Senin 06 Juli 2020, 06:00 WIB

Menaker Jelaskan Stimulus US$63,8 M di Forum ILO

(Ant/E-2) | Ekonomi
Menaker Jelaskan Stimulus US$63,8 M di Forum ILO

ANTARA/Puspa Perwitasari/
Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziah

 

MENTERI Ketenagakerjaan Ida Fauziah di Forum International Labour Organization (ILO) untuk Kawasan Asia dan Pasifik menyampaikan pihaknya telah mengalokasikan dana untuk penanganan covid-19 sebesar US$46,6 miliar. Alokasi dana itu termasuk stimulus ekonomi bagi para pelaku usaha sejumlah US$17,2 miliar, setara dengan Rp893,2 miliar (kurs dolar AS Rp14.000).

"Stimulus ekonomi dimaksudkan agar pelaku usaha tetap terus melanjutkan kegiatan usaha sehingga dapat menghindari adanya PHK terhadap para pekerjanya," kata Menaker lewat keterangan resminya, kemarin.

Dalam pertemuan ILO yang digelar pada Kamis (2/7) itu, Ida memaparkan beberapa kebijakan kementeriannya. Pertama, langkah-langkah mitigasi dampak pandemi covid-19 di sektor ketenaga kerjaan berupa kebijakan tanggap (rapid policy responses).

Kebijakan kedua, penyediaan sejumlah program berupa insentif pajak penghasilan, relaksasi pembayaran pinjaman/kredit, dan dalam waktu dekat akan dikeluarkan kebijakan relaksasi iuran jaminan sosial.

"Ketiga, menyediakan jaring pengaman sosial bagi pekerja sektor informal. Pemerintah memberikan bantuan sosial kepada 70,5 juta pekerja sektor informal yang termasuk dalam kategori miskin dan rentan," ujar Ida.

Keempat, memprioritaskan pemberian insentif pelatihan melalui program kartu prakerja bagi pekerja yang ter-PHK. Pemerintah telah memberikan insentif pelatihan dengan target tahun ini sebanyak 3,5-5,6 juta penerima manfaat dan hingga saat ini telah terealisasi lebih dari 680 ribu penerima manfaat yang didominasi pekerja ter-PHK.

Kebijakan kelima, yakni memperbanyak program perluasan kesempatan kerja, seperti padat karya tunai, padat karya produktif, terapan teknologi tepat guna (TTG), tenaga kerja mandiri (TKM), dan kewirausahaan, yang dimaksudkan untuk penyerapan tenaga kerja.

"Selanjutnya, perlindungan terhadap pekerja migran Indonesia, baik yang sudah kembali ke Indonesia maupun yang masih berada di luar negeri," ujar Ida. Sementara itu, langkah ketujuh, yakni penyediaan panduan/pedoman yang ditujukan bagi perusahaan dan pekerja. (Ant/E-2)

Baca Juga

MI/Amir MR

Resesi Di Depan Mata, Regulasi Pro Komoditas Ekspor Perlu Diperlukan

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 04 Oktober 2022, 07:00 WIB
CPO atau minyak sawit masih menjadi komoditas yang menyumbangkan pundi-pundi besar terhadap devisa...
Antara

Ridwan Kamil Akui Kompor Listrik Bebani Masyarakat

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 03 Oktober 2022, 23:59 WIB
Menurutnya, program konversi gas elpiji 3 kilogram ke kompor listrik akan berjalan lancar jika ada penggunaan teknologi yang...
Dok.Sunlife

Sun Life Indonesia dan CIMB Niaga Hadirkan Sun Proteksi Jiwa

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 03 Oktober 2022, 23:07 WIB
Hanya 37% masyarakat Indonesia yang memiliki tabungan untuk hidup lebih dari 6 bulan ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya