Senin 27 Desember 2021, 14:56 WIB

Sekitar 3% Saham Pemerintah di Bank Mandiri dan Bank BRI Dioper ke INA

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Sekitar 3% Saham Pemerintah di Bank Mandiri dan Bank BRI Dioper ke INA

MI/Moh Irfan
Senior Vice President Corporate Secretary Group Bank Mandiri Rudi As Aturridha.

 

PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, (BMRI), dan PT Bank Rakyat Indonesia Tbk, (BBRI) melaporkan perubahan kepemilikan saham pemerintah, yang dialihkan kepada Indonesia Investment Authority (INA).

Dikutip dari situs keterbukaan Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (27/12), disampaikan sesuai POJK 11/2017 tentang Laporan Kepemilikan atau Setiap Perubahan Kepemilikan Saham Perusahaan Terbuka dan Akta Inbreng, Perseroan telah menerima kuasa untuk melakukan pelaporan perubahan kepemilikan saham PT Bank Mandiri Tbk oleh Pemegang Saham Mayoritas Perseroan (Pemerintah RI) dan INA, sehubungan dengan pengalihan sebagian kepemilikan saham perseroan milik pemerintah kepada Indonesia Investment Authority.

"Saham Seri B yang pemerintah dari 27.999.999.999 lembar saham atau setara 60% di Bank Mandiri, berkurang menjadi 24.266.666.666 lembar saham atau setara 52%," kata Senior Vice President Corporate Secretary Group Bank Mandiri Rudi As Aturridha, Senin (27/12).

Dengan demikian jumlah saham pemerintah di Bank Mandiri telah berkurang sebanyak 3.733.333.333 miliar saham Seri B atau setara 8%. Harga pengalihan saham sebesar Rp6.073 per lembar saham berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan RI No. 515/KMK.06/2021 tanggal 23 Desember 2021 tentang Penetapan Nilai Penambahan Penyertaan Modal Negara Republik Indonesia Ke Dalam Modal Lembaga Pengelola Investasi, dan ditransaksikan pada Kamis (23/12).

Sedangkan pada PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI), saham pemerintah Seri B dari 86.108.998.709 (56,82%), berkurang menjadi 80.610.976.875 (53,19%).

"Jumlah saham yang dialihkan 5.498.021.834 Saham Seri B, dengan harga pengalihan per saham Rp 4.061 (berdasarkan KMK 515/2021) dan ditransaksikan Kamis (23/12)," ujar Vice President Bank BRI Kusnandar Nurgraha.

Adapun tujuan pengalihan kepemilikan saham untuk pemenuhan PP 73/2020 tentang Lembaga Pengelola Investasi dan PP 111/2022 tentang Penambahan Penyertaan Modal Negara Republik Indonesia ke dalam Modal Lembaga Pengelola Investasi, dengan status kepemilikan saham langsung. (Try/OL-09)

Baca Juga

MI/HO

Mendag Sebut Harga Komoditas Tinggi Peluang bagi Investasi dan Inovasi

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 26 Mei 2022, 05:11 WIB
“Ini bagian dari oprtunity. Harga komoditas tinggi ini menyebabkan banyak investasi dan inovasi untuk menciptakan nilai tambah bagi...
MI/ Susanto

Kemenkeu: Kondisi Utang Indonesia Lebih Baik dari Negara Lain

👤M Ilham Ramadhan Avisena 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:57 WIB
Selain itu, rasio utang terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) juga disebut masih berada di bawah batas...
MI/Pierre Lavender

Wafa Taftazani Sebut Ransverse Jadi Indonesia’s Premier Metaverse

👤Pierre Lavender 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:54 WIB
Dalam metaverse yang dibuat oleh Rans Entertainment, terdapat 24.000 lands sebagai pengisi geografi dan dapat diisi oleh para kreator...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya