Kamis 01 Juli 2021, 12:05 WIB

BMKG Peringatkan Potensi Karhutla, KLHK Siapkan 3 Solusi Permanen

Atalya Puspa | Humaniora
BMKG Peringatkan Potensi Karhutla, KLHK Siapkan 3 Solusi Permanen

MI
Infografis

 

BADAN Meteorologi Klimatologi dan Geofisika memperingatkan bahwa pada Juli-Oktober 2021 mendatang, wilayah Riau, Jambi, dan Sumatra Selatan berpotensi mengalami kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di kategori moderat atau sedang.

Pasalnya, intensitas hujan di wilayah tersebut diprediksi berada di level rendah. Di sisi lain, ketiga wilayah tersebut juga memiliki kawasan lahan gambut yang cukup luas.

Dalam menyikapi peringatan BMKG ini, Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Basar Manullang mengaku pihaknya telah menyempurnakan langkah penanganan karhutla menuju solusi permanen melalui tiga klaster. Hal itu didasarkan pengalaman di masa lalu.

Untuk klaster pertama, terangnya, ialah melakukan analisis iklim dan langkah monitoring cuaca secara kontinyu kemudian didukung oleh rekayasa hari hujan melalui Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC). Pada Juni 2021, TMC telah dilakukan di Sumatra Selatan, dan pada Sabtu (3/7) esok rencananya akan segera dilakukan di Riau.

"TMC sebagai upaya pencegahan karhutla dilakukan dengan tujuan membasahi kawasan gambut yang rawan karhutla, mengisi kanal-kanal, kolam retensi, dan embung untuk menekan potensi karhutla," kata Basar dalam keterangan resmi, Kamis (1/7).

Selanjutnya untuk klaster kedua, kata Basar, pengendalian operasional dalam sistem satgas terpadu oleh para pihak di tingkat wilayah yang diperkuat dengan Masyarakat Peduli Api (MPA) yang dilengkapi sarana dan pengetahuan teknis serta dibekali pengetahuan paralegal.

Terakhir, klaster ketiga dilakukan lewat pembinaan tata kelola lanskap, khususnya dalam ketaatan pelaku usaha/ pemegang konsesi, praktik pertanian, dan penanganan lahan gambut.

Basar mengharapkan agar semua pihak terus bersinergi dalam menjaga kelestarian dan kemanfaatan alam dan lingkungan hidup kita. Ia menyatakan, semua pihak harus menyatukan tekad dan lakukan aksi nyata untuk meredam karhutla di lahan gambut, agar kita bisa selalu wujudkan langit biru tanpa kabut asap di Indonesia.

“Upaya pengendalian karhutla harus terus dilakukan. Kerja keras bersama yang melibatkan sinergi para pihak sangat diperlukan. Kesadaran dan peran serta masyarakat harus terus diperkuat. Kedepankan langkah-langkah pencegahan dalam penanganan karhutla, mencegah kebakaran tentunya lebih baik daripada harus bersusah payah memadamkan dengan dampak yang ditimbulkannya,” jelas Basar. (H-2)

Baca Juga

DOK YAKULT

30 Tahun Yakult Berkontribusi untuk Indonesia

👤Ihfa Firdaus 🕔Sabtu 27 November 2021, 21:48 WIB
Saat ini, penjualan Yakult mencapai 7 juta botol per hari. Jumlah ini masih akan bertambah karena baru 3,5% masyarakat Indonesia yang...
Dok. KLHK

Kaum Muda Bergerak Pulihkan Lingkungan Hidup

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 27 November 2021, 21:00 WIB
Diharapkan KLHK melibatkan kaum muda di dalam proses-proses pembuatan kebijakan yang berkaitan langsung dengan kaum...
DOK Polisi Selebriti

Program 'Aku Sedulurmu' Polda Jateng Tuai Apresiasi

👤Widhoroso 🕔Sabtu 27 November 2021, 20:55 WIB
PROGRAM 'Aku Sedulurmu' yang dijalankan Polda Jateng kembali mendapat apresiasi. Program tersebut dinilai merupakan sebuah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya