Selasa 07 Maret 2023, 23:28 WIB

Indef: Subsidi Motor Listrik Berpotensi Hemat Pengeluaran Rumah Tangga

mediaindonesia.com | Ekonomi
Indef: Subsidi Motor Listrik Berpotensi Hemat Pengeluaran Rumah Tangga

MI/Ramdani
Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di area parkir One Satrio, Jakarta Selatan, Selasa (7/3).

 

KEBIJAKAN fiskal subsidi kendaraan elektrik (electric vehicle/EV) dari pemerintah berpotensi menghemat pengeluaran rumah tangga masyarakat penggunanya. 

Kepala Center of Food, Energy, and Sustainable Development INDEF Abra Talattov mengatakan motor listrik akan jauh lebih hemat jika dibandingkan dengan motor jenis bahan bakar minyak (BBM) biasa. 

“Sudah banyak, hitung-hitungan yang menunjukkan bahwa motor listrik jauh lebih hemat dari motor biasa. Ini kebijakan bagus untuk masyarakat. Pengeluaran BBM bisa ditekan untuk penggunaan lain,” kata Abra dalam keterangannya, hari ini.

Kebijakan tersebut, lanjut Abra, juga mampu memberikan efek positif terhadap serapan listrik masyarakat. “Pasalnya sampai pada 2022 energi listrik oversupply 7 GW,” paparnya.

Jika dihitung pemakaian 2,2 KWh per hari untuk 250 ribu kendaraan bermotor listrik, akan memperoleh hasil sekitar 165 MWh listrik per tahun yang akan terserap. “Itu dihitung pemakaian rutin motor listrik rata-rata 25 hari,” jelas Abra.

Baca jugaPemerintah Subsidi 200 Ribu Kendaraan EV

Namun demikian, tambah Abra, sangat diperlukan kebijakan holistik untuk menunjang keberhasilan program tersebut. “Harus ada kebijakan nonfiskal yang menyertai itu."

"Misalnya dengan penjaminan kualitas baterai, peningkatan jumlah SPKLU (Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum), hingga penyediaan keistimewaan parkir motor listrik di sejumlah tempat.” 

Kebijakan tersebut, paparnya, harus diberikan kepada golongan masyarakat yang tepat. “Jangan sampai itu menjadi kebijakan ompong atau justru tidak terserap,” katanya. 

Dengan adanya perpaduan instrumen kebijakan fiskal dan nonfiskal tersebut, paparnya, muncul keyakinan bahwa negara hadir dalam mengurangi emisi karbon karbon guna mencapai Net Zero Emission pada 2060. (RO/S-2)

Baca Juga

Ist/Kementan

Optimalkan Lahan Tidur, Kementan Siapkan Keerom Jadi Sentra Komoditas Jagung Nasional

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 22 Maret 2023, 08:28 WIB
Kementan bersama jajaran setempat melaksanakan giat tanam jagung di Kampung Wambes, Distrik Mannem, Kabupaten Keerom,...
AFP/Fabrice Coffrini

Gerak Cepat AS dan Swiss dalam Penanganan Kegagalan Bank

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 22 Maret 2023, 08:01 WIB
Hal ini  karena Credit Suisse merupakan bank yang cukup krusial secara...
Dok.ist

Pertamina Geothermal Siapkan Belanja Modal US$250 juta pada 2023

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 22 Maret 2023, 07:05 WIB
Di bawah Subholding Pertamina New Renewable Energy (Pertamina NRE) ini menyiapkan investasi sebesar US$1,6 miliar  dalam lima tahun ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya