Kamis 01 April 2021, 18:49 WIB

Citilink Sukses Lakukan Proving Flight di Bandara Jend.Soedirman

mediaindonesia.com | Ekonomi
Citilink Sukses Lakukan Proving Flight di Bandara Jend.Soedirman

Ist
Pesawat ATR 72-600 milik maskapai Citilink.

 

MASKAPAI penerbangan Citilink sukses melakukan proving flight atau uji terbang pesawat dari Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta menuju Bandara Jenderal Besar Soedirman, Purbalingga pada hari ini (1/4). 
 
Proses uji coba operasional ini guna memastikan kesiapan dan kelaikan bandar udara untuk dapat dioperasikan, dalam hal ini kaitannya dengan pengoperasian bandara baru. 

Proving flight ini dilakukan bersama oleh tim yang terdiri dari personil Citilink, GMF AeroAsia, AirNav Indonesia, Angkasa Pura II, perwakilan TNI Angkatan Udara sebagai pengelola landasan Bandara Jenderal Besar Soedirman, serta Pemerintah Daerah setempat.  

Dalam penerbangan tersebut Citilink menggunakan pesawat ATR 72-600 dengan nomor penerbangan QG 2256 yang lepas landas dari Bandara Halim Perdanakusuma pada pukul 08.05 WIB dan mendarat di Bandara Jenderal Besar Soedirman pada pukul 09.10 WIB.

Kemudian pesawat dengan nomor penerbangan QG 2257 kembali lepas landas dari Bandara Jenderal Besar Soedirman pada pukul 10.09 WIB dan mendarat di Bandara Halim Perdanakusuma pada pukul 11.10 WIB.  

“Citilink menyambut positif dan mendukung rencana operasional penerbangan komersial di Bandara Jenderal Soedirman. Setelah proving flight ini, Citilink akan mempersiapkan operasional penerbangan komersial dan berkoordinasi erat dengan seluruh stakeholders sehingga kami dapat segera melakukan penerbangan komersial menuju Purbalingga ketika Bandara Jenderal Soedirman siap untuk melayani penerbangan komersial sesuai dengan yang sudah direncanakan di tanggal 22 April 2021,” ujar Direktur Utama Citilink Juliandra di Purbalingga, Kamis (1/4).  

Juliandra menambahkan bahwa Citilink berharap agar pengoperasian penerbangan ini dapat memudahkan mobilitas masyarakat Purbalingga dan sekitarnya seperti Purwokerto, Banyumas dan Banjarnegara yang ingin melakukan perjalanan menggunakan transportasi udara menuju Jakarta maupun kota-kota lainnya di Indonesia.
  
Adapun Bandara Jenderal Besar Soedirman dibangun oleh PT Angkasa Pura II sejak 2 tahun lalu dari lahan masih berupa tanah greenfield.  

Director of Operation & Service PT Angkasa Pura II (Persero) Muhamad Wasid menuturkan persiapan menjelang pembukaan Bandara Jenderal Besar Soedirman untuk penerbangan komersial berjalan lancar sesuai jadwal.  

“Pembangunan sisi udara [airside] Bandara Jenderal Besar Soedirman sudah tuntas 100 persen, di mana juga sudah dilakukan penerbangan dalam rangka proving flight atau uji operasional sebanyak dua kali, pertama proving flight oleh Kementerian Perhubungan pada Januari 2021 dan yang kedua oleh Citilink pada hari ini,” jelas Muhamad Wasid.  

Dengan selesainya pembangunan airside, Bandara Jenderal Besar Soedirman dilengkapi dengan runway berdimensi 1.600 meter x 30 meter, apron seluas 69 x 103 meter dan taxiway dengan lebar 15 meter.  

“Kami berharap Bandara Jenderal Besar Soedirman nantinya dapat berkontribusi terhadap pengembangan perekonomian dan pariwisata bagi daerah sekitar,” ujar Muhamad Wasid.  

Proving flight ini didukung penuh oleh Bupati Purbalingga Dyah Wahyuning Pratiwi dan Ketua DPRD Purbalingga H.R. Bambang Irawan.  (RO/OL-09)
 

Baca Juga

Dok. Kredivo

Kredivo Dapat Tambahan Kucuran Lini Kredit US$ 100 Juta dari VPC

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Rabu 23 Juni 2021, 03:00 WIB
CEO Kredio Umang Rustagi mengatakan, pendanaan lini kredit tersebut merupakan yang terbesar bagi Kredivo hingga saat...
Dok. Tokopedia

Dua Pelaku UMKM Bertema Budaya ini Sukses Manfaatkan Platform Digital

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Rabu 23 Juni 2021, 02:30 WIB
Demi meningkatkan penjualan, Caramia pun memanfaatkan platform digital. Dia mengungkapkan saat ini sekitar 60 persen penjualan Tioria by...
Dok. WOM Finance

WOM Finance Targetkan Rp5 Triliun dari Obligasi Berkelanjutan IV Tahap 1

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Rabu 23 Juni 2021, 01:30 WIB
Dana yang didapat dari obligasi akan digunakan sebagai modal kerja WOM Finance untuk menyalurkan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Kereta Api Makassar-Parepare Membangun Ekonomi dan Peradaban

Belanda pernah membuat jalur kereta api Makassar-Takalar, namun sejak Jepang berkuasa jalur itu dibongkar. Dan baru era sekarang, Sulawesi Selatan kembali memiliki jalur  kereta api

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya