Rabu 07 Juli 2021, 17:12 WIB

PPKM Darurat, Pemerintah Miliki Dua Skenario Hitungan Ekonomi

M. Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
PPKM Darurat, Pemerintah Miliki Dua Skenario Hitungan Ekonomi

Antara
Menkeu, Sri Mulyani Indrawati

 

MENTERI Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan, pemerintah memiliki dua skenario penghitungan pertumbuhan ekonomi terkait lonjakan kasus pandemi covid-19 di Tanah Air. Lonjakan kasus itu membuat pengambil kebijakan untuk membatasi mobilitas masyarakat melalui PPKM Darurat.

Skenario pertama yakni skenario moderat di mana pemerintah memperkirakan puncak sebaran covid-19 akan terjadi hingga pekan kedua Juli 2021 dan merelaksasi kebijakan PPKM di pekan pertama Agustus 2021. Dalam skenario ini aktivitas masyarakat diperkirakan akan normal kembali dan melanjutkan tren pemulihan yang sempat terjadi.

“Pertumbuhan ekonomi kita tentu dipengaruhi skenario tersebut, yang relatif optimis di triwulan II kita sebetulnya optimis pertumbuhan ekonomi kita bisa di atas 7%, dan kita berharap pada minggu ke-3 dan ke-4 Juni tidak terlalu berpengaruh,” jelasnya dalam webinar Mid Year Economic Outlook, Rabu (7/7).

Baca juga : PPKM Darurat Bakal Guncang Sektor Ketenagakerjaan

Dengan hitungan skenario moderat itu, kata Sri Mulyani, pertumbuhan ekonomi Indonesia di 2021 diprediksi akan mencapai 4,5%. Prediksi itu dilandasi pada perbaikan aktivitas yang diperkirakan akan terjadi secara bertahap mulai Agustus 2021 hingga akhir tahun.

Sedangkan dalam hitungan skenario berat, pemerintah memperkirakan puncak kasus covid-19 akan terjadi hingga pekan kedua Juli 2021 dan diikuti relaksasi PPKM di pekan ketiga Agustus 2021. Hal itu akan berdampak pada melambatnya pemulihan aktvitas perekonomian dibanding skenario moderat.

Pasalnya, dalam skenario berat, imbuh Sri Mulyani, mobilitas masyarakat mesti dikurangi hingga 50%. “Mobilitas harus turun minmal 30%-50%, artinya mobilitas harus diketatkan dan ini berarti akan berdampak pada perekonomian. Maka ini terkait dengan dua hal, seberapa ketat mobilitasnya dan berapa lama waktu yang dibutuhkan,” jelasnya.

Dalam skenario berat tersebut, pemerintah memperkirakan ekonomi Indonesia akan tumbuh di angka 3,7% pada 2021. Itu terjadi karena pemulihan aktivitas ekonomi secara menyeluruh baru terjadi secara bertahap pada September 2021.

“Maka overgrowth 2021 ada di rentang 3,7%-4,5% karena di triwulan I kita tumbuh minus. Ini dinamika yang dihadapkan pada kami selaku pengelola kebijakan fiskal,” pungkas Sri Mulyani. (OL-2)

 

Baca Juga

Dok. KMI

PT KMI Raih 2 Penghargaan di Ajang ISDA 2021

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Minggu 19 September 2021, 01:27 WIB
Dua kategori penghargaan yang didapat PT. KMI meliputi kategori SDG's 4.3 berupa pelatihan pemagangan bagi siswa/mahasiswa/masyarakat...
DOK Kementrian BUMN

Erick Thohir Minta Lahan Bekas Tambang di Babel jadi Pertanian Rakyat

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 19 September 2021, 00:00 WIB
Komoditas yang akan di tanam adalah...
MI/Andri Widiyanto

Pemerintah Perpanjang Diskon Pajak Penjualan Barang Mewah

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 18 September 2021, 22:56 WIB
Pemberian insentif diskon 100 persen ini semula berakhir Agustus...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

AS, Inggris, dan Australia Umumkan Pakta Pertahanan Baru

 Aliansi baru dari tiga kekuatan tersebut tampaknya berusaha untuk melawan Tiongkok dan melawan kekuatan militernya di Indo-Pasifik.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya