Sabtu 02 April 2022, 11:30 WIB

Film Rio the Survivor Kisahkan Perjalanan Anak yang Hidup dengan HIV

Basuki Eka Purnama | Hiburan
Film Rio the Survivor Kisahkan Perjalanan Anak yang Hidup dengan HIV

Instagram @rio.thesurvivor
Poster film Rio The Survivor

 

FILM Rio the Survivor mengisahkan perjalanan seorang anak dengan HIV untuk mendapatkan hak hidup dan pendidikan demi mengejar impian.

"Harapannya, cerita di film ini nanti bisa sampai ke masyarakat," kata sutradara Yudie Oktav dalam jumpa pers, dikutip  Sabtu (2/4).

Film yang diklaim tayang perdana di Festival Film Durban Afrika Selatan tersebut menampilkan jajaran pemain yaitu Raditya Evandra, Sri Widayati, Akinza Chevalier, Kiyosaki M, Abdqori Narendra Afandi, Brydden Fablo Escobar, dan Bambang Pamungkas.

Rio the Survivor pun diangkat berdasarkan kisah nyata seorang anak yang hidup dengan HIV dan berjuang untuk hak untuk hidup dan untuk pendidikan. 

Rio Sudiro, 11, telah hidup dengan HIV sejak lahir dan kedua orangtuanya meninggal karena AIDS.

Ayah Rio meninggal saat dia masih dalam kandungan ibunya dan ibunya baru saja meninggal setahun yang lalu. 

Setelah ibunya meninggal, Rio diasuh oleh neneknya. Mereka hidup dengan berjualan gorengan di depan rumah dan juga ada warung-warung lain di sekitarnya yang menjual gorengan mereka.

Rio adalah anak muda yang cerdas, kreatif, dan ramah yang suka bermain sepak bola dan melakukan pantomim sebagai hobi. 

Dia bahkan telah memenangkan penghargaan di beberapa kompetisi pantomim anak-anak. Rio juga merupakan pemain andalan di tim sepak bola sekolahnya dan timnya saat ini sedang mengikuti kompetisi sekolah dasar.

Namun, masalah muncul ketika orangtua dari teman-temannya di sekolah mengetahui bahwa Rio adalah anak pengidap HIV. 

Karena kurangnya informasi dan pemahaman yang benar tentang HIV dan AIDS, Rio menghadapi diskriminasi dari mereka dan terpaksa meninggalkan sekolah.

Berita tentang Rio yang hidup dengan HIV juga menyebar di sekitar lingkungannya. Teman-teman desanya menjauh dan tetangganya berusaha mengusir Rio dan neneknya dari desa.

Diskriminasi yang dialaminya membuat Rio sangat sedih dan putus asa, namun neneknya meyakinkannya untuk tetap tegar. Untungnya, Rio juga memiliki tiga sahabat, yaitu Rendi, Andi, dan Tono. Mereka berusaha mencari informasi yang benar tentang HIV dan AIDS.

Setelah mengetahui bahwa HIV tidak menular melalui kontak sosial biasa, mereka tetap berteman dengan Rio dan tidak menjauhinya. 

Mereka bahkan berusaha menyebarkan informasi yang benar tentang HIV dan AIDS kepada tetangga Rio dan orangtua mereka. Pengalaman ini membuat Rio percaya diri menghadapi hidup kembali.

Film ini sudah tayang di bioskop Indonesia mulai 31 Maret 2022. (Ant/OL-1)

Baca Juga

MI/HO

Emotional Oranges Rilis Lagu Make Me Wanna

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 03 Juli 2022, 15:00 WIB
Lagu terbaru Emotional Oranges itu menjadi single pertama dari proyek mendatang mereka, The Juice Vol...
Instagram @kaudandiamovie

Film Kau & Dia 2 Sudah Tayang di Max Stream Sejak 1 Juli

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 03 Juli 2022, 13:45 WIB
Film Kau & Dia 2 dibintangi oleh Anneth Delliecia sebagai Anneth, Ari Irham sebagai Naldo, serta Zara Leola sebagai...
AFP/Angela Weiss

Taylor Swift Dikabarkan Diam-Diam Bertunangan

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 03 Juli 2022, 13:00 WIB
Saat bertunangan, Alwyn membelikan Swift cincin yang hanya dipakai saat di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya