Kamis 26 November 2020, 23:30 WIB

Kementerian ATR Ingin Berantas Spekulan Tanah di Kawasan Industri

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
Kementerian ATR Ingin Berantas Spekulan Tanah di Kawasan Industri

MI/ Pius Erlangga
.

 

MENTERI Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Sofyan A. Djalil meminta kawasan industri diharapkan tidak dijadikan spekulan tanah atau mencari keuntungan besar. 

Pasalnya, beberapa kawasan industri ada yang tidak memaksimalkan penggunaan lahannya akibat ulah spekulan

"Ini merupakan masalah. Jangan sampai kawasan industri jadi spekulan tanah," kata Sofyan A. Djalil dalam keterangan resminya, Kamis (26/11).

Sofyan mengatakan, munculnya calo tanah atau spekulan tanah, sangat merugikan iklim investasi di Indonesia. 

Menurutnya, meski, sudah mengantongi izin serta hak tanahnya, alih-alih memanfaatkan, perusahaan malah menyewakan ke perusahaan lain yang membutuhkan.

Menteri ATR/BPN menegaskan, pihaknya akan melawan praktek tersebut dengan melakukan pengawasan yang didukung dengan Undang-Undang Cipta Kerja.

Sofyan menuturkan, dalam UU itu dikatakan, jika ada kawasan industri ditemukan spekulan tanah, akan diberikan sanksi. Mulai dari peringatan hingga diambil tanahnya oleh negara.

"Ini akan dimonitor dalam dua tahun. Pengusahanya kita panggil, kita buat pakta integritas untuk mengembangkan kawasan industri tersebut dalam waktu satu tahun, jika jalan ditempat, akan kita batalkan haknya," tegas Sofyan.

Dia menambahkan, dalam aturan prosedur detailnya, akan diatur dalam rancangan peraturan pemerintah. Sofyan menekankan, bagi para pengusaha yang serius akan dibantu oleh pemerintah dalam berbagai hal yang menyangkut perizinan tanah atau lainnya.

Setiap kawasan industri, lanjutnya, harus dapat menciptakan nilai tambah, jangan hanya mengejar keuntungan belaka. Dia menambahkan, pemilik kawasan industri harus dapat membangun infrastruktur kawasan, seperti jalan, saluran air dan lainnya.

"Kawasan industri jangan sekedar dapat izin serta haknya, melainkan manfaatkan tanah yang sudah dimiliki. Kawasan industri jangan jadi pemburu rente, karena jika demikian, tanahnya akan diambil oleh negara," pungkas Sofyan. (OL-8)

Baca Juga

Antara/Wahdi Septiawan

4 Ribu Km Jalan Nasional dalam Kondisi Rusak

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Rabu 27 Januari 2021, 15:18 WIB
Kementerian PUPR menyebut perbaikan jalan nasional untuk mencapai kondisi mantap membutuhkan anggaran sebesar Rp20-25 triliun per...
Ist/BRI

ORI019 di BRI Dapat Cuan Ganda, Ini Buktinya!

👤mediaindoensia.com 🕔Rabu 27 Januari 2021, 14:45 WIB
Direktur Konsumer BRI, Handayani, menekankan pengenalan produk investasi adalah hal penting di tengah semakin banyaknya pilihan bagi...
MI/Rudi Kurniawansyah

Kurang Dana Rp60 T, Proyek Tol Trans Sumatera Bakal Disetop

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Rabu 27 Januari 2021, 14:40 WIB
DITJEN Bina Marga Kementerian PUPR menyebutkan pembangunan jalan tol Trans Sumatera terancam berhenti. Sebab dana pembangunannya kurang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya