Rabu 27 Oktober 2021, 14:11 WIB

Pemerintah Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Lebih Tinggi

M. Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Pemerintah Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Lebih Tinggi

Antara
Pekerja membongkar muat peti kemas di IPC Terminal Peti Kemas Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (26/10).

 

PEMERINTAH menilai proyeksi ekonomi Indonesia di 2021 yang dikeluarkan oleh Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) dan International Monetary Fund (IMF) terlalu rendah. Pengambil kebijakan meyakini ekonomi nasional akan tumbuh lebih tinggi dari yang diperkirakan dua lembaga internasional tersebut.

OECD memperkirakan ekonomi Indonesia akan tumbuh di angka 3,7% di 2021 dan 4,9% di 2022. Sedangkan IMF memperkirakan Indonesia akan mengalami pertumbuhan 3,2% di 2021 dan 5,9% di 2022.

"Prediksi tersebut menurut kita terlalu rendah, karena kita melihat di triwulan III walaupun kita terhantam delta, dan dengan langkah pemerintah bisa mengendalikan secara cepat dan efektif," ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam konferensi pers Komite Stabilitas Sistem Keuangan secara daring, Rabu (27/10).

Indonesia, lanjutnya, diyakini akan memiliki pertumbuhan ekonomi 4% di 2021. Optimisme tersebut didasar pada efektivitas efektivitas penanganan pandemi yang merambat pada perbaikan aktivitas ekonomi nasional.

Efektivitas penanganan pandemi dan membaiknya aktivitas ekonomi, kata Sri Mulyani, akan membuat ekonomi Indonesia di triwulan III tumbuh 4,5%. Perbaikan itu juga diperkirakan terus berlanjut di triwulan IV dengan pertumbuhan 5,4%. "Jadi secara keseluruhan ekonomi tahun ini diproyeksikan 4%, lebih tinggi dari OECD dan IMF," ujar dia.

Ani, sapaan karib Sri Mulyani bilang, proyeksi yang dikeluarkan oleh OECD dan IMF didasari pada kemampuan negara menangani pandemi. Namun pemerintah menilai kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) secara ketat pada Juli dan Agustus berhasil menyeimbangkan dua sisi, yakni penanganan pandemi dan pemulihan ekonomi.

Di samping itu pengambil kebijakan juga terus mengakselerasi program vaksinasi. Itu diharapkan mampu meningkatkan kepercayaan masyarakat untuk kembali melakukan aktivitas ekonomi.

Ani mengatakan, efektivitas kebijakan pemerintah itu akan makin kokoh bila semua pihak tetap menerapkan disiplin protokol kesehatan. Sebab, itu amat menentukan kemampuan Indonesia menormalisasi aktivitas ekonomi.

Lebih lanjut Ani menyampaikan, OECD dan IMF turut mengoreksi perkiraan pertumbuhan ekonomi global. Itu karena gangguan kinerja ekonomi dunia berlangsung lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya.

OECD merevisi pertumbuhan ekonomi global di 2021 dari sebelumnya 5,8% menjadi 5,7%. Sedangkan IMF memperkirakan ekonomi global akan tumbuh 5,9% dari prediksi sebelumnya di angka 6%.

Kondisi ekonomi dunia itu dinilai akan mempengaruhi ekonomi Indonesia. Karenanya, Ani memastikan kebijakan penanganan pandemi untuk mendukung pemulihan ekonomi nasional akan dioptimalkan oleh pemerintah.

"Meski dengan tantangan global yang terjadi, pemulihan ekonomi nasional terus berlanjut, didukung oleh keberhasilan penanganan covid-19," ujarnya. (E-3)

Baca Juga

DOK KEMENTAN

Kementan Pamerkan Produk Pertanian Nusantara di Acara ODICOFF

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 27 November 2021, 10:33 WIB
Kopi khas Indonesia yaitu Kopi Gayo, Kopi Lintong, Kopi Mandailing, Kopi Jawa, Kopi Luwak, Kopi Kintamani Bali, Kopi Toraja, dan Kopi...
DOK KEMENPERIN

Kemenperin Usung Eksistensi Making Indonesia 4.0 di ITAP 2021

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 27 November 2021, 10:22 WIB
Dirjen KPAII menjelaskan, berdasarkan peta jalan Making Indonesia 4.0, terdapat tujuh sektor industri yang mendapat prioritas...
DOK Sinar Mas Land.

Green Office Park 1 Menjadi Tuan Rumah GBC Ideas 2021

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 27 November 2021, 09:40 WIB
GBC Ideas merupakan kegiatan tahunan yang diadakan GBC Indonesia untuk kompetisi inovasi dan terobosan baru dalam pembangunan green...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya