Jumat 06 November 2020, 16:30 WIB

Tahun Depan, Pemerintah Gulirkan PMN Rp42 Triliun untuk 8 BUMN

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Tahun Depan, Pemerintah Gulirkan PMN Rp42 Triliun untuk 8 BUMN

Antara/Galih Pradipta
Foto udara kawasan Sudirman, Jakarta.

 

PEMERINTAH mengalokasikan Penyertaan Modal Negara (PMN) dalam APBN 2021 sebesar Rp42,38 triliun. Anggaran tersebut diperuntukkan delapan BUMN dan satu lembaga.

“Secara total alokasi PMN ke BUMN dan lembaga itu jumlahnya di APBN 2021 Rp42,38 triliun, yang diberikan ke delapan BUMN dan satu lembaga,” jelas Direktur Kekayaan Negara Dipisahkan Kementerian Keuangan Meirijal Nur dalam diskusi daring, Jumat (6/11).

Adapun delapan BUMN dan satu lembaga yang mendapat PMN ialah Perusahaan Listrik Negara (PLN), Hutama Karya, Sarana Multigriya Finansial (SMF) dan Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (BPUI).

Baca juga: Soal Serapan PEN, Menkeu Minta Daerah Searah dengan Pusat

Kemudian, Pelindo III, Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), Kawasan Industri Wijayakusuma (KIW), PAL Indonesia dan Indonesia Eximbank atau LPEI.

Diketahui, PLN mendapat alokasi PMN sebesar Rp5 triliun, yang digunakan untuk pembiayaan infrastruktur ketenagalistrikan. Seperti, transmisi, gardu induk dan distribusi listrik pedesaan.

Hutama Karya memperoleh PMN sebesar Rp6,2 triliun untuk kelanjutan pembangunan infrastruktur Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS). Adapun SMF mendapat PMN sebesar Rp2,25 triliun untuk mendukung penyediaan dana murah jangka panjang kepada penyalur KPR LPP.

BPUI mendapat alokasi Rp20 triliun untuk peningkatan kapasitas usaha dalam rangka menata industri peransuransian dan penjaminan. Sedangkan Pelindo III memperoleh dana PMN sebesar Rp1,2 triliun. Itu untuk pengembangan Pelabuhan Benoa, yang mendukung program Bali Maritime Tourism Hub.

Baca juga: Pemerintah Ingin Bentuk Holding BUMN Sektor Kesehatan

Selanjutnya, ITDC mendapat PMN sebesar Rp470 miliar untuk pembangunan infrastruktur dan fasilitas pendukung perhelatan KTT G20 2023 di Tana Mori, Labuan Bajo.

KIW mendapat alokasi PMN sebesar Rp977 miliar untuk mendukung pembangunan kawasan industri terpadu (KIT) Batang. PAL Indonesia memperoleh dana Rp1,28 triliun untuk kesiapan fasilitas produksi kapal selam dan pengadaan peralatan pendukungnya.

Terakhir, Indonesia Exim Bank atau LPEI mendapat PMN sebesar Rp5 triliun untuk penyediaan pembiayaan, penjaminan dan asuransi, serta penugasan khusus ekspor.(OL-11)

 

Baca Juga

Dok. Pertamina

Pendaftaran BBM Subsidi Lewat Website MyPertamina Khusus untuk Roda Empat

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 30 Juni 2022, 23:46 WIB
“60% masyarakat mampu atau yang masuk dalam golongan terkaya ini mengkonsumsi hampir 80% dari total konsumsi BBM...
Ist

Menuju Kelas Dunia, IPCC Terminal Kendaraan Luncurkan Logo Baru

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 30 Juni 2022, 23:12 WIB
Perjalanan itu kini membawa IPCC dalam posisi dari yang sebelumnya hanya sebagai Car Terminal Operator menuju Car Terminal...
Dok. Pribadi

Membangun Brand Bukan Hanya Sekedar Viral, Tapi Butuh Originalitas Untuk Bertahan

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 30 Juni 2022, 23:07 WIB
Ian menegaskan, strategi viral marketing memang bisa membuka prospek, namun tidak bisa diimplementasikan untuk semua...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya