Sabtu 07 September 2019, 03:00 WIB

Kemendikbud Lakukan Skala Prioritas Berantas Buta Aksara

Antara | Humaniora
Kemendikbud Lakukan Skala Prioritas Berantas Buta Aksara

Antara/Kornelis Kaha
Ilustrasi pemberantasan buta akasara

 

KEMENTERIAN Pendidikan dan Kebudayaan akan melakukan pendekatan secara prioritas untuk memberantas tingkat buta aksara di Indonesia.

"Pertama kami sasar provinsi yang masih zona merah, daerah yang persentase buta hurufnya 4% ke atas,";kata Direktur Pembinaan Pendidikan Keaksaraan Kemendikbud Abdul Kahar seperti dikutip dari Antara.

Pada 2019, kata dia, masih ada 6 provinsi yang masih masuk kategori zona merah buta aksara.

Wilayah yang tercakup dalam zona merah tersebut yaitu,, Papua, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, dan Kalimantan Barat.

Baca juga : Era 4.0 Jangan Ada Buta Aksara

Pendekatan yang dilakukan Kemedikbud untuk menurunkan tingkat buta aksara, kata dia, ialah dengan memanfaatkan dukungan APBN yang difokuskan pada penanganan buta aksara.

Selain itu, Kemendikbud juga mengajak pemerintah daerah untuk mengoptimalkan APBD dan peran serta masyarakat.

Abdul Kahar mencontohkan Kabupaten Bone membuat satu peraturan yang mewajibkan satu guru untuk memberantas minimal 5 orang yang mengalami buta aksara.

Kemendikbud juga bekerja sama dengan pemda setempat dalam pengembangan model keaksaraan yang disebut tutor balik bola.

Model tersebut mengembangkan gaya melek aksara dengan wajib membantu tetangga yang masih buta aksara.

"Ini semua dilakukan secara simultan,":pungkasnya. (Ant/OL-7). 

Baca Juga

MI/Agus Mulyawan

Nadiem : Pemda Segera Sanksi Pelaku Intoleransi SMKN 2 Padang

👤Faustinus Nua 🕔Minggu 24 Januari 2021, 16:18 WIB
Nadiem Makarim meminta Pemerintah Daerah Sumatera Barat dan Kota Padang untuk segera menindaklajuti kasus intoleransi di SMKN 2...
Ilustrasi

BMKG: Suara Dentuman di Bali Terekam oleh Sensor Gempa

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 24 Januari 2021, 16:12 WIB
Hasil monitoring BMKG menunjukkan adanya anomali sinyal seismik yang tercacat pada sensor seismik Singaraja (SRBI) pada pukul 10.27 WITA....
CDC

Banyak Dipalsukan, Ini Cara Bedakan Lianhua Resmi dan Ilegal

👤Zubaedah Hanum 🕔Minggu 24 Januari 2021, 15:05 WIB
Produk Lianhua mengandung 13 herbal, dipasarkan di Tiongkok sejak wabah SARS pada 2003...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya