Kamis 24 November 2022, 22:53 WIB

Aksi Kiriman Bunga Papan Penolakan RUU PPSK Hiasi Pagar Gedung DPR

mediaindonesia.com | Ekonomi
Aksi Kiriman Bunga Papan Penolakan RUU PPSK Hiasi Pagar Gedung DPR

Ist
Papan bunga sebagai bentuk penolakan RUU PPSK menghiasi pagar tembok Gedung DPR dan MRR RI di Jakarta, Kamis (24/11).

 

GEDUNG DPR-RI dan Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Kemenkop UKM) di Jakarta, Kamis (24/11), dipenuhi kiriman bunga papan berisi aksi penolakan terhadap Rancangan Undang-undang Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (RUU PPSK) alias Omnibus Law Keuangan.  

Ratusan bunga papan di DPR RI dan Kemnekop UKM  tersebut dikirim langsung oleh koperasi dan pegiat koperasi dari berbagai daerah mulai dari Aceh hingga NTT. 

Sebagaimana terpantau di halaman Gedung DPR RI, perwakilan koperasi dari berbagai daerah menyuarakan aksi penolakan RUU melalui tagar #TolakRUUPPSK.

Kopdit Gentiaras Pringsewu, Lampung, menyampaikan aspirasi dengan tagar #tolakRUUPPSK dan menyampaikan pesan "Tolak Pengaturan Koperasi dalam RUU PPSK".

Kopdit Nusa Indah Banyuasin Sumsel juga mengusung tagar yang sama #TolakRUUPPSK dan menuntut kepastian hukum kegiatan koperasi di Indonesia. 

Baca juga: Forkopi Sebut Ada Pasal RUU PPSK Berpotensi 'Membunuh' Koperasi 

Datang juga dari Koperasi Credit Union dengan tagar #TolakRUUPPSK dengan menyampaikan pesan Duka "Kami insan koperasi dari Credit Union Berduka, Pengawasan OJK dalam RUU Sektor Keuangan Bisa Mematikan Koperasi".  

Masih digedung DPR RI, Puskopdit Manggarai NTT menyuarakan aspirasi dengan tagar #TolakRUUPPSK dan menyuarakan aspirasi "Tolak Pengaturan Koperasi dalam RUU PPSK".

Kemudian terdapat juga KSP Puskospin Bumi Borneo dari Kalimantan Barat menyuarakan penolakan terhadap RUU PPSK dengan tagar #TolakRUUPPSK dan menyuarakan "Tolak pengaturan koperasi dalam RUU PPSK, Tolak pengawasan koperasi melalui OJK, dan meminta selamtkan koperasi Indonesia". 

Aksi di depan Gedung Kemenkop UKM

Aksi penolakan RUU PPSK melalui pengiriman bunga papan juga terjadi di gedung Kementerian Koperasi UKM.

Terpampang kiriman bunga papan tepat di pintu masuk gedung Kemenkop aksi tolak RUU PPSK dari Puskpdit Yogyakarta dengan pesan "Kami Insan Koperasi Credit Union Menolak RUU PPSK Karena Merusak Demokrasi Ekonomi".

Ucapan bunga papan yang sama dengan tagar dan pesan yang sama mengelilingi gedung Kementerian Koperasi UMKM yaitu tolak RUU PPSK karena dianggap merusak demokrasi ekonomi. 

Datang juga aksi penolakan dari Gerakan Koperasi Kredit Indonesia (GKKI) dengan pesan menolak RUU PPSK.

Ada dua alasan penolakan oleh GKKI "Menolak RUU PPSK karena tidak berpihak kepada usaha simpan pinjam koperasi, dan menuntut pelibatan GKKI dalam penyusunan RUU PPSK". 

Sebelumnya koperasi melalui Forum Koperasi Indonesia (FORKOPI) melakukan audiensi ke fraksi-fraksi di DPRI dan menyuarakan penolkan terhadap pasal-pasal pengaturan koperasi dalam RUU PPSK.

Salah satu poin penolakannya adalah perluasan kewenangan OJK yaitu melakukan pengawasan terhadap koperasi di Indonesia. 

Aspirasi Lewat Bunga

Dihubungi melalui aplikasi Whatsapp, Ketua Pengawas koperasi Credit Union, Justinus P Tamba, dari NTT menyatakan bahwa aksi penolkan RUU PPSK melalui pengiriman bunga papan benar adanya.

Hari ini atau Kamis (24/11), perwakilan koperai dari berbagai daerah menyuarakan aspirasi melalui pengiriman karangan bunga ke gedung DPR RI dan Kemenkop UMKM di tengah pembahasan RUU PPSK.  

Justinus P Tamba, mengatakan bahwa RUU PPSK keberadaannya justru memperkuat aksi polisional terhadap koperasi dengan menambahkan kewenangan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) masuk mengkooptasi koperasi dan abaikan prinsip penting otonomi dan demokrasi koperasi yang selama ini justru jadi kekuatan daya tahan (riselensi) koperasi.

Justinus menambahkan menurutnya berdasarkan Informasi landasan utama dari RUU PPSK oleh Pemerintah dan DPR adalah adanya oknum lembaga yang berbaju koperasi, yang mencari keuntungan hingga merugikan negara.

"Masalah beberapa koperasi gurita abal-abal menjadi alasan DPR RI membuat RUU PPSK, kemudian mengeneralisasi ke seluruh koperasi," Jelas Justinus.

"RUU PPSK, tidak menyertakan proses partisipatif dari masyarakat, sebut saja misalnya tentang pasal koperasi, di RUU PPSK orang koperasi yang reprsentatif dan penggiat tidak terwakili dalam proses penyusunan maupun aspirasinya," Tambah Justinus P. Tamba.

RUU PPSK menurut Justinus, juga mengerdilkan koperasi di Indonesia. Ia mencontohkan beberapa ketentuan pasal dalam RUU PPSK.

"Sebut misalnya di pasal tentang Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) yang diperluas fungsinya untuk talangi perusahaan asuransi  serta bank kapitalis namun tidak untuk koperasi," katanya.

"Ini sangat jelas dan terang sebagai bentuk diskriminasi dan sekaligus sebagai bentuk pengkerdilan koperasi sebagai bangun perusahaan yang sesuai dengan demokrasi ekonomi  koperasi sebagai sokoguru perekonian tinggal simbol saja," jelas Julius, pegiat koperasi Credit Union.

Sebagaimana diketahui pemerintah dan DPR RI saat ini sedang intensif membahas RUU PPSK di Komisi XI DPR-RI,

Panja DPR sudah dibentuk, draft dasar RUU PPSK sudah disepakati untuk dilakukan pembahasan melalui rapat-rapat antara pemerintah dnegan DPR RI. Diperkirakan RUU PPSK akan dikebut dan disahkan pada awal Desember 2022. (RO/OL-09)

Baca Juga

MI/Putri Rosmalia Octaviyani.

Harus Ada Ketegasan Hukum untuk Atasi Pertambangan Ilegal

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 12:01 WIB
Penambangan ilegal dan liar sudah banyak terjadi sejak lama. Kasus penambangan liar dan ilegal dibarengi dengan kasus yang sedang viral dan...
MI/Emir Chairullah

Wapres Dorong Papua Selatan Jadi Lumbung Pangan di Indonesia Timur  

👤Emir Chairullah 🕔Rabu 30 November 2022, 11:50 WIB
Wapres menyampaikan, proses eksplorasi ini harus dilakukan dengan tetap memperhatikan pandangan dari masyarakat lokal. Oleh karena itu,...
ANTARA/Aji Cakti

Indef Sayangkan Serapan Bulog Rendah Saat Musim Panen

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 11:24 WIB
Institute for Development of Economics and Finance (Indef) menyayangkan solusi Bulog apabila tetap melakukan impor...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya