Rabu 25 November 2020, 17:00 WIB

Pembiayaan Hijau Jadi Alternatif Pendorong Pemulihan Ekonomi

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Pembiayaan Hijau Jadi Alternatif Pendorong Pemulihan Ekonomi

ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga
KETENTUAN UANG MUKA UNTUK KENDARAAN BERMOTOR LISTRIK: Karyawan mengecek motor listrik Gesits di kawasan Cipete, Jakarta.

 

BANK Indonesia (BI) mendorong skema pembiayaan berwawasan lingkungan (green financing) antara lain dengan memberi insentif kepada pembiayaan bagi properti dan kendaraan bermotor yang berwawasan lingkungan.

Deputi Gubernur Senior BI Destry Damayanti menyampaikan, pembiayaan berkonsep green financing dibutuhkan saat ini untuk mendukung upaya menekan kerusakan lingkungan, sekaligus mendorong pemulihan ekonomi nasional saat ini.

"Pemberian insentif itu bisa berupa pelonggaran kebijakan rasio loan-to-value atau financing-to-value kredit pembiayaan properti, serta uang muka kredit/pembiayaan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai," kata Destry dalam Seminar Riset Stabilitas Sistem Keuangan 2020 dengan tema “Sistem Keuangan Indonesia di Tengah Pandemi COVID-19: Peran Kebijakan Makroprudensial dalam Mengakselerasi Pemulihan Ekonomi Nasional”, Rabu (25/11).

International Finance Corporation merilis data transisi penggunaan brown energy (penggunaan sumber energi yang menimbulkan polusi) ke  energi hijau yang berpotensi membawa investasi hijau di Indonesia hingga US$458 miliar (Rp6.489 triliun).

Merujuk pada data itu, lanjut Destry, selaku otoritas moneter, makroprudensial, dan sistem pembayaran, BI meningkatkan mitigasi terhadap ancaman iklim dan telah mengambil kebijakan berwawasan lingkungan.

"Antara lain di sisi kebijakan moneter melalui adopsi Sustainable and Responsible Investment (SRI) dalam pengelolaan devisa serta penggunaan instrumen berwawasan lingkungan 'Green Bond' dan 'Green Sukuk' dalam operasi moneter. Begitu juga dengan kebijakan sistem pembayaran yakni dengan mendorong percepatan ekonomi keuangan digital yang berkontribusi terhadap keberlangsungan lingkungan," kata Destry.

Seminar riset itu merupakan puncak dari rangkaian Lomba Karya Ilmiah Stabilitas Sistem Keuangan (LKISSK) 2020, sebagai upaya menjaring masukan akademisi dalam rangka meningkatkan peran Bank Indonesia dan otoritas terkait serta lembaga keuangan di Indonesia, untuk mewujudkan stabilitas sistem keuangan berkelanjutan. LKISSK 2020 berlangsung sejak 23 Maret hingga 19 September 2020 dan terdapat 91 karya ilmiah yang dilombakan. (E-2)

 

Baca Juga

MI/Lilik Darmawan

Produk UMKM Ingin Diekspor, Teten : Daya Saing Produk Ditingkatkan

👤Despian Nurhidayat 🕔Jumat 22 Januari 2021, 23:21 WIB
“Untuk memperbesar kapasitas UMKM agar berkontribusi dalam ekspor nasional, KemenKopUKM tahun ini akan mendorong UMKM masuk ke sektor...
Ilustrasi

PGN Kembangkan Digitalisasi untuk Optimalkan Usaha

👤Andhika Prasetyo 🕔Jumat 22 Januari 2021, 23:18 WIB
Saat ini, PGN telah memiliki sistem informasi yang mengintegrasikan seluruh anak usaha sehingga meningkatkan efisiensi dan efektivitas...
Ist

Produk Perawatan Kulit Ini Tebar Promo Belanja Online

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 22 Januari 2021, 22:35 WIB
Produk unggulan yang ditawarkan meliputi produk pemenang Glowpick Award...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya