antibiotik di seluruh dunia akan meningkat sebesar 30%, bahkan semakin meningkat sebesar 200% jika...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya