Rabu 09 November 2022, 20:39 WIB

TSSG Dukung Bappenas Kaji Pembiayaan Ekonomi Biru

Mediaindonesia.com | Ekonomi
TSSG Dukung Bappenas Kaji Pembiayaan Ekonomi Biru

Antara/Fikri Yusuf.
Warga menanam terumbu karang saat kegiatan penguatan ekonomi biru di Pantai Pandawa, Badung, Bali, Rabu (28/9/2022).

 

INDONESIA perlu optimistis dalam menghadapi resesi di tahun depan. Salah satu upaya yang perlu dilakukan Indonesia yaitu mengadopsi pendekatan baru dan mencari sumber pertumbuhan ekonomi baru dengan pengembangan blue economy atau ekonomi biru. Maklum, Indonesia ialah negara maritim dengan kepulauan terbesar di dunia. 

Pemerintah Indonesia melalui melalui Deputi Bidang Ekonomi Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/ Bappenas) Amalia Adininggar Widyasanti mengungkapkan besarnya potensi ekonomi biru bagi perekonomian Indonesia. "Potensi blue economy Indonesia diperkirakan mencapai US$1,33 miliar dan menyerap 45 juta lapangan kerja. Manfaat pengembangan blue economy ialah kelestarian keanekaragaman hayati laut dan ekosistem laut dan pesisir serta mata pencaharian berkelanjutan bagi masyarakat pesisir. Oleh karena itu, Indonesia terus berkomitmen menggulirkan blue economy sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Agenda Transformasi Ekonomi Indonesia," jelas Amalia dalam keterangan tertulis, Rabu (9/11).

PPN/Bappenas juga mendorong pendanaan inovatif blue financing atau pendanaan biru untuk pengembangan pembangunan ekonomi biru. Berdasarkan kajian dari Bappenas, untuk mendanai tujuh agenda pembangunan yang tercantum dalam RPJMN 2020-2024, pemerintah membutuhkan anggaran sebesar US$1.641,3 miliar, sedangkan APBN hanya mampu mendanai 20%-25% dari kebutuhan tersebut. Pendanaan inovatif blue financing diharapkan dapat menjadi salah satu sumber yang berkontribusi untuk menutupi kesenjangan pendanaan yang ada.

Pemahaman pemerintah dan stakeholders tentang pendanaan biru dari sumber pemerintah dan swasta ini sangat diperlukan. Oleh karena itu, Managing Director The Spectrum Solutions Group (TSSG) Edward Y Chang mengungkapkan dukungannya terhadap Bappenas dalam melakukan kajian terkait peluang Ekonomi Biru ini. "Saat ini kita sedang membantu Bappenas untuk mengkaji potensi financing blue economy di Indonesia," ujar Edward. 

Ia mengungkapkan kajian ini sejalan dengan upaya membantu pemerintah mencapai Agenda 2030 untuk pembangunan berkelanjutan. Ia juga berharap Indonesia dapat menangkap peluang ini. "Indonesia harusnya dapat menangkap peluang menjadi pemimpin di Asia dalam Financing Blue Economy. Melalui pertemuan dengan pemangku kepentingan dengan negara-negara G20 dan swasta ini, Indonesia berpeluang untuk dapat bekerja sama dalam memaksimalkan ekonomi berkelanjutan," paparnya. 

Selain itu, Edward mengungkapkan bahwa TSSG tengah menjajaki kerja sama dengan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN). "Kami juga berharap dapat menjalin kerja sama teknis menyangkut sustainability dan circular economic dengan BRIN," ungkapnya. Sinergi dengan BRIN diharapkannya dapat mengoptimalisasikan potensi ekonomi biru dalam mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan. (OL-14)

Baca Juga

Antara/Muhammad Adimaja

Dana Menumpuk Akibat Serapan Seret, Kemenkeu : Timbulkan Opportunity Lost

👤Despian Nurhidayat 🕔Kamis 01 Desember 2022, 00:21 WIB
Pemda diharapkan segera melaksanakan kontrak dan mempercepat proses pengadaan barang dan jasa setelah perubahan...
Dok.Ist

Jasa Interior Ini Banjir Pesanan Sejak  Pandemi

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 23:30 WIB
Hal lain yang membuat CG Interior lebih unggul adalah manufaktur dari mebel dan perabotan yang dilakukan sendiri di pabrik...
Ist

Ahli Waris Pegawai Lion Group Dapat Santunan JKK Sebesar Rp 448 Juta

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 23:11 WIB
Santunan Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) BPJS Ketenagakerjaaan diterima ahli waris dari karyawan Lion Group yakni istrinya Megawati...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya