Sabtu 23 Juli 2022, 06:45 WIB

Minyak AS Jatuh di bawah 95 Dolar Usai UE Kendurkan Sanksi Minyak Rusia

mediaindonesia.com | Ekonomi
Minyak AS Jatuh di bawah 95 Dolar Usai UE Kendurkan Sanksi Minyak Rusia

dok.AFP
Ilustrasi: pengeboran minyak di AS, harga minyak AS turun 95 dolar setelah Uni Eropa mengubah sanki minyak Rusia, Sabtu (23/7/2022)

 

HARGA minyak mentah produksi Amerika Serikat turun di bawah 95 dolar AS per barel pada akhir perdagangan Jumat atau Sabtu pagi WIB (23/7), untuk pertama kalinya sejak April.

Penurunan harga minyak tersebut setelah Uni Eropa mengatakan akan mengizinkan perusahaan milik negara Rusia untuk mengirimkan minyak ke negara ketiga di bawah penyesuaian sanksi yang disepakati oleh negara-negara anggota minggu ini.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS menetap 1,65 dolar AS atau 1,7 persen lebih rendah pada 94,70 dolar AS per barel. Sementara itu, minyak mentah berjangka Brent turun 66 sen atau 0,6 persen, menjadi ditutup di 103,20 dolar AS per barel.

WTI ditutup lebih rendah untuk minggu ketiga berturut-turut, terpukul selama dua sesi terakhir setelah data menunjukkan bahwa permintaan bensin AS telah turun hampir 8,0 persen dari tahun sebelumnya di tengah puncak musim mengemudi musim panas, terpukul oleh rekor harga di SPBU.

Sebaliknya, tanda-tanda permintaan yang kuat di Asia menopang patokan Brent, yang menetap lebih tinggi untuk pertama kalinya dalam enam minggu.

Perdagangan berjangka minyak telah bergejolak dalam beberapa pekan terakhir karena para pedagang mencoba untuk mendamaikan kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut yang dapat mengurangi permintaan terhadap pasokan yang ketat dari hilangnya barel Rusia.

Perusahaan milik negara Rusia Rosneft and Gazprom akan dapat mengirimkan minyak ke negara ketiga dalam upaya untuk membatasi risiko terhadap keamanan energi global.

Di bawah penyesuaian sanksi terhadap Rusia yang mulai berlaku pada Jumat (22/7/2022), pembayaran terkait pembelian minyak mentah lintas laut Rusia oleh perusahaan Uni Eropa tidak akan dilarang.

"Jangka pendek yang jelas merupakan berita utama negatif yang mungkin memberi kami sedikit aksi jual di sini," kata Phil Flynn, seorang analis di grup Price Futures.

Pengumuman Uni Eropa datang setelah Gubernur Bank Sentral Rusia Elvira Nabiullina mengatakan tidak akan memasok minyak mentah ke negara-negara yang memutuskan untuk mengenakan batasan harga pada minyaknya dan sebaliknya mengarahkannya ke negara-negara yang siap untuk "bekerja sama" dengan Rusia.

"Persepsi berkembang bahwa AS dan Uni Eropa akan menerapkan batasan harga pada minyak Rusia pada akhir tahun," kata Dennis Kissler, wakil presiden senior perdagangan di BOK Financial.

"Sejarah masa lalu menunjukkan bahwa pembatasan harga komoditas yang diinduksi pemerintah biasanya berumur pendek dan dapat mengakibatkan harga yang berlebihan segera setelahnya," tambahnya.

Namun, harga tertahan oleh kekhawatiran kenaikan suku bunga yang dapat memangkas permintaan dan dimulainya kembali beberapa produksi minyak mentah Libya.

Produksi minyak Libya lebih dari 800.000 barel per hari (bph) dan akan mencapai 1,2 juta bph bulan depan, kata kementerian perminyakan Libya.

Irak memiliki kapasitas untuk meningkatkan produksi minyaknya sebesar 200.000 barel per hari tahun ini jika diminta, kata seorang eksekutif Basra Oil Co Irak.

Rig minyak AS, indikator awal produksi masa depan, tetap stabil di 599 minggu ini, menurut data dari perusahaan jasa energi Baker Hughes.

Ekonomi global tampaknya semakin cenderung menuju ke perlambatan yang serius, sama seperti bank sentral secara agresif membalikkan kebijakan moneter ultra-longgar yang diadopsi selama pandemi untuk mendukung pertumbuhan, data menunjukkan pada Jumat (22/7/2022).

Pergerakan baru-baru ini dalam minyak mentah dan suku bunga berjangka mengantisipasi penurunan dalam siklus bisnis yang akan menyebabkan konsumsi minyak turun sebelum akhir tahun dan memasuki tiga bulan pertama tahun 2023.

Investor juga mengamati keputusan Federal Reserve AS tentang suku bunga minggu depan. Pejabat Fed telah mengindikasikan bahwa bank sentral kemungkinan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada pertemuan 26-27 Juli.

Namun, permintaan di India tetap kuat, dengan pemurnian bertahan di atas level pra-pandemi, sementara China juga akan melakukan upaya besar untuk mengkonsolidasikan pemulihan ekonominya terutama pada kuartal ketiga, media pemerintah melaporkan. (Ant/OL-13)

Baca Juga: Dolar AS Melemah di tengah Data Ekonomi yang Suram

Baca Juga

Antara

PLN Bisa Hemat Rp10 M dari Pembelian Listrik PLTM Pantan Cuaca Aceh

👤Insi Nantika Jelita 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 23:49 WIB
PLTM Pantan Cuaca berlokasi di Kabupaten Gayo Lues berkapasitas 4,5 MW dengan nilai investasi sebesar Rp 160...
Dok. BEBS

Jalin MoU Dengan WIKA, BEBS Akan Lakukan Pembangunan Infrastruktur di Azerbaijan

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 23:32 WIB
Direktur Utama BEBS Hasan Muldhani mengungkapkan, rencana ekspansi usaha BEBS-WIKA tersebut dalam bentuk Kerja sama Operasi untuk...
ANTARA FOTO/DHemas Reviyanto

BUMN yang Sehat Beri Dampak Besar Bagi Negara dan Masyarakat

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 18 Agustus 2022, 22:45 WIB
"Sejak awal, kita berkomitmen melakukan transformasi menyeluruh dengan memperbaiki proses dan fokus bisnis hingga penerapan budaya...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya